Usai Bunuh Dukun Pengganda Uang, Nanda Serahkan Diri ke Polres Karawang

Minggu, 23 Februari 2020 05:33 Reporter : Bram Salam
Usai Bunuh Dukun Pengganda Uang, Nanda Serahkan Diri ke Polres Karawang Ilustrasi borgol. ©2015 merdeka.com/arie basuki

Merdeka.com - Nanda Somantri (29) warga Nagrojaya, Desa Sukamulya, Subang, menyerahkan diri ke Mapolres Karawang, setelah melakukan penusukan hingga tewasnya seorang dukun pengganda uang Ono Karno (62) warga Kampung Pasir Waru, Desa Karanganyar, Karawang.

"Pelaku menyerahkan diri setelah melakukan pembunuhan terhadap korban dengan menggunakan senjata pisau belati," kata Kasatreskrim Polres Karawang, AKP Bimantoro Kurniawan, Sabtu (22/2).

Dia mengatakan, kronologi kejadian berawal ketika pelaku sengaja berangkat dari Subang mendatangi rumah dukun pengganda uang. Pelaku datang untuk menjajal ilmu sang dukun yang dikabarkan punya ilmu setingkat wali pada Jumat (21/2).

Kemudian saat pelaku bertemu korban, Nanda mempertanyakan uang ayahnya sekitar Rp 200 juta yang akan digandakan secara gaib. Saat itu sempat terjadi cekcok mulut sampai pelaku dimarahi dan di caci maki oleh korban.

Tidak terima dengan caci maki, pelaku akhirnya mengeluarkan dua bilah pisau yang dibawanya dan menusukannya ke korban. Akibatnya korban mengalami luka di bagian perut dan leher.

"Karena merasa tidak terima dicaci maki ,pelaku mengeluarkan pisau dan menusuk korban berulangkali hingga bersimbah darah," terang Bimantoro.

1 dari 1 halaman

Setelah korbannya jatuh, pelaku pergi dan meninggalkan pisau di sekitar TKP. Kemudian pelaku pergi menyerahkan diri ke Polres Karawang.

Polisi lalu mendatangi tempat kejadian perkara dan menemukan korban tergeletak bersimbah darah. Tubuh korban kemudian dievakuasi ke RSUD Karawang.

"Korban sempat dievakuasi ke ruang IGD RSUD Karawang untuk mendapatkan perawatan medis namun nyawanya tidak terselamatkan," tutup Bimantoro.

Atas perbuatannya pelaku terancam Pasal 340 KUHP dan atau pasal 338 KUHP dan atau Pasal 351 ayat (3) KUHP. Dengan hukuman pidana mati atau seumur hidup atau paling lama dua puluh tahun. [fik]

Baca juga:
Diduga Stres Karena Cinta Ditolak, Pemuda Wonogiri Hajar Ibu Hingga Tewas
Gara-Gara Utang Rp200 Ribu, Suami Istri di Inhu Bunuh Nenek
Seorang PSK di Subang Ditemukan Tewas di Warung Remang-Remang
Upaya Damai Akibat Kecelakaan Gagal, Bapak dan Anak di Musi Rawas Bunuh Tetangga
Berkas Kasus Pembunuhan Hakim Jamaluddin Diserahkan ke Jaksa

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini