BI soal Rupiah Terperosok ke Rp 14.309 per USD: Disebabkan Dinamika Global

Senin, 6 Mei 2019 16:14 Reporter : Yayu Agustini Rahayu
BI soal Rupiah Terperosok ke Rp 14.309 per USD: Disebabkan Dinamika Global Rupiah. ©2018 Merdeka.com/Azzura Zurae

Merdeka.com - Nilai tukar Rupiah yang ditransaksikan antar bank di Jakarta pada awal Ramadan melemah seiring koreksi mata uang Asia, Senin (6/5). Rupiah dibuka di level Rp 14.126 per USD, atau menguat dibanding penutupan perdagangan minggu lalu di Rp 14.265 per USD.

Melansir Bloomberg, Rupiah melemah tajam usai pembukaan ke level Rp 14.309, namun sempat stagnan dan kembali melemah tipis ke level Rp 14.331 per USD

Direktur Eksekutif Departemen Pengelolaan Moneter Bank Indonesia (BI), Nanang Hendarsah mengatakan, pelemahan Rupiah disebabkan oleh adanya dinamika global. Di mana The Fed atau bank sentral Amerika Serikat (AS) telah mengumumkan tidak akan menurunkan suku bunga acuannya di tahun ini.

"Memang dinamika global terus bergerak setelah Federal Open Market Committee (FOMC) diturunkan, Dolar memang menguat karena statement FOMC memberi sinyal bahwa The Fed tidak akan menaikkan atau turunkan suku bunga," kata dia di Gedung BI, Jakarta, Senin (6/5).

Sementara itu, selama ini pasar memproyeksikan The Fed akan memangkas suku bunga acuannya di akhir tahun ini. "Pasar berekspektasi The Fed akan menurunkan suku bunga kebijakannya di akhir tahun ini, jadi ada perbedaan ekspektasi antara pasar dan chairman The Fed (Jerome Powell)," ujarnya.

Selain itu, adanya pernyataan dari presiden AS Donald Trump terkait perang dagang dengan China turut mempengaruhi pergerakan nilai tukar mata uang negara-negara di dunia.

"Ada ketidakpastian yang dipicu Presiden AS mengenai kesepakatan perdagangan AS- China di mana yang bersangkutan mengancam tarif pengenaan tarif dari 10 persen jadi 20 persen, ini jadi agak surprise bagi market tadinya ekspektasi Dolar melemah, dengan adanya statement seperti itu jadi terbalik," ungkapnya.

Kendati demikian, Nanang menegaskan dampak yang timbul akibat dari adanya sebuah pernyataan bersifat tidak akan lama.

"Dinamika-dinamika seperti ini yang disebabkan oleh statement biasanya jangka pendek karena statement itu bisa berubah dalam waktu singkat berbalik arah. Jadi jangan dilihat sebagai sebuah faktor yang akan berpengaruh jangka panjang," tutupnya. [idr]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini