Pertanda Buruk Bagi India: Satu Desa Sukses Lawan Covid, Virus Mengganas di Desa Lain

Rabu, 14 Juli 2021 07:00 Reporter : Hari Ariyanti
Pertanda Buruk Bagi India: Satu Desa Sukses Lawan Covid, Virus Mengganas di Desa Lain warga india mengantre dapat vaksin di mumbai. ©AFP

Merdeka.com - Ketika gelombang kedua infeksi Covid-19 yang menghancurkan mencapai pedesaan India musim semi ini, desa Khilwai segera mengambil tindakan. Dua pusat tes Covid didirikan, dan 30 kasus positif diisolasi. Wabah bisa dikendalikan dan hanya ada tiga kasus kematian.

Di dua desa lain, ceritanya berbeda. Tes terbatas. Pusat kesehatan setempat di satu desa ditutup, stafnya dikirim ke rumah sakit yang lebih besar. Virus corona menyebar, dan setidaknya 30 orang di setiap desa meninggal dengan gejala Covid-19.

Tetapi bahkan ketika tiga desa di negara bagian terpadat di India, Uttar Pradesh itu berbeda dalam penanganan virus corona, ada hal lain yang mempersatukan: keraguan terhadap vaksin yang lazim di seluruh India, yang mengancam dapat memperpanjang krisis negara itu.

Kombinasi dari respons virus yang tidak merata — cerminan dari besarnya kesenjangan sumber daya dan sikap masyarakat yang aneh — dan sulitnya kampanye vaksinasi membuat para pejabat memperingatkan gelombang infeksi ketiga.

Dari 1,4 miliar penduduk India, hanya 5 persen dari populasi itu yang telah divaksinasi penuh, sementara sekitar 20 persen telah mendapatkan dosis pertama. Persentase ini tidak memberikan perlindungan yang memadai terhadap varian virus Delta yang sangat menular, yang pertama kali muncul di India. Pada saat yang sama, negara ini terus melaporkan puluhan ribu infeksi baru dan hampir 1.000 kematian setiap hari.

"Tahun lalu, jika Anda memberi tahu seseorang bahwa kita memiliki lebih dari 1.000 kematian sehari - dan jumlah sebenarnya mungkin lima kali lipat - mereka akan mengatakan itu sama sekali tidak dapat diterima," jelas Ramanan Laxminarayan, direktur Center for Disease Dynamics, Economics and Policy, sebuah organisasi penelitian kesehatan masyarakat yang berbasis di Washington dan New Delhi.

“Tahun ini, orang-orang seolah-olah 'Ini hanya 1.000 kematian sehari. Tidak apa-apa. Kita bisa mengendalikannya dengan itu,’” lanjutnya, dikutip dari The New York Times, Selasa (13/7).

Dr. Laxminarayan mengatakan populasi besar yang tidak divaksinasi dan sirkulasi virus yang terus-menerus berarti masih akan ada gejolak besar dan kecil.

“Itu tidak akan kemana-mana; itu akan menjadi penyakit endemik yang akan tetap bersama kita,” katanya.

“Masalahnya adalah dapatkah kita mempertahankannya pada intensitas tingkat rendah, daripada intensitas tinggi, dengan vaksinasi dan tindakan lainnya?”

Memvaksinasi populasi lebih dari 1 miliar akan selalu menjadi tugas yang menakutkan.

Keunggulan India sebagai produsen vaksin terbesar di dunia terbuang sia-sia karena salah urus. Setelah gelombang pertama, pihak berwenang bertindak seolah-olah India telah berhasil mengalahkan virus untuk selamanya, lalu mengirim vaksin ke luar negeri sebagai bagian dari “diplomasi vaksin.”

Baca Selanjutnya: Misinformasi dan keraguan vaksin...

Halaman

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini