Menteri Agama: Baha'i belum jadi agama baru, masih kepercayaan

Minggu, 27 Juli 2014 21:08 Reporter : Fariz Fardianto
Menteri Agama: Baha'i belum jadi agama baru, masih kepercayaan sby lantik menteri agama. ©2014 merdeka.com/arie basuki

Merdeka.com - Menteri Agama, Lukman Hakim Saifuddin mengaku masih mendalami perkembangan kepercayaan Baha'i di Indonesia. Lukman mengaku tidak akan terburu-buru menyikapi apakah Bahai bisa ditetapkan menjadi sebuah agama baru atau tidak.

"Kami belum menetapkan apapun soal Baha'i. Saat ini, Indonesia baru memiliki 6 agama. Kami tidak mau terburu-buru," kata Lukman, di kantor Kemenag, Minggu (26/7).

Lukman menegaskan bahwa Baha'i masih sebatas aliran kepercayaan yang berkembang luas seperti Taoisme dan sejenisnya.

"Jadi Baha'i bukan termasuk 6 agama yang sudah ditetapkan pemerintah selama ini. Jadi tidak benar kalau ada yang menyebutkan bahwa Menteri Agama telah meresmikan agama baru. Saya hanya bilang bahwa Baha'i itu sudah berkembang di beberapa negara menjadi sebuah agama. Sehingga kami perlu mendalami dan mengkajinya," kata Lukman.

Dia mengakui, kajian ini harus melibatkan banyak pihak. "Kita butuh banyak masukan dari seluruh elemen masyarakat. Kita kaji legalitasnya. Kita ajak semuanya pikirkan hal ini. Karena ini cukup krusial dan penting," jelas Lukman.

Topik pilihan: Kemenag | Agama Bahai

Menurutnya, kajian yang dilakukan pemerintah juga akan membahas soal kemungkinan apakah perlu memberikan perlindungan bagi pengikut kepercayaan ini atau tidak. "Kami juga masih mengkaji untuk memberikan perlindungan bagi komunitas kepercayaan baru," urainya.

Sebelumnya, Pemerintah Indonesia tengah mengkaji kepercayaan baru bernama Baha'i. Kepercayaan ini tengah berkembang di masyarakat.  Baha'i juga telah menyebar di beberapa kota di Indonesia.

Lukman menyebut, jumlah pemeluk Baha'i di Banyuwangi 220 orang, Jakarta 100 orang, Medan 100 orang, Surabaya 98 orang, Palopo 80 orang, Bandung 50 orang, dan Malang 30 orang.
Informasi dari berbagai sumber, Jumat (25/7), Baha’i masuk ke Indonesia sekitar tahun 1878.

Kepercayaan ini dibawa oleh dua orang pedagang dari Persia dan Turki, yaitu Jamal Effendi dan Mustafa Rumi. Dalam situs resmi agama Baha'i di Indonesia dijelaskan, agama Baha’i adalah agama yang independen dan bersifat universal, bukan sekte dari agama lain. Namun, berapa jumlah pemeluk Baha'i di Indonesia hingga saat ini tidak diketahui dengan pasti.
Definisi kepercayaan Baha'i adalah agama monoteistik yang menekankan pada kesatuan spiritual bagi seluruh umat manusia.

Kepercayaan ini mulai dikenal di Persia atau Iran pada abad 19. Pendirinya bernama Bahaullah. Pada awal abad 21, jumlah penganut Baha’i sekitar enam juta orang yang tersebar di seluruh dunia.

Dalam ajaran Baha’i, sejarah keagamaan dipandang sebagai suatu proses pendidikan bagi umat manusia melalui para utusan Tuhan, yang disebut para "Perwujudan Tuhan". Bahaullah dianggap sebagai Perwujudan Tuhan yang terbaru. Dia mengaku sebagai pendidik Ilahi yang telah dijanjikan bagi semua umat dan yang dinubuatkan dalam agama Kristen, Islam, Buddha, dan agama-agama lainnya. Dia menyatakan bahwa misinya adalah untuk meletakkan pondasi bagi persatuan seluruh dunia, serta memulai suatu zaman perdamaian dan keadilan, yang dipercayai umat Baha’i pasti akan datang.

Dasar ajaran Baha’i adalah asas-asas keesaan Tuhan, kesatuan agama, dan persatuan umat manusia. Pengaruh dari asas-asas hakiki ini dapat dilihat pada semua ajaran kerohanian dan sosial lainnya dalam agama Baha’i.

Agama ini dalam kegiatan keagamaannya juga ada sembayang wajib. Sembayang ini bisa dilakukan secara perseorangan. Kegiatan keagamaan lainnya adalah selamatan sembilan belas hari, ada pula kegiatan doa bersama, yang terbuka bagi orang dari semua agama, di mana doa-doa dibacakan dari tulisan suci berbagai agama.

Ada sembilan hari besar yang dirayakan oleh masyarakat Baha’i yang memperingati peristiwa-peristiwa khusus dalam sejarah Baha’i. Sedangkan rumah ibadah Baha’i dinamakan “Mashriqu’l-Adhkar” atau Tempat-terbit pujian kepada Tuhan. Tempat itu untuk berdoa, meditasi dan melantunkan ayat-ayat suci Baha’i dan agama-agama lain. Rumah ibadah Baha’i ini terbuka bagi orang-orang dari semua agama.

Sampai sekarang di seluruh dunia ada tujuh rumah ibadah Baha’i; di New Delhi, India; Kampala, Uganda; Frankfort, Jerman; Wilmette, Illinois, Amerika Serikat; Panama City, Panama; Apia, Samoa Barat; dan Sydney, Australia. [noe]

Topik berita Terkait:
  1. Agama Bahai
  2. Agama Baha I
  3. Kemenag
Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini