Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan
Asal Muasal Uang Rp27 Miliar Diduga Mengalir ke Menpora Dito Terkait Kasus Korupsi BTS Kominfo<br>

Asal Muasal Uang Rp27 Miliar Diduga Mengalir ke Menpora Dito Terkait Kasus Korupsi BTS Kominfo

Asal muasal dugaan aliran dana Rp27 miliar mengalir ke Dito itu diungkapkan Irwan saat bersaksi dalam sidang lanjutan korupsi BTS Kominfo di Pengadilan Tipikor, Jakarta Pusat, Selasa (3/10).

Terdakwa kasus korupsi BTS Kominfo, Irwan Hermawan yang juga Komisaris PT. Solitech Media Sinergy menjelaskan asal muasal aliran dana Rp27 miliar diduga mengalir ke Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Dito Ariotedjo melalui sosok Resi.

Asal muasal dugaan aliran dana Rp27 miliar mengalir ke Dito itu diungkapkan Irwan saat bersaksi dalam sidang lanjutan korupsi BTS Kominfo di Pengadilan Tipikor, Jakarta Pusat, Selasa (3/10).

"Itu sisanya di filling cabinet segitu Rp20 miliar, karena sudah diserahkan, 15, 60, 40 kan begitu kemarin," jelas Irwan.

Sementara menurut Irwan, terdakwa Galumbang Menak selaku Direktur Utama PT. Mora Telematika Indonesia, melayangkan sebetulnya tidak ada obrolan mengenai jumlah uang tersebut.

"Tinggalah Rp20 miliar itu di filling cabinet, jadi enggak ada yang nyebutkan angka?" tanya Hakim, Fahzal Hendri.

"Betul pak," jawab Irwan.

Irwan mengaku meminta tolong kepada Windi Purnama selaku Direktur PT. Multimedia Berdikari Sejahtera, ketika ditanya hakim soal siapa yang menyerahkan uang Rp20 miliar. Alasannya, Windi yang memegang kunci filling cabinet tersebut.

"Bukan diserahkan, kan Pak Windi pegang kunci filling cabinetnya jadi saya minta ke Pak Windi bawa ke Pak Resi," kata Irwan.

Kendati demikian, aliran dana masih tersisa Rp7 miliar. Hakim ketua menanyakan hal tersebut kepada Irwan.

"Nah sekarang pertanyaannya, kenapa ada Rp7 miliar lagi?" kata Fahzal Hendri.

Irwan menjawab, saat itu dia melaporkan ada tambahan uang berasal dari Yusrizki selaku Dirut PT. Basis Utama Prima, sebesar 500.000 USD, atau sekitar Rp7 miliar.<br>

Irwan menjawab, saat itu dia melaporkan ada tambahan uang berasal dari Yusrizki selaku Dirut PT. Basis Utama Prima, sebesar 500.000 USD, atau sekitar Rp7 miliar.

"Pada saat itu saya laporkan ada tambahan seingat saya Pak Windi baru dapat lagi dari Pak Yusrizki 500.000 USD, sekitar 7 miliar rupiah," sebut Irwan.

Di sisi lain, Windi Purnama membeberkan uang Rp7 miliar dari Yusrizki berdasar yang Windi ambil dari sosok Jefri.

"Ya, yang mulia dari Pak Yusrizki kan saya sampaikan saya ambil dari saudara Jefri yang di Praja Dalam yang saya ambil berkali-kali," beber Windi.

Di sisi lain, Windi Purnama membeberkan uang Rp7 miliar dari Yusrizki berdasar yang Windi ambil dari sosok Jefri.<br>

Respons Menpora Dito Ariotedjo Disebut Kecipratan Rp27 Miliar Korupsi BTS Kominfo

Nama Menteri Pemuda dan Olahraga Dito Ariotedjo angkat bicara soal dugaan dirinya yang ikut terseret dalam kasus rasuah proyek BTS Kominfo. Berdasarkan keterangan dalam pesidangan, Saksi Mahkota Irwan Hermawan yang merupakan Komisaris PT Solitech Media Sinergy menyebut nama Dito turut kecipratan duit senilai Rp27 miliar.

“Semua proses formil kita pasti hormati. Kan saya juga udah diperiksa pada juli udah klarifikasi dan memberikan keterangan,” kata Dito saat ditemui di Kompleks Monumen Pancasila Sakti Jakarta, Minggu (1/10).

Dito mengaku akan bersikap kooperatif dengan siapa pun. Termasuk bila kembali diminta hadir untuk bersaksi.

Dito juga mengaku tidak mau ambil pusing jika akibat dugaan kecipratan Rp27 miliar tersebut maka posisinya sebagai menteri akan digantikan.

Dito mengamini, bisa saja dinamika yang terjadi terkait sangkaan Rp27 miliar dan jabatan yang terancam diganti ada muatan politiknya. Namun dia memastikan tidak ada tindakan rasuah yang dilakukannya.

“Semua harus kita hadapi semua ada resikonya ya. (Tapi) tidak ada rasuah,” Dito menandasi.

Asal Muasal Uang Rp27 Miliar Diduga Mengalir ke Menpora Dito Terkait Kasus Korupsi BTS Kominfo

Artikel ini ditulis oleh
Muhamad Agil Aliansyah

Editor Muhamad Agil Aliansyah

Artikel ini ditulis reporter magang program kampus merdeka Kemendikbud: Fandra Hardiyon.

Reporter
  • Tim Merdeka

Cobain For You Page (FYP) Yang kamu suka ada di sini,
lihat isinya

Buka FYP
Kasus Korupsi BTS Bakti Kominfo, Galumbang Menak Dituntut 15 Tahun Penjara

Kasus Korupsi BTS Bakti Kominfo, Galumbang Menak Dituntut 15 Tahun Penjara

Selain tindak pidana, jaksa juga menghukum terdakwa untuk membayar denda sebesar Rp1 miliar subsider satu tahun kurungan.

Baca Selengkapnya icon-hand
Menpora Dito Ariotedjo Jelaskan soal Uang Rp27 Miliar di Sidang Korupsi BTS Kominfo

Menpora Dito Ariotedjo Jelaskan soal Uang Rp27 Miliar di Sidang Korupsi BTS Kominfo

Hal itu dikatakan Dito saat menjadi saksi kasus dugaan korupsi BTS Kominfo di Pengadilan Tipikor, Jakarta Pusat, Rabu (11/10).

Baca Selengkapnya icon-hand
Gurita Bisnis Menpora Dito Ariotedjo Terungkap di Sidang Kasus Korupsi BTS Kominfo

Gurita Bisnis Menpora Dito Ariotedjo Terungkap di Sidang Kasus Korupsi BTS Kominfo

Gurita bisnis Dito Ariotedjo terungkap saat dicecar hakim.

Baca Selengkapnya icon-hand
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Kekayaan Pangkostrad Baru Mayjen Saleh Mustafa Capai Rp10,92 Miliar, Tidak Punya Utang

Kekayaan Pangkostrad Baru Mayjen Saleh Mustafa Capai Rp10,92 Miliar, Tidak Punya Utang

Jumlah aset itu berdasarkan situs e-LHKPN Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pada tanggal 27 Februari 2023.

Baca Selengkapnya icon-hand
Di Depan Hakim, Menpora Dito Bantah Kenal Irwan Hermawan Apalagi soal Duit Rp27 Miliar

Di Depan Hakim, Menpora Dito Bantah Kenal Irwan Hermawan Apalagi soal Duit Rp27 Miliar

Hal itu dikatakan Dito saat menjadi saksi persidangan kasus korupsi BTS Kominfo pada (11/10).

Baca Selengkapnya icon-hand
Tersangka Achsanul Qosasi Kembalikan Rp31,4 Miliar Terkait Korupsi BTS Kominfo

Tersangka Achsanul Qosasi Kembalikan Rp31,4 Miliar Terkait Korupsi BTS Kominfo

Adapun total aliran dana yang diterima pegawai BPK itu sebesar Rp40 miliar yang berasal dari terpidana Irwan Hermawan.

Baca Selengkapnya icon-hand
Nama Menpora Dito Ariotedjo Kembali Disebut Saksi Mahkota Sidang Korupsi BTS Kominfo

Nama Menpora Dito Ariotedjo Kembali Disebut Saksi Mahkota Sidang Korupsi BTS Kominfo

Irwan Hermawan mengatakan untuk bantuan yang diberikan oleh Dito dan kawan-kawan itu dibutuhkan dana guna bantuan hukum, sebesar Rp27 miliar.

Baca Selengkapnya icon-hand