Menanti Taring F-16 Viper TNI AU Menjaga Langit Nusantara

Sabtu, 30 November 2019 08:11 Reporter : Ramadhian Fadillah
Menanti Taring F-16 Viper TNI AU Menjaga Langit Nusantara f-16 Viper. ©www.lockheedmartin.com

Merdeka.com - TNI Angkatan Udara terus melengkapi dan memodernisasi alat utama sistem pertahanan. Sebagai rencana strategis 5 tahun ke depan, TNI AU akan diperkuat dengan 24 pesawat F-16 Blok 72 Viper.

Kepala Staf TNI Angkatan Udara Marsekal TNI Yuyu Sutisna menyebut Pesawat tempur canggih itu akan mulai datang mulai tahun 2020 hingga 2024 secara bertahap.

"Kedatangan jet tempur F-16 dari Amerika Serikat kita lakukan secara bertahap. Mulai pertengahan tahun 2020 sampai 2024. Harapan kita tahun 2024 TNI AU sudah mempunyai kemampuan utuh alutsista sesuai minimal kebutuhan," kata dia seusai melantik 240 perwira baru di Lapangan Dirgantara Lanud Adi Soemarmo, Solo, Jumat (22/11) lalu.

Rencananya, pesawat F-16 Viper baru itu akan ditempatkan di Skadron Udara 16 Lanud Roesmin Nurjadin Pekanbaru dan Skadron Udara 3 Lanud Iswahjudi Jawa Timur.

Pihak TNI AU menyebut F-16 Blok 72 Viper merupakan pesawat tempur paling canggih dari pabrikan Lockheed Martin itu. Pertimbangan lain, F-16 merupakan pesawat tempur yang paling banyak digunakan oleh angkatan udara di seluruh dunia. Pesawat ini pun sudah teruji di medan tempur.

TNI AU juga tak asing lagi dengan si Falcon ini, sejak tahun 1989 F-16 sudah menjaga langit nusantara. Berkali-kali pesawat tempur ini menunjukkan taringnya mengusir pesawat asing yang melintas wilayah Indonesia tanpa izin.

F-16 TNI AU tercatat pernah memaksa mendarat pesawat Ethiopian Airlines yang tidak memiliki izin melintas wilayah udara RI tanggal 14 Januari 2019 lalu. Sebelumnya, 2 jet tempur ini juga pernah memaksa dua pesawat tempur negara lain meninggalkan Laut Natuna.

1 dari 3 halaman

Jangan Beli Senjata Usang

Pembangunan kekuatan udara ini sesuai dengan pesan Presiden Jokowi. Jokowi telah menginstruksikan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto menyiapkan alat pertahanan untuk mengantisipasi potensi konflik di masa mendatang. Jokowi ingin pengadaan alat utama sistem pertahanan (alutsista) dengan teknologi yang modern sehingga tidak ketinggalan zaman.

"Jangan sampai pengadaan alutsista kita lakukan dengan teknologi yang sudah usang, sudah ketinggalan dan tidak sesuai dengan corak peperangan di masa yang akan datang," kata Jokowi.

"Kedua kita juga harus memastikan adanya alih teknologi dari setiap pengadaan alutsista maupun program kerjasama dengan negara negara lain," lanjut Jokowi.

Menhan Prabowo pun siap melaksanakan instruksi tersebut. Prabowo tengah mereview semua pengadaan alutsista dan menjajaki kerja sama pertahanan dengan beberapa negara sahabat.

"Kita review semua, semua proyek, pengadaan, kita review. Kita cek lagi harga, kita cek lagi teknologinya tepat atau tidak, dan benar-benar lihat yang dibutuhkan pasukan kita di depan, TNI AL, AD, dan AU apa yang benar-benar mereka butuh," jelas Prabowo.

2 dari 3 halaman

Berawal Dari Kekalahan di Vietnam

Prototipe General Dynamics YF-16 pertama kali muncul tahun 1974. Saat itu AS merasa perlu mengembangkan pesawat multiperan yang berbiaya operasional murah. Mereka tak puas dengan kemampuan jet tempur F-4 Phantom saat menghadapi MiG milik AU Vietnam Utara. Walau di atas kertas unggul, nyatanya AS harus menerima kenyataan pesawat-pesawatnya rontok dihajar MiG-19 dan MiG-21 Vietnam Utara.

Tahun 1980, F-16 memulai tugasnya di AU AS. Namun adalah Angkatan Udara Israel yang pertama kali membuktikan cakar si Falcon ini. Tahun 1981, F-16 As milik AU Israel mengebom reaktor nuklir Osirak milik Irak di dekat Baghdad. Di Tahun yang sama F-16 Israel mencatat rekor pertama dengan menjatuhkan Mig-21 milik Suriah dalam pertempuran udara. Dalam pertempuran di Lembah Bekaa, Israel mencatat kemenangan telak atas AU Suriah yang diperkuat pesawat Uni Soviet. Hal ini membuat popularitas F-16 melejit.

Kini tak kurang dari 25 negara menggunakan F-16 dari berbagai varian. F-16 yang masih beroperasi diperkirakan mencapai angka 3.000 unit di seluruh dunia.

Dalam website Lockheed Martin disebutkan F-16 Viper merupakan generasi paling baru dan paling mutakhir untuk TNI AU. Mereka juga menyebut seri F-16V Blok 72 itu adalah seri yang paling canggih di dunia saat ini. Namanya diambil dari keluarga ular berbisa yang mematikan.

Beberapa kelebihan yang dimiliki seri ini adalah radar Active Electronically Scanned Array (AESA). Software yang digunakan hampir sama dengan F-22 dan F-35. Radar ini memungkinkan pilot mendeteksi secara detil posisi lawannya dalam segala kondisi. F-16 Viper juga memiliki kemampuan manuver yang lebih baik serta sistem persenjataan yang lebih canggih dari seri-seri sebelumnya.

3 dari 3 halaman

TNI AU Macan Asia

Kasau Marsekal Yuyu Sutisna juga menyebut pengadaan Sukhoi Su-35 masih berlanjut. Jika pesawat ini sudah datang juga, hal ini akan mengingatkan pada sejarah tahun 1960an. Saat itu TNI AU adalah negara dengan kekuatan udara terkuat di belahan bumi selatan.

Dalam rangka konfrontasi perebutan Irian Barat, Angkatan Udara Republik Indonesia (AURI) memborong sejumlah persenjataan paling canggih.

Tercatat saat itu AURI memiliki 30 pesawat MiG-15, 49 pesawat Mig-17, 10 pesawat MiG-19 dan 20 pesawat MiG-21. Pesawat pemburu paling disegani kala itu. Belum lagi ditambah deretan pesawat pengebom kelas berat seperti TU-16 dan TU-16 KS.

Jangankan dibandingkan dengan negara ASEAN lain, dengan beberapa negara NATO pun Indonesia saat itu lebih kuat. Belanda yang ditunjukan foto-foto kekuatan Indonesia langsung memilih jalur diplomasi daripada perang. [ian]

Baca juga:
Mulai Tahun Depan, 24 Jet Tempur F-16 Akan Tiba di Tanah Air
TNI AU akan Duetkan Jet Tempur Canggih F-16 Viper dan Sukhoi SU-35
TNI AU akan Punya Jet Tempur Tercanggih, Inilah Kemampuan F-16 Block 72 Viper
Jet Sukhoi Rusia Cegat F-16 Turki yang Akan Serang Markas Kurdi di Suriah
Amankan Pelantikan Presiden & Tamu Negara, TNI AU Kerahkan F16
Pengawalan Jet Tempur F-16 jadi Kado Terakhir TNI AU Jelang Wapres JK Purna Tugas

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini