Inalum sanggup ambil alih saham Freeport

Sabtu, 25 Februari 2017 12:30 Reporter : Idris Rusadi Putra
Inalum sanggup ambil alih saham Freeport PT Freeport. ©Reuters

Merdeka.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman memberi sinyal bahwa PT Indonesia Asahan Aluminium (Inalum) selaku holding BUMN tambang mampu membeli divestasi saham Freeport. Namun, keputusan ini tetap menunggu Rini Soemarno sebagai Menteri BUMN.

"Kan pemerintah bisa, ada Inalum. Tergantung Menteri BUMN lah, tapi sudah di-exercise," kata Luhut akhir pekan lalu.

Sebelumnya, Staf Khusus Menteri BUMN, Budi Gunadi Sadikin mengaku masih menunggu arahan pemerintah untuk membeli 10,64 persen saham PT Freeport Indonesia (PTFI).

Budi mengatakan, saat ini pihaknya fokus untuk membentuk holding BUMN pertambangan di mana 9,36 persen saham pemerintah di PTFI akan dialihkan. "Sekarang kita bentuk holdingnya dulu karena memang belum ada arahan dari pemerintah arahnya ke mana," ucapnya seperti ditulis Antara.

Yang jelas, lanjut mantan Direktur Utama Bank Mandiri itu, Kementerian BUMN akan menampung 9,36 persen saham eksisting pemerintah di PTFI. "Kami sudah dapat persetujuan Freeport. Ke depan kita tunggu dari pemerintah karena itu memang wewenangnya Kementerian ESDM," ujarnya.

Budi juga mengaku pemerintah akan melakukan segala upaya untuk membeli 10,64 persen saham PTFI. Menurut dia, pemerintah nantinya bisa saja tidak 100 persen menanggung secara finansial.

"Bisa saja kan 'join venture' juga dengan mereka atau dengan yang juga bisa. Terbuka banyak opsi. Kalau kemampuan finansial dan operasionalnya bisa," imbuhnya.

Budi juga mengaku saat ini pihaknya akan terus mensosialisasikan Peraturan Pemerintah Nomor 72 Tahun 2016 tentang Tata Cara Penyertaan Modal Negara kepada DPR RI.

Menurut dia, dibutuhkan satu dua kali sosialisasi PP yang mengatur holding BUMN itu kepada kalangan legislator untuk kemudian disusun Peraturan Pemerintah tentang holding masing-masing.

Dari enam holding BUMN yang direncanakan sejak 2016, dua holding mendapat prioritas untuk segera rampung, yakni holding energi dan pertambangan.

Indonesia Asahan Alumunium (Persero) atau Inalum akan menjadi induk holding pertambangan yang terdiri dari Aneka Tambang (Persero) Tbk, Bukit Asam (Persero) Tbk, serta Timah (Persero) Tbk. [idr]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini