Menanti Taring F-16 Viper TNI AU Menjaga Langit Nusantara

Sabtu, 30 November 2019 08:11 Reporter : Ramadhian Fadillah
Menanti Taring F-16 Viper TNI AU Menjaga Langit Nusantara f-16 Viper. ©www.lockheedmartin.com

Merdeka.com - TNI Angkatan Udara terus melengkapi dan memodernisasi alat utama sistem pertahanan. Sebagai rencana strategis 5 tahun ke depan, TNI AU akan diperkuat dengan 24 pesawat F-16 Blok 72 Viper.

Kepala Staf TNI Angkatan Udara Marsekal TNI Yuyu Sutisna menyebut Pesawat tempur canggih itu akan mulai datang mulai tahun 2020 hingga 2024 secara bertahap.

"Kedatangan jet tempur F-16 dari Amerika Serikat kita lakukan secara bertahap. Mulai pertengahan tahun 2020 sampai 2024. Harapan kita tahun 2024 TNI AU sudah mempunyai kemampuan utuh alutsista sesuai minimal kebutuhan," kata dia seusai melantik 240 perwira baru di Lapangan Dirgantara Lanud Adi Soemarmo, Solo, Jumat (22/11) lalu.

Rencananya, pesawat F-16 Viper baru itu akan ditempatkan di Skadron Udara 16 Lanud Roesmin Nurjadin Pekanbaru dan Skadron Udara 3 Lanud Iswahjudi Jawa Timur.

Pihak TNI AU menyebut F-16 Blok 72 Viper merupakan pesawat tempur paling canggih dari pabrikan Lockheed Martin itu. Pertimbangan lain, F-16 merupakan pesawat tempur yang paling banyak digunakan oleh angkatan udara di seluruh dunia. Pesawat ini pun sudah teruji di medan tempur.

TNI AU juga tak asing lagi dengan si Falcon ini, sejak tahun 1989 F-16 sudah menjaga langit nusantara. Berkali-kali pesawat tempur ini menunjukkan taringnya mengusir pesawat asing yang melintas wilayah Indonesia tanpa izin.

F-16 TNI AU tercatat pernah memaksa mendarat pesawat Ethiopian Airlines yang tidak memiliki izin melintas wilayah udara RI tanggal 14 Januari 2019 lalu. Sebelumnya, 2 jet tempur ini juga pernah memaksa dua pesawat tempur negara lain meninggalkan Laut Natuna.

Baca Selanjutnya: Jangan Beli Senjata Usang...

Halaman

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini