Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Misteri 12 Pucuk Senpi di Rumah Syahrul Yasin Limpo yang Belum Terungkap

Misteri 12 Pucuk Senpi di Rumah Syahrul Yasin Limpo yang Belum Terungkap<br>

Misteri 12 Pucuk Senpi di Rumah Syahrul Yasin Limpo yang Belum Terungkap

Berikut jenis dan harga senpi ditemukan penyidik di rumah Syahrul

Kasus temuan senjata api di rumah mantan Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo hingga kini masih berada di meja penyidik Bareskrim Polri.

12 pucuk senjata api itu ditemukan penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) saat menggeledah rumah dinas Syahrul di Komplek Widya Chandra, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, beberapa waktu lalu.

Polisi beralasan masih melakukan proses identifikasi terhadap 12 pucuk senpi tersebut. Belum diketahui pula terkait kepemilikan serta asal muasal senjata.

"Jadi belum semua senjata bisa diidentifikasi dengan jelas," 

kata Kadiv Humas Polri Irjen Sandi Nugroho kepada wartawan, Jumat (14/10).

merdeka.com

Sehingga, polisi masih menunggu hasil pengecekan data dari Baintelkam Polri. Guna memastikan apakah ke-12 senpi yang ditemukan di Rumdin SYL apakah legal atau tidak.

"Maka dari itu kita mau memastikan dan menunggu hasilnya dari jenis senjata, nomor senjata, apakah terdaftar di database mabes polri atau tidak. Nanti kalau sudah dapat datanya dengan lengkap akan kami sampaikan," kata dia.

Terhitung sampai Jumat (13/10) hari ini proses identifikasi ke-12 senpi SYL belum menemukan hasil. Padahal, proses tersebut telah berlangsung sejak geledah KPK pada Jumat (29/9) sampai pelimpahan Selasa (3/10) ke Bareskrim Polri.

Misteri 12 Pucuk Senpi di Rumah Syahrul Yasin Limpo yang Belum Terungkap

ISESS Ingatkan Senpi Ilegal Lebih Besar dari Pemerasan

Misteri 12 Pucuk Senpi di Rumah Syahrul Yasin Limpo yang Belum Terungkap

Sementara itu, Peneliti Institute for Security and Strategic Studies (ISESS) Bambang Rukminto mengingatkan Polri terkait kepemilikan senjata api tersangka kasus dugaan korupsi di Kementerian Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL).

"Belum adanya progres yang signifikan menunjukkan belum profesionalnya aparat penegak hukum. Bahwa penegakan hukum masih banyak terpengaruh kepentingan-kepentingan di luar hukum itu sendiri," 

kata Bambang Rukminto dalam keterangannya di Jakarta, Kamis.

merdeka.com

Menurut Bambang, jika sudah ada alat bukti yang cukup, seharusnya kasus kepemilikan senjata api SYL itu ditingkatkan ke tahap penyidikan.

"Demikian juga dengan kasus kepemilikan senjata api. Bila ada bukti yang cukup harusnya juga diproses hukum, bukan menghentikannya," katanya menegaskan.

"Bila tidak diproses secara bersama, justru akan kontraproduktif dengan upaya membangun citra Polri yang profesional, bahkan memunculkan asumsi bahwa Polri sedang ikut melakukan politik penegakan hukum," jelasnya.

Bambang juga menegaskan bahwa Bareskrim Polri harus mengusut tuntas kasus kepemilikan senjata api tersebut, jangan sampai muncul anggapan bahwa penanganan kasus di kepolisian tak lepas dari kepentingan-kepentingan politik.

Pasalnya, kepemilikan senjata api, apalagi jika senjata api itu ilegal maka kasusnya lebih besar dibanding dugaan pemerasan yang dilaporkan oleh SYL.

Jenis dan Harga Senpi Syahrul Yasin Limpo

Misteri 12 Pucuk Senpi di Rumah Syahrul Yasin Limpo yang Belum Terungkap

Direktur Intelijen Keamanan Polda Metro Jaya Kombes Hirbak Wahyu Setiawan mengatakan belasan senpi yang diamankan penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) saat melakukan penggeledahan tersebut terdiri dari berbagai jenis.

"Dari berbagai jenis. Ada Smith & Wesson (S&W), Walther, Tanfoglio dan lain-lain,"

kata Direktur Intelijen Keamanan Polda Metro Jaya Kombes Hirbak Wahyu Setiawan

merdeka.com

Smith & Wesson (S&W) sendiri adalah produsen senjata api yang berasal dari Amerika Serikat. Dilansir dari laman resminya, Smith & Wesson Brands, Inc. adalah produsen senjata api Amerika yang berkantor pusat di Springfield, Massachusetts, Amerika Serikat.

Smith & Wesson (S&W) menyediakan berbagai jenis senjata api mulai dari pistol, revolver, hingga senjata laras panjang. Untuk harga sendiri bervariasi tergantung jenisnya. Namun harganya berkisar mulai dari yang paling murah 500 dollar AS hingga yang paling mahal 1.000 dollar AS atau setara dengan Rp7.760.0000 hingga Rp15.520.000.

