Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan
Heboh Virus Nipah, Kemenkes Ungkap Kondisi WNI di India<br>

Heboh Virus Nipah, Kemenkes Ungkap Kondisi WNI di India

Dua orang meninggal dunia akibat virus Nipah di India.

India dilanda virus Nipah. Dua orang meninggal dunia akibat virus tersebut. Nipah merupakan penyakit yang ditularkan dari hewan kepada manusia, baik hewan liar atau domestik.

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengungkapkan kondisi Warga Negara Indonesia (WNI) di India di tengah merebaknya virus Nipah. Kepala Biro Komunikasi dan Pelatanan Publik Kemenkes, Siti Nadia Tarmizi mengatakan, belum ada laporan WNI terjangkit virus Nipah.

“Belum ada kasus (Nipah) pada WNI,” kata Nadia kepada merdeka.com, Jumat (22/9).

Ditanya apakah seluruh WNI di India dalam kondisi aman, Nadia belum bisa memastikan. Dia hanya mengatakan, hingga saat ini belum ada laporan WNI di India terpapar virus Nipah.

“Belum ya,” ucap Nadia.

Kemenkes meminta masyarakat mewaspadai virus Nipah. Meskipun, hingga saat ini pemerintah belum mendeteksi adanya virus Nipah di wilayah Indonesia.

Nadia mengatakan, ada beberapa cara yang bisa dilakukan masyarakat untuk mencegah tertular virus Nipah. Di antaranya, rutin membersihkan kandang hewan, menggunakan alat pelindung diri (APD) bila mengecek hewan, dan melaporkan jika ada hewan yang mati mendadak.

Heboh Virus Nipah, Kemenkes Ungkap Kondisi WNI di India

"Kemudian, waspada kalau melakukan perjalanan di daerah yang melaporkan kasus (Nipah)," 

ujar Nadia.

merdeka.com

Siapa Saja yang Berisiko Terinfeksi Virus Nipah?

Dikutip dari situs Kemenkes infeksiemerging.kemkes.go.id, setiap orang dari segala usia, ras, kelompok etnis, dan jenis kelamin berpotensi terpapar virus Nipah ketika memiliki potensi kontak dengan hewan atau pasien terinfeksi.

Namun, terdapat beberapa pekerjaan atau kelompok berisiko yang memungkinkan seseorang terinfeksi penyakit virus Nipah.

Mereka adalah peternak babi atau petugas pemotong babi pada area peternakan yang dekat dengan populasi kelelawar buah.

Kemudian, pengumpul nira/aren atau buah-buahan lain yang kemungkinan dikonsumsi kelelawar buah. Petugas kesehatan yang melakukan perawatan terhadap pasien terinfeksi virus Nipah. 

Selain itu, tenaga laboratorium yang melakukan pengelolaan spesimen pasien terinfeksi virus Nipah juga berisiko terinfeksi. Begitu juga dengan keluarga atau kerabat yang merawat pasien terinfeksi virus Nipah.

Heboh Virus Nipah, Kemenkes Ungkap Kondisi WNI di India

Cara Mencegah Terpapar Virus Nipah

Menurut Kemenkes, pencegahan terhadap penyakit virus Nipah dilakukan utamanya melalui pengendalian faktor risiko yang dapat dilakukan dengan tidak mengonsumsi nira atau aren langsung dari pohonnya.

Sebab, kelelawar dapat mengontaminasi sadapan aren atau nira pada malam hari. Bila ingin mengonsumsi nira atau aren, sebaiknya dimasak terlebih dahulu.

Selain itu, cuci dan kupas buah secara menyeluruh. Buang buah yang ada tanda gigitan kelelawar. Kemudian, hindari kontak dengan hewan ternak (seperti babi, kuda) yang kemungkinan terinfeksi virus Nipah. Apabila terpaksa harus melakukan kontak, maka menggunakan APD.



Bagi petugas pemotong hewan, sarung tangan dan pelindung diri harus digunakan sewaktu menyembelih atau memotong hewan yang terinfeksi virus Nipah. Hewan yang terinfeksi virus Nipah tidak boleh dikonsumsi.

Heboh Virus Nipah, Kemenkes Ungkap Kondisi WNI di India

“Konsumsi daging ternak secara matang,” tulis Kemenkes.

Bagi tenaga kesehatan dan keluarga yang merawat serta petugas laboratorium yang mengelola spesimen pasien terinfeksi, harus menerapkan pencegahan dan pengendalian infeksi (PPI) dengan benar. Terapkan perilaku hidup bersih dan sehat seperti membersihkan tangan secara teratur, etika bersin.

Heboh Virus Nipah, Kemenkes Ungkap Kondisi WNI di India

Belum Ada Obat Penyakit Nipah

Kemenkes mengatakan, jika mengalami gejala berkaitan dengan penyakit virus Nipah dan memiliki kemungkinan kontak dengan hewan atau pasien yang terinfeksi, masyarakat harus pergi ke fasilitas pelayanan kesehatan terdekat.

Dokter atau tenaga kesehatan akan melakukan pemeriksaan klinis dan pemeriksaan laboratorium untuk menegakkan diagnosis. Apabila terdiagnosis penyakit virus Nipah, dokter atau tenaga kesehatan akan menentukan mekanisme pengobatan yang diperlukan.

Sampai saat ini, belum ada pengobatan spesifik untuk penyakit virus Nipah. Pengobatan hanya ditujukan sebagai terapi suportif dan simptomatik untuk meredakan gejala yang dialami seperti infeksi pernapasan dan komplikasi neurologis.

“Sampai saat ini juga belum tersedia vaksin untuk mencegah terpapar penyakit virus Nipah. Untuk mencegah terpapar penyakit virus Nipah, Anda dapat menerapkan upaya pengendalian faktor risiko,” 

pesan Kemenkes.

merdeka.com

Heboh Virus Nipah, Kemenkes Ungkap Kondisi WNI di India

Artikel ini ditulis oleh
Titin Supriatin

Editor Titin Supriatin

Reporter
  • Titin Supriatin

Cobain For You Page (FYP) Yang kamu suka ada di sini,
lihat isinya

Buka FYP
Kemenkes Sebut Virus Nipah Bisa Masuk Indonesia, Ini Alasannya

Kemenkes Sebut Virus Nipah Bisa Masuk Indonesia, Ini Alasannya

Virus Nipah menyebabkan dua orang meninggal dunia di India.

Baca Selengkapnya icon-hand
Heboh Virus Nipah di India, Sudahkah Masuk Indonesia?

Heboh Virus Nipah di India, Sudahkah Masuk Indonesia?

Virus Nipah menggegerkan warga negara bagian Kerala, India, dan menelan dua korban jiwa.

Baca Selengkapnya icon-hand
Geger Virus Nipah, Ini Gejala dan Cara Mencegahnya

Geger Virus Nipah, Ini Gejala dan Cara Mencegahnya

Virus Nipah telah menyebabkan dua orang meninggal di wilayah Kerala, India. Virus Nipah adalah jenis virus zoonosis yang dapat ditularkan dari hewan ke manusia.

Baca Selengkapnya icon-hand
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
FOTO: Geger! Virus Nipah Menyebar di India Memakan Korban Jiwa, Pertemuan Publik Dilarang dan Sekolah Ditutup

FOTO: Geger! Virus Nipah Menyebar di India Memakan Korban Jiwa, Pertemuan Publik Dilarang dan Sekolah Ditutup

Virus Nipah yang menyebar di India disebut berasal dari kelelawar atau babi. Penyakit ini memiliki angka kematian sekitar 70 persen bagi yang terinfeksi.

Baca Selengkapnya icon-hand
Cara Penularan Virus Nipah antar Manusia, Ketahui Ciri-ciri Orang yang Terinfeksi

Cara Penularan Virus Nipah antar Manusia, Ketahui Ciri-ciri Orang yang Terinfeksi

Virus nipah (NiV) adalah virus yang dapat menular dari hewan ke manusia atau dari manusia ke manusia. Virus ini dapat menyebabkan gejala yang beragam.

Baca Selengkapnya icon-hand
Gejala Virus Nipah yang Perlu Diwaspadai, Begini Cara Mencegahnya

Gejala Virus Nipah yang Perlu Diwaspadai, Begini Cara Mencegahnya

Virus Nipah adalah jenis virus yang ditularkan dari hewan ke manusia (zoonosis).

Baca Selengkapnya icon-hand
Waspada, Virus Flu Babi Afrika Sudah Masuk Indonesia

Waspada, Virus Flu Babi Afrika Sudah Masuk Indonesia

Masuknya virus flu babi ke Sulut karena ada unsur kelalaian manusia yang membawa ternak babi masuk ke Sulut melalui jalan tikus.

Baca Selengkapnya icon-hand