Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan
Ilmuwan Sudah Tahu Kapan Bumi Akan Kehabisan Oksigen, Catat Tanggalnya

Ilmuwan Sudah Tahu Kapan Bumi Akan Kehabisan Oksigen, Catat Tanggalnya

Sebuah studi yang baru-baru ini dipublikasikan mengungkap akhir kehidupan Bumi akibat deoksigenasi atau proses penurunan jumlah oksigen secara tiba-tiba.



Penelitian ini dapat membantu upaya pencarian planet baru yang mendukung kehidupan manusia. Ini bisa menjadi suatu keharusan, karena akan tiba waktu di mana oksigen di Bumi habis.

Dalam penelitian yang diterbitkan di jurnal Nature Geoscience, tim peneliti dipimpin oleh ilmuwan lingkungan Kazumi Ozaki memproyeksikan evolusi gas di atmosfer dengan hampir 400 ribu simulasi, menggabungkan model sistem iklim, biologi, dan geologi.

Ilmuwan Sudah Tahu Kapan Bumi Akan Kehabisan Oksigen, Catat Tanggalnya

"Kami menggunakan gabungan biogeokimia dan model iklim untuk menguji skala waktu yang mungkin dari kondisi atmosfer yang kaya oksigen di Bumi", jelas studi tersebut.

Ilmuwan Sudah Tahu Kapan Bumi Akan Kehabisan Oksigen, Catat Tanggalnya

Para ilmuwan mempertimbangkan perubahan dalam kecerahan matahari, variasi karbon dioksida (CO2), dan perubahan dalam biosfer Bumi untuk menyimpulkan bahwa metana akan melimpah di planet kita dan akhirnya oksigen akan habis.


Pertanyaannya, kapan itu akan terjadi? Untungnya, kita memiliki waktu sekitar satu miliar tahun sebelum itu terjadi.



Menurut penelitian, Bumi sebenarnya sudah pernah mengalami fenomena serupa. Dalam tahap Archean sekitar 4 miliar tahun yang lalu, atmosfer Bumi kekurangan oksigen bebas. Namun, Peristiwa Oksidasi Besar (GOE) 2,4 miliar tahun yang lalu meningkatkan tingkat oksigen, terutama karena munculnya organisme fotosintetik pertama yang mampu menghasilkan oksigen.

Saat ini, oksigen membentuk sekitar 21% dari atmosfer Bumi. Ini memungkinkan adanya kehidupan bagi organisme kompleks seperti manusia. Tapi ini tidak akan berlangsung selamanya.



Ilmuwan Sudah Tahu Kapan Bumi Akan Kehabisan Oksigen, Catat Tanggalnya

"Kami menemukan bahwa atmosfer Bumi yang kaya akan oksigen tidak akan menjadi fitur permanen," kata Ozaki. Menurut studi ini, alasan utamanya adalah proses penuaan matahari.

Seiring berjalannya waktu, matahari akan menjadi lebih panas dan melepaskan lebih banyak energi. Ini akan menyebabkan penurunan karbon dioksida di atmosfer, karena CO2, dengan menyerap panas, akan terurai.


"Kita berbicara tentang oksigen yang sekitar sejuta kali lebih sedikit daripada yang ada saat ini."

Ilmuwan Sudah Tahu Kapan Bumi Akan Kehabisan Oksigen, Catat Tanggalnya

"Kami menemukan deoksigenasi di masa depan adalah konsekuensi yang tak terhindarkan dari peningkatan fluks matahari."


Penemuan ini menimbulkan pertanyaan menarik terkait pencarian planet yang dapat dihuni manusia. Para peneliti menyarankan melacak sinyal biologis selain oksigen untuk meningkatkan kemungkinan mendeteksi kehidupan.


Analisis ini terintegrasi dalam proyek NExSS (Nexus for Exoplanet System Science) milik NASA yang memfokuskan penyelidikan kemungkinan kehidupan di planet lain selain Bumi.

Ilmuwan Sudah Tahu Kapan Bumi Akan Kehabisan Oksigen, Catat Tanggalnya

Artikel ini ditulis oleh
Pandasurya Wijaya

Editor Pandasurya Wijaya

Reporter Magang: Cindy WIjaya

Reporter
  • Pandasurya Wijaya
Hilang 60 Tahun Lalu, Hewan Langka Ini Muncul Kembali di Hutan Papua
Hilang 60 Tahun Lalu, Hewan Langka Ini Muncul Kembali di Hutan Papua

Hewan langka dan unik ini terakhir kali terlihat 60 tahun lalu.

Baca Selengkapnya icon-hand
Niat Menjebak Musang, Petani Ini Malah Temukan Hewan yang Dianggap Punah 130 Tahun Lalu
Niat Menjebak Musang, Petani Ini Malah Temukan Hewan yang Dianggap Punah 130 Tahun Lalu

Hewan langka ini pertama kali terlihat pada tahun 1880-an.

Baca Selengkapnya icon-hand
Mengapa Patung-Patung Yunani Kuno Bugil? Ternyata Ini Maknanya
Mengapa Patung-Patung Yunani Kuno Bugil? Ternyata Ini Maknanya

Apakah ketelanjangan ini merupakan cerminan realitas masyarakat pada zaman Yunani Kuno? Simak penjelasannya.

Baca Selengkapnya icon-hand
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Ilmuwan Temukan Lumba-Lumba Langka, Ada Jempolnya Seperti Manusia
Ilmuwan Temukan Lumba-Lumba Langka, Ada Jempolnya Seperti Manusia

Ini pertama kali ditemukan dalam 30 tahun ketika peneliti melakukan survei di laut terbuka.

Baca Selengkapnya icon-hand
Peneliti Dibikin Bingung, Mayat Pria Ini Tiba-Tiba Berubah Jadi Mumi Hanya dalam 16 Hari
Peneliti Dibikin Bingung, Mayat Pria Ini Tiba-Tiba Berubah Jadi Mumi Hanya dalam 16 Hari

Mumifikasi alami adalah proses yang memerlukan waktu dan biasanya memakan waktu beberapa minggu hingga 6-12 bulan.

Baca Selengkapnya icon-hand
Kota Kuno Bawah Tanah Terluas Ditemukan di Turki, Ada Istana Sampai Bengkel
Kota Kuno Bawah Tanah Terluas Ditemukan di Turki, Ada Istana Sampai Bengkel

Luas kota kuno bawah tanah ini empat kali lipat lebih besar dari dugaan sebelumnya.

Baca Selengkapnya icon-hand
"Dunia Saya Telah Berakhir. Semuanya Lenyap Ditelan Gempa"

Gempa dahsyat 6,8 magnitudo mengguncang Maroko pada Jumat, menewaskan lebih dari 2.000 orang.

Baca Selengkapnya icon-hand
Nyamuk Jantan Ternyata Pernah Jadi Serangga Penghisap Darah, Temuan Fosil Tertua Berusia 145 Juta Tahun Ini Buktinya
Nyamuk Jantan Ternyata Pernah Jadi Serangga Penghisap Darah, Temuan Fosil Tertua Berusia 145 Juta Tahun Ini Buktinya

Saat ini diyakini yang menghisap darah hanya nyamuk betina.

Baca Selengkapnya icon-hand
13 Mumi Tikus Ditemukan di Puncak Gunung 6.100 Meter, Ilmuwan Menduga Hewan Itu Mendaki Sendiri Ratusan Tahun Lalu
13 Mumi Tikus Ditemukan di Puncak Gunung 6.100 Meter, Ilmuwan Menduga Hewan Itu Mendaki Sendiri Ratusan Tahun Lalu

Baru-baru ini, ilmuwan dikejutkan dengan penemuan 13 sisa-sisa mumi tikus di lokasi yang sangat tidak terduga.

Baca Selengkapnya icon-hand