Bupati Bengkalis sebut uang Rp 1,9 M yang disita KPK hasil usaha pribadi

Kamis, 7 Juni 2018 13:42 Reporter : Abdullah Sani
Bupati Bengkalis Amril Mukminin. ©2018 Merdeka.com

Merdeka.com - Bupati Bengkalis Amril Mukminin membantah jika uang Rp 1,9 Miliar yang disita Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terkait dugaan suap dari pengusaha. Dia mengklaim, uang itu hasil usaha pribadinya. Sementara KPK menduga uang yang diperoleh dari hasil penggeledahan rumah dinas Amril merupakan setoran dari sejumlah perusahaan terkait proyek di Kabupaten Bengkalis.

"(Uang Rp 1,9 M) itu tidak dari perusahaan. Saya kan punya usaha," ujar Amril usai diperiksa KPK di lingkungan Mako Brimob Polda Riau, Kamis (7/6).

Amril diperiksa bersama tiga orang Pegawai Negeri Sipil dari Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Bengkalis dalam kasus proyek multi years tersebut. Kerugian negara ditaksir mencapai Rp 80 Miliar.

Amril menyebut uang itu sengaja disimpan di rumah dinas dengan pertimbangan keamanan. "Saya simpan di rumah dinas. Lebih aman di rumah dinas daripada rumah pribadi," kata Amril.

Pemeriksaan Amril merupakan kelanjutan rangkaian kegiatan KPK selama sepekan di Riau. Juru Bicara Febri Diansyah menyebutkan, ada empat saksi yang diperiksa. Termasuk Amril. Pemeriksaan Amril sebagai saksi ini berpotensi peningkatan penyidikan kasusnya.

"Empat orang diperiksa hari ini, terkait proyek jalan di Bengkalis," kata Febri.

Sebelumnya, rumah Bupati Bengkalis Amril Mukminin digeledah KPK Jumat (1/6) dari pagi hingga pukul 19.00 Wib. Hasilnya, uang Rp 1,9 M disita dan diselidiki dari mana sumbernya.

Febri menyebutkan, penggeledahan itu terkait dugaan kasus korupsi proyek multi years pembangunan jalan di Kabupaten Bengkalis. Meski dalam kasus itu, Amril masih sebagai anggota DPRD Bengkalis. Namun sampai saat tahun 2018 ini, proyek ini masih berjalan lamban.

Dalam perjalanan proyek yang dikerjakan PT MRC dan perusahaan lainnya itu, KPK menemukan uang Rp 1,9 M. Diketahui ada juga PT CGA mengerjakan proyek jalan itu.

"Uang sekitar Rp1,9 M yang ditemukan dari rumah Bupati Bengkalis itu akan didalami lebih lanjut, keterkaitannya dengan perkara yang sedang ditangani," ujar Febri.

Perkara yang dimaksud Febri yaitu proyek peningkatan Jalan Batu Panjang - Pangkalan Nyirih di Kabupaten Bengkalis Riau tahun 2013-2015. Menurut Febri, penggeledahan itu merupakan salah satu tindakan yg dilakukan untuk pengumpulan bukti-bukti lebih lanjut.

Sebelumnya, KPK juga menggeledah dua kantor pemerintahan di Kabupaten Bengkalis, yakni Kantor Dinas Pekerjaan Umum (PU) dan DPRD Bengkalis, pada Senin (19/3) lalu. Sejumlah mantan dan anggota Dewan tersebut juga telah diperiksa penyidik KPK.

Dalam kasus ini, dua orang sudah ditetapkan sebagai tersangka. Kedua tersangka itu adalah mantan Kepala Dinas PU Bengkalis periode 2013-2015, Muhammad Nasir dan kontraktor Dirut Utama PT MRC, Hobby Siregar. [noe]

Topik berita Terkait:
  1. Bengkalis
  2. Kasus Suap
  3. KPK
  4. Pekanbaru
Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini