Menhan: Banyak yang Suruh-suruh Tentara Pulang, Ini Apa Maksudnya?

Kamis, 5 September 2019 20:24 Reporter : Sania Mashabi
Menhan: Banyak yang Suruh-suruh Tentara Pulang, Ini Apa Maksudnya? Menhan dan Panglima TNI rapat dengan Komisi I DPR. ©Liputan6.com/Johan Tallo

Merdeka.com - Menteri Pertahanan (Menhan) Ryamirzad Ryacudu mempertanyakan mengapa banyak masyarakat yang menginginkan pasukan TNI dan Polri ditarik dari Papua dan Papua Barat. Padahal, kata dia, jika TNI dan Polri ditarik bisa membuat Papua merdeka.

"Masih segar ingatan saya, pernyataan dari Bu Mega pada tahun 2004, dia berkunjung ke Papua, satu kali TNI ditarik dari Papua, besok Papua merdeka," kata Ryamirzad di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (5/9).

"Ini yang jadi acuan kita. Karena banyak sekali orang yang menyuruh-menyuruh tentara pulang, ini ada apa maksudnya?" sambungnya.

Ryamirzad menjelaskan, ada beberapa ancaman yang bisa menyerang di Papua. Karena itu, TNI harus terus berjaga di sana.

"Segala bentuk ancaman pemisahan diri terhadap NKRI dan segala bentuk pemberontakan bersenjata sudah masuk dalam kategori ancaman terhadap pertahanan negara. Dengan pelibatan TNI sebagai komponen negara dan akan dihadapi mekanisme pertahanan semesta," ungkapnya.

Terkait kerusuhan di Papua yang kemungkinan bisa saja ditunggangi kelompok separatis untuk memisahkan diri juga perlu ditindaklanjuti. Sehingga kejadian itu tak lagi terulang.

"Juga pengibaran bendera bintang kejora yang dilakukan diberbagai tempat, aksi pemisahan diri dari NKRI yang juga dibarengi dengan aksi kekerasan bersenjata, idealnya dilakukan secara persuasif. Namun bila tak diindahkan, semestinya dilakukan secara pendekatan militer khususnya melalui operasi militer selain perang," ucapnya. [rhm]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini