Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

10 Perubahan yang Terjadi pada Tubuh Manusia ketika Berada di Luar Angkasa

10 Perubahan yang Terjadi pada Tubuh Manusia ketika Berada di Luar Angkasa

10 Perubahan yang Terjadi pada Tubuh Manusia ketika Berada di Luar Angkasa

Pergi ke luar angkasa dan menjelajah di antariksa merupakan salah satu hal yang ingin dilakukan banyak manusia. Hal ini terus diupayakan tak hanya oleh seseorang sebagai individu namun juga oleh beberapa negara.

10 Perubahan yang Terjadi pada Tubuh Manusia ketika Berada di Luar Angkasa

Keinginan manusia untuk menjelajah dan menaklukkan tempat baru merupakan hal yang sudah dilakukan manusia sejak masa lalu. Di luar angkasa, keinginan manusia sendiri tidak hanya untuk menjelajah namun juga bermukin dan membangun koloni di sejumlah planet.

Pada saat manusia berada di luar angkasa, sejumlah perubahan dialami oleh tubuh. Hal ini terjadi karena sejumlah hal di tubuh manusia bekerja dan disesuaikan dengan kondisi dan gravitasi bumi.

Kondisi berada di luar angkasa terutama dalam waktu lama bisa menimbulkan beragam dampak bagi tubuh. Dilansir dari Live Strong, berikut sejumlah perubahan yang terjadi pada tubuh ketika berada di luar angkasa.  

Kehilangan Otot

Kehilangan Otot

Pada lingkungan tanpa bobot seperti di luar angkasa, otot mendapatkan rangsangan yang terlalu sedikit dan mulai melemah serta memburuk dengan cepat. Astronot bisa kehilangan hingga 20 persen massa otot mereka saat menghabiskan waktu bahkan hanya lima hari dalam mikrogravitasi, menurut NASA.

Kehilangan otot di luar angkasa terutama terjadi pada bagian tubuh yang berfungsi untuk berjalan dan mendukung postur tubuh. Studi menunjukkan bahwa fenomena ini adalah hasil langsung dari sel otot yang membuat lebih sedikit protein.

Kehilangan Tulang

Kehilangan Tulang

Rangka manusia juga bergantung pada latihan menopang berat untuk menjaga massa dan densitasnya. Astronot dapat menderita kehilangan tulang selama beberapa dekade setelah menghabiskan enam bulan atau lebih di luar angkasa, yang membuat mereka lebih rentan terhadap patah tulang dan osteoporosis.

Menariknya, efek mikrogravitasi pada tulang tertentu mungkin tergantung pada lokasinya di dalam tubuh. Di luar angkasa, tidak ada gravitasi yang menarik tubuh dan cairan di dalamnya ke arah bawah bumi. Hal ini kemudian dapat mempengaruhi distribusi faktor-faktor yang mengendalikan pembentukan jaringan tulang. Berdasar penelitian tahun 1995 yang dimuat di Acta Astronautica, selanjutnya hal ini disebut bisa menyebabkan lebih banyak mineral di dalam darah sehingga meningkatkan risiko hiperkalsemia (tingkat kalsium yang berlebihan), yang kemudian dapat menyebabkan batu ginjal.

Masalah Penglihatan

Masalah Penglihatan

Mata adalah salah satu organ yang paling halus dan kompleks dalam tubuh manusia. Hal yang bisa terjadi adalah saraf yang memanjang dari belakang mata mungkin berubah dalam mikrogravitasi dan kemudian melengkung saat kembali ke gravitasi Bumi.

Penglihatan juga dipengaruhi oleh beberapa faktor termasuk gravitasi Bumi. Gaya gravitasi membantu menjaga bola mata dalam posisi yang benar dan memungkinkan mereka berputar dalam mata. Kondisi rendah gravitasi menyebabkan gerakan mata ini mungkin terganggu.

Berdasar penelitian tahun 2006, diketahui bahwa periode panjang dalam mikrogravitasi menyebabkan perubahan signifikan dalam akurasi dan kecepatan rotasi mata. Hal ini kemudian dapat merusak kemampuan astronot untuk melacak objek secara visual.

Nyeri Punggung

Nyeri Punggung

Astronot sering mengeluhkan nyeri punggung setelah kembali dari penerbangan luar angkasa jarak jauh. Penyebab nyeri ini adalah mikrogravitasi dan dampaknya yang mendalam pada tulang belakang manusia.

Gravitasi Bumi menjaga tulang belakang tetap terkompresi dan dalam bentuk yang biasanya, sedikit melengkung. Di mikrogravitasi, tulang belakang menjadi lebih panjang dan agak lurus.

Tulang belakang manusia lentur, jadi misi luar angkasa singkat tidak mungkin menyebabkan kerusakan yang berlangsung lama. Namun, misi yang berkepanjangan dalam mikrogravitasi dapat melemahkan otot yang menyokong tulang belakang. 

Menurunnya Kekebalan Tubuh

Menurunnya Kekebalan Tubuh

Radiasi kosmik, mikrogravitasi, serta stres fisik dan mental secara keseluruhan yang terlibat dalam perjalanan luar angkasa dapat melemahkan sistem kekebalan astronot dan membuat mereka lebih rentan terhadap infeksi dan penyakit sistemik.

Paparan berkepanjangan pada mikrogravitasi dapat mengurangi jumlah dan fungsi makrofag, jenis sel darah putih yang membunuh mikroba berbahaya dan mengatur tindakan sel sistem kekebalan lainnya. Selain itu, penelitian terdahulu mengungkap bahwa lingkungan tanpa bobot dapat menyebabkan berbagai spesies mikroba menyebabkan penyakit yang lebih parah dan menjadi resisten terhadap pengobatan.

Meningkatnya Risiko Pembekuan Darah

Meningkatnya Risiko Pembekuan Darah

Seperti otot lainnya, jantung bergantung pada tarikan gravitasi Bumi yang terus-menerus untuk tetap kuat dan fungsional. Gravitasi menarik darah di dalam tubuh ke bawah ke pusat planet, memaksa jantung untuk berkontraksi dengan cukup kuat untuk mendorong darah ke atas melalui tubuh. 

Gravitasi yang rendah kemudian menekan hal ini yang mungkin membuat jantung astronot menjadi lebih kecil dari waktu ke waktu. Tapi jantung yang menyusut bukanlah satu-satunya efek potensial dari misi luar angkasa jarak jauh terhadap sistem kardiovaskular manusia. Diperkirakan bahwa mikrogravitasi juga dapat meningkatkan risiko pembekuan darah yang berbahaya.

Meningkatnya Tingkat Peradangan

Meningkatnya Tingkat Peradangan

Misi luar angkasa jarak jauh dapat meningkatkan tingkat peradangan keseluruhan dalam tubuh. Peradangan yang meningkat ini telah dikaitkan dengan kondisi seperti penyakit jantung dan resistensi insulin.

Kerusakan DNA

Kerusakan DNA

Astronot berisiko lebih tinggi mengalami kerusakan DNA, terutama akibat paparan radiasi kosmik dan mikrogravitasi. Partikel bermuatan dari sinar kosmik dapat merusak untai DNA secara langsung atau tidak langsung melalui produksi radikal bebas, jenis molekul tidak stabil. 

Mikrogravitasi, di sisi lain, dapat mengganggu proses perbaikan DNA alami, yang lebih meningkatkan risiko mutasi genetik. Kondisi unik di atas pesawat luar angkasa, seperti kontak yang sering dengan bahan kimia beracun (misalnya, partikel debu yang menutupi permukaan benda langit atau komponen tertentu dari pesawat luar angkasa) dan kurangnya udara segar juga dapat menambah efek berbahaya ini.

Menurunnya Kesehatan Usus

Saluran pencernaan manusia merupakan rumah bagi triliunan mikroba yang dapat memengaruhi fungsi pencernaan, respons kekebalan, metabolisme, dan sinyal saraf manusia, antara fungsi tubuh lainnya. Mikrobiom usus terus berubah sebagai respons terhadap faktor eksternal, seperti pola makan dan tingkat stres psikologis, dan penerbangan luar angkasa juga dapat mempengaruhi kesehatan usus.

Menurunnya Kesehatan Usus
Perubahan dalam Struktur dan Aktivitas Otak

Perubahan dalam Struktur dan Aktivitas Otak

Misi luar angkasa jarak jauh dapat "mengalihkan" otak astronot. Daya penggerak di belakang efek ini kemungkinan besar adalah mikrogravitasi.

Tanpa bobot menyebabkan cairan serebrospinal — substansi berair yang melindungi dan memberikan nutrisi pada otak dan sumsum tulang belakang — bergeser. Ini dapat mengubah bentuk dan berat bahan putih dan abu-abu otak. Perubahan dalam struktur dan aktivitas otak mungkin masih ada beberapa bulan setelah astronot mendarat kembali di Bumi.

Sejumlah perubahan kondisi tersebut bisa dialami oleh seseorang setelah dia menempuh perjalanan ke luar angkasa. Sejumlah perubahan terjadi secara cepat, namun beberapa terjadi dalam jangka panjang.

Sejumlah perubahan kondisi tersebut bisa dialami oleh seseorang setelah dia menempuh perjalanan ke luar angkasa. Sejumlah perubahan terjadi secara cepat, namun beberapa terjadi dalam jangka panjang.

Apa yang Terjadi pada Tubuh Manusia Setelah Meninggal? Peneliti Ungkap Fakta Mencengangkan

Apa yang Terjadi pada Tubuh Manusia Setelah Meninggal? Peneliti Ungkap Fakta Mencengangkan

Pernahkah terbayangkan keadaan tubuh kita setelah meninggal dunia? Ada banyak proses perubahan yang terjadi setelah kita meninggal hingga akhirnya diuraikan.

Baca Selengkapnya
Bisa Masuk Tubuh Manusia Melalui 4 Cara, Ketahui Gejala Terinfeksi Antraks

Bisa Masuk Tubuh Manusia Melalui 4 Cara, Ketahui Gejala Terinfeksi Antraks

Antraks bisa masuk ke tubuh manusia dengan berbagai cara dan menunjukkan gejala yang berbeda.

Baca Selengkapnya
Benarkah Rambut di Bagian Tubuh Selain Kepala Tumbuh Lebih Cepat?

Benarkah Rambut di Bagian Tubuh Selain Kepala Tumbuh Lebih Cepat?

Apakah rambut di bagian tubuh lain seperti di ketiak atau di kemaluan tumbuh lebih cepat?

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Ini yang Akan Terjadi Bila Tubuh Kebanyakan Mengonsumsi Gula

Ini yang Akan Terjadi Bila Tubuh Kebanyakan Mengonsumsi Gula

Mengonsumsi gula dalam batas yang tak normal dapat memberikan dampak buruk bagi kondisi tubuh.

Baca Selengkapnya
Untung Rugi Jika Nyamuk Punah dari Muka Bumi

Untung Rugi Jika Nyamuk Punah dari Muka Bumi

Nyamuk terkadang menjengkelkan. Namun bila mereka punah, adakah keuntungan atau bahkan kerugiannya bagi umat manusia? Simak penjelasan ini.

Baca Selengkapnya
Bahaya Kelebihan Zat Besi bagi Kesehatan Tubuh, Sebabkan Masalah Jantung

Bahaya Kelebihan Zat Besi bagi Kesehatan Tubuh, Sebabkan Masalah Jantung

Kelebihan zat besi dapat menyebabkan kerusakan serius pada tubuh Anda.

Baca Selengkapnya
Tanda Asam Urat Tinggi pada Tubuh, Tidak Selalu Terasa di Kaki

Tanda Asam Urat Tinggi pada Tubuh, Tidak Selalu Terasa di Kaki

Tanda asan urat tinggi pada tubuh yang penting diketahui.

Baca Selengkapnya
5 Tanda Terlalu Banyak Gula yang Bisa Ditunjukkan oleh Tubuh

5 Tanda Terlalu Banyak Gula yang Bisa Ditunjukkan oleh Tubuh

Pada saat kita mengonsumsi terlalu banyak gula, terdapat sejumlah hal yang terjadi pada tubuh.

Baca Selengkapnya