Sementara untuk Walther merupakan produsen senjata api laras pendek yang berasal dari Jerman. Harganya pun diketahui tak berbeda jauh beda dengan revolver merek S&W, yaitu di kisaran 300 dollar AS hingga 1.600 dollar AS yaitu sekitar Rp4.684.170 hingga Rp26.306.891.

Selanjutnya untuk Tanfoglio merupakan merek senpi yang diproduksi di Gardone Val Trompia, Italia. Dilihat dari laman resminya, perusahaan ini memproduksi berbagai jenis senpi untuk kebutuhan olahraga dan kompetisi, hingga kebutuhan pertahanan diri dan hukum.

Harganya pun beragam mulai dari kisaran 200 dolar AS, hingga yang paling mahal bisa mencapai hampir 5.000 dollar AS atau sekitar Rp77.403.266.



Terbongkar, Ini Sosok dan Akal Bulus Kiai Gadungan Perkosa Santriwati di Semarang

Terbongkar, Ini Sosok dan Akal Bulus Kiai Gadungan Perkosa Santriwati di Semarang

Tersangka menipu dengan mengaku sebagai kiai untuk mendirikan Pondok Pesantren (Ponpes) Hidayatul Hikmah Al Kahfi

Baca Selengkapnya
Pemerintah Sita Barang Impor Ilegal Senilai Rp50 Miliar, Ada Baju Bekas Hingga Mainan Anak

Pemerintah Sita Barang Impor Ilegal Senilai Rp50 Miliar, Ada Baju Bekas Hingga Mainan Anak

Sri Mulyani merinci, untuk pakaian bekas yang disita dari Pasar Senen sebanyak dua truk terdiri dari 113 bal.

Baca Selengkapnya
Kasus Peredaran Senpi Ilegal, Bripka Syarif Mukhsin Masih Berdinas seperti Biasa

Kasus Peredaran Senpi Ilegal, Bripka Syarif Mukhsin Masih Berdinas seperti Biasa

Syarif masih ditempatkan bertugas seperti biasa di Polresta Cirebon Kabupaten.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Suara Hakim Militer Meninggi di Sidang Imam Masykur, Nasihati Polisi soal Toko Obat Ilegal Lahan Pungli

Suara Hakim Militer Meninggi di Sidang Imam Masykur, Nasihati Polisi soal Toko Obat Ilegal Lahan Pungli

Suara Hakim Ketua Kolonel CHK Rudy Dwi Prakamto terdengar meninggi saat memberikan nasihat terkait obat ilegal.

Baca Selengkapnya
Brimob Terkena Busur saat Ricuh Penggusuran Rumah Ilegal, Anak Panah Menancap di Bahu

Brimob Terkena Busur saat Ricuh Penggusuran Rumah Ilegal, Anak Panah Menancap di Bahu

Nasib nahas dialami seorang anggota Brimob Polda Kepri setelah terkena busur panah saat mengamankan penggusuran pemukiman ilegal di Batam, Kepulauan Riau.

Baca Selengkapnya
Puluhan Ribu Miras Ilegal di Pasuruan Dimusnahkan, Nilainya Capai Setengah Miliar Lebih

Puluhan Ribu Miras Ilegal di Pasuruan Dimusnahkan, Nilainya Capai Setengah Miliar Lebih

Pemusnahan digelar di PT Sinergi Jelma Anugrah, Kecamataan Pandaan, Kabupaten Pasuruan, Jatim

Baca Selengkapnya
Ada Dugaan Pencucian Uang, Polda Jateng ungkap Fakta di Balik Tambang Emas Ilegal Banyumas

Ada Dugaan Pencucian Uang, Polda Jateng ungkap Fakta di Balik Tambang Emas Ilegal Banyumas

Kasus tambang emas ilegal di Banyumas begitu menggemparkan publik setelah ada delapan pekerja yang terjebak di sana.

Baca Selengkapnya
3 Prajurit TNI Culik & Bunuh Imam Masykur Satu Leting, Bidik Pedagang Obat Ilegal di Rempoa

3 Prajurit TNI Culik & Bunuh Imam Masykur Satu Leting, Bidik Pedagang Obat Ilegal di Rempoa

Atas kedekataan angkatan, kata Irsyad, tiga Anggota TNI bersama dengan satu tersangka sipil inisial MS.

Baca Selengkapnya
Menengok Lokasi Ponpes Ilegal di Semarang yang Disalahgunakan Pimpinan untuk Mencabuli Santriwati

Menengok Lokasi Ponpes Ilegal di Semarang yang Disalahgunakan Pimpinan untuk Mencabuli Santriwati

Akses jalan menuju pesantren cukup sempit dan menanjak. Lokasinya juga berada di antara rumah-rumah warga.

Baca Selengkapnya