Hari Tenang, PKS Minta KPU Tak Ikut Tenang Lihat Potensi Kecurangan

Senin, 15 April 2019 11:40 Reporter : Muhammad Genantan Saputra
Hari Tenang, PKS Minta KPU Tak Ikut Tenang Lihat Potensi Kecurangan Hidayat Nur Wahid. ©2018 Merdeka.com/Darmadi Sasongko

Merdeka.com - Wakil Ketua Majelis Syuro PKS, Hidayat Nur Wahid mengimbau kepada masyarakat untuk memantapkan pilihan calonnya di masa tenang Pemilu serentak 2019. Dia mengingatkan, supaya masyarakat tidak Golput pada 17 April nanti.

"Saya mengimbau kepada masyarakat agar hari-hari ini digunakan untuk menginternalisasi segala yang mereka dengar dari kampanye dan pada 17 April nanti menggunakan hak pilihnya," kata Hidayat di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (15/4).

Hidayat pun mengimbau, masyarakat mewaspadai kecurangan Pemilu serentak 2019 di masa tenang. Salah satunya politik uang atau money politics.

"Kemarin ada yang ketangkap melakukan money politics atau serangan fajar. Jadi warga pun juga penting untuk mewaspadai jika di hari-hari tenang ini ada genderuwo yang menakut-nakuti mereka dengan intimidasi atau mengambil kedaulatan mereka," ucapnya.

Pemilu serentak 2019 memasuki hari kedua masa tenang. Seluruh aktivitas kampanye dihentikan. Presiden Jokowi memilih melawat ke Arab Saudi bertemu Raja Salman. Sementara Prabowo, memilih takziah ke makam orangtuanya.

Wakil Ketua MPR ini juga mengingatkan, KPU dan Bawaslu tidak bersantai di masa tenang ini dan peka terhadap kecurangan pemilu. Hidayat menyinggung pemilu bermasalah di sejumlah negara seperti Malaysia, Australia, Hong Kong dan Belanda.

"Harusnya KPU dan Bawaslu tidak tenang karena beragam kecurangan yang membuat WNI yang punya hak pilih jadiin tidak bisa memilih seperti terjadi di beberapa negara itu harus dipertanggungjawabkan. Jadi hari tenang ini bukan artinya tenang terhadap potensi hilangnya hak masyarakat," imbuhnya. [rnd]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini