1 September 2019, Bulog Mulai Salurkan Beras Program BPNT

Senin, 19 Agustus 2019 09:52 Reporter : Intan Umbari Prihatin
1 September 2019, Bulog Mulai Salurkan Beras Program BPNT Dirut Perum Bulog Budi Waseso. ©Liputan6.com/JohanTallo

Merdeka.com - Perum Bulog, per 1 September 2019, akan menjadi penyalur beras dalam program Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT). Ketentuan tersebut telah resmi setelah ada penandatanganan kesepakatan dengan Kementerian Sosial (Kemensos).

Direktur Utama Perum Bulog, Budi Waseso, menjelaskan program tersebut salah satu perintah Presiden Joko Widodo untuk menggenjot BPNT kepada masyarakat.

"Mulai 1 September otomatis kita menyuplai. Bapak presiden kan menginginkan penerima BPNT ini bisa merasakan manfaatnya," kata Budi Waseso di Istana Kepresidenan, Jakarta Pusat, kemarin.

Pria yang akrab disapa Buwas tersebut menjelaskan pihaknya akan menyalurkan beras premium dan medium untuk BPNT. Penjualan beras medium dilakukan mengingat banyak masyarakat yang lebih memilih kuantitas dibandingkan dengan kualitas.

Dengan adanya beras medium, kata dia, warga bisa mendapat jatah beras lebih banyak. Menurut Budi, perbedaan beras yang didapat masyarakat bisa dua kali lipat.

Buwas menjelaskan pihaknya menjual beras medium sesuai ketentuan pemerintah sebesar sebesar Rp8.100 per kilogram (Kg). Bila dijual sampai di pasar, harga jual beras medium Bulog menjadi Rp8.600 per Kg.

"Jangan lah mereka dipaksa beli premium. Biar masyarakat memilih, ternyata kan beras medium dan premium itu bedanya cuma masalah pecahannya saja kan ya, tapi kalau sudah dimasak kan sama," kata Buwas.

Buwas menjelaskan dengan ditetapkan Bulog jadi penyalur beras BPNT diharapkan menyelesaikan masalah sirkulasi Bulog. Penugasan ini otomatis membuat program beras sejahtera (Rastra) sudah selesai dan berubah jadi BPNT 100 persen.

Dia melanjutkan ke depannya akan ada kartu sembako untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Bukan hanya memenuhi beras, tetapi kebutuhan lain seperti gula, telur.

"Maka nanti ke depan, berarti nanti sembako yang diterima masyarakat penerima manfaat," ungkap bos Bulog tersebut. [bim]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini