Bomber Pospol Kartasura Minta Duit ke Ibunda buat Beli Bahan-bahan Rakit Bom

Rabu, 5 Juni 2019 13:37 Reporter : Danny Adriadhi Utama
Bomber Pospol Kartasura Minta Duit ke Ibunda buat Beli Bahan-bahan Rakit Bom Pelaku ledakan pospol Kartasura dirawat di RS Bhayangkara Semarang. ©ANTARA/Wisnu Adhi

Merdeka.com - Rofik Asharuddin (22) pelaku bom bunuh diri di Kartasura, Sukoharjo minta uang orangtuanya untuk membeli bahan-bahan untuk merakit bom.

"Dia beli bahan minta uang dari ibunya, dia mencicil beli komponen kimia dicampur black powder untuk dirakit. Jadi cicilnya sudah sejak tahun 2018 lalu," kata Kapolda Jateng, Irjen Pol Rycko Amelza Dahniel di Polda Jateng, Rabu (5/6)

Dia menyebut komponen bom yang ditemukan di lokasi kejadian sama persis dengan komponen yang diamankan polisi saat menggeledah rumah pelaku di Kranggan Kulon, Wirogunan, Kabupaten Sukoharjo. Menurut dia, bom yang digunakan pelaku tergolong sebagai low explosive dengan bahan baku black powder.

"Diledakkan secara manual," ujar dia.

Pelaku juga diketahui belajar sendiri tentang cara membuat bahan peledak dan diaplikasikan sendiri di rumahnya. Kedua orangtuanya sempat mengajak orang tuanya untuk berbaiat kepada ISIS. Namun kedua orang tua menolaknya.

"Kedua orang tuanya sempat diajak, namun menolak. Jadi sudah ditegur juga sama orangtuanya," tuturnya.

Untuk mengantisipasi keluarga yang terpapar paham radikal, Rycko sudah berkoordinasi dengan BNPT setempat untuk segera mensosialisasikan.

"Kami sudah meminta BNPT untuk turun sosialisasi pendekatan keluarga agar tidak ikut terpapar paham radikal," ungkapnya. [rhm]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini