Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Sosok Ini Dilarang Masuk Sekolah Penerbangan oleh Ayahnya, Tak Disangka Kini Dikenang sebagai Bapak TNI AU

<b>Sosok Ini Dilarang Masuk Sekolah Penerbangan oleh Ayahnya, Tak Disangka Kini Dikenang sebagai Bapak TNI AU</b>

Sosok Ini Dilarang Masuk Sekolah Penerbangan oleh Ayahnya, Tak Disangka Kini Dikenang sebagai Bapak TNI AU

Ia pernah diramalkan tak berumur panjang oleh sang kakek.

Sosok Ini Dilarang Masuk Sekolah Penerbangan oleh Ayahnya, Tak Disangka Kini Dikenang sebagai Bapak TNI AU

Sosok Ini Dilarang Masuk Sekolah Penerbangan oleh Ayahnya, Tak Disangka Kini Dikenang sebagai Bapak TNI AU

Ia pernah diramalkan tak berumur panjang oleh sang kakek.

Sosok Ini Dulu Dilarang Masuk Sekolah Penerbangan oleh Ayahnya, Tak Disangka Kini Dikenang sebagai Bapak TNI AU

Sosok Ini Dulu Dilarang Masuk Sekolah Penerbangan oleh Ayahnya, Tak Disangka Kini Dikenang sebagai Bapak TNI AU

Ia pernah diramalkan tak berumur panjang oleh sang kakek.

Sosok Ini Dilarang Masuk Sekolah Penerbangan oleh Ayahnya, Tak Disangka Kini Dikenang sebagai Bapak TNI AU

Sosok ini dulunya memiliki mimpi menjadi penerbang handal. Namun sang ayah tak memberinya izin karena menginginkannya menjadi seorang dokter.

Ternyata setelah dewasa ia justru menjadi tokoh yang berpengaruh di dunia penerbangan dan dikenal sebagai Bapak TNI Angkatan Udara.

Sosok Ini Dilarang Masuk Sekolah Penerbangan oleh Ayahnya, Tak Disangka Kini Dikenang sebagai Bapak TNI AU

Ia pernah diramalkan tak berumur panjang oleh sang kakek.

Sosok Ini Dilarang Masuk Sekolah Penerbangan oleh Ayahnya, Tak Disangka Kini Dikenang sebagai Bapak TNI AU

Sosok ini dulunya memiliki mimpi menjadi penerbang handal. Namun sang ayah tak memberinya izin karena menginginkannya menjadi seorang dokter. Ternyata setelah dewasa ia justru menjadi tokoh yang berpengaruh di dunia penerbangan dan dikenal sebagai Bapak TNI Angkatan Udara.

Sosok pahlawan penerbangan Indonesia

Meski tak diizinkan oleh sang ayah, ia justru menjadi penerbang AURI pertama. Orang pertama di Indonesia yang menerbangkan pesawat udara berbendera merah putih. Di mana ketika itu belum banyak yang berani.


Pria kelahiran Pungkursari, Kota Salatiga, Jawa Tengah, 3 Juli 1916 ini dikenal sebagai pahlawan kemerdekaan dan penerbangan Indonesia.

Ia pernah diramalkan tidak berumur panjang oleh sang kakek, dan kejadian itu terbukti. Ia gugur dalam mengemban misi kemanusiaan.

Sosok pahlawan penerbangan Indonesia

Meski tak diizinkan oleh sang ayah, ia justru menjadi penerbang AURI pertama. Orang pertama di Indonesia yang menerbangkan pesawat udara berbendera merah putih. Di mana ketika itu belum banyak yang berani.


Pria kelahiran Pungkursari, Kota Salatiga, Jawa Tengah, 3 Juli 1916 ini dikenal sebagai pahlawan kemerdekaan dan penerbangan Indonesia.

Ia pernah diramalkan tidak berumur panjang oleh sang kakek, dan kejadian itu terbukti. Ia gugur dalam mengemban misi kemanusiaan.

Adisoetjipto jadi pahlawan penerbangan di Indonesia

Tokoh tersebut ialah Agustinus Adisoetjipto. Ia merupakan pahlawan kemerdekaan dan penerbangan kelahiran Pungkursari, Kota Salatiga, Jawa Tengah, 3 Juli 1916.

Sosok Ini Dilarang Masuk Sekolah Penerbangan oleh Ayahnya, Tak Disangka Kini Dikenang sebagai Bapak TNI AU

Mengutip buku Salatiga Sketsa Kota Lama, di usia remaja ia pernah mengubur keinginannya menjadi seorang penerbang pesawat.

Sebelumnya, dia pernah mencoba mendaftar di sekolah penerbangan Kalijati dan diterima.

Ayahnya ingin menjadi seorang dokter, dibanding penerbang pesawat. Ia pun memilih mengalah dan mengikuti sekolah kedokteran.

Sosok Ini Dilarang Masuk Sekolah Penerbangan oleh Ayahnya, Tak Disangka Kini Dikenang sebagai Bapak TNI AU

Ia pernah diramalkan tak berumur panjang oleh sang kakek.

Sosok Ini Dilarang Masuk Sekolah Penerbangan oleh Ayahnya, Tak Disangka Kini Dikenang sebagai Bapak TNI AU

Ia pernah diramalkan tak berumur panjang oleh sang kakek.

Namun satu tahun kemudian ia kembali mendaftar sekolah penerbangan tanpa sepengetahuan ayahnya.

Agar diizinkan, ia pun mengirimkan surat ke Resident dan Asisten Resident Semarang agar mencarikan izin.

Dengan langkah ini, akhirnya keinginan mengikuti sekolah penerbangan berhasil ia dapatkan.

Sosok Ini Dilarang Masuk Sekolah Penerbangan oleh Ayahnya, Tak Disangka Kini Dikenang sebagai Bapak TNI AU

Mengutip buku Salatiga Sketsa Kota Lama, di usia remaja ia pernah mengubur keinginannya menjadi seorang penerbang pesawat.

Sebelumnya, dia pernah mencoba mendaftar di sekolah penerbangan Kalijati dan diterima.

Namun satu tahun kemudian ia kembali mendaftar sekolah penerbangan tanpa sepengetahuan ayahnya.

Agar diizinkan, ia pun mengirimkan surat ke Resident dan Asisten Resident Semarang agar mencarikan izin.

Dengan langkah ini, akhirnya keinginan mengikuti sekolah penerbangan berhasil ia dapatkan.

Beprestasi di sekolah penerbangan

Beprestasi di sekolah penerbangan

Selama mengikuti pendidikan, ia memiliki prestasi yang amat menonjol. Sekolah penerbangan yang seharusnya dilaksanakan selama tiga tahun, berhasil dipangkasnya jadi dua tahun melalui program akselerasi.

Sosok Ini Dilarang Masuk Sekolah Penerbangan oleh Ayahnya, Tak Disangka Kini Dikenang sebagai Bapak TNI AU

Sosok Ini Dilarang Masuk Sekolah Penerbangan oleh Ayahnya, Tak Disangka Kini Dikenang sebagai Bapak TNI AU

Selama mengikuti pendidikan, ia memiliki prestasi yang amat menonjol. Sekolah penerbangan yang seharusnya dilaksanakan selama tiga tahun, berhasil dipangkasnya jadi dua tahun melalui program akselerasi.

Ayahnya ingin Adisoetjipto menjadi seorang dokter, dibanding penerbang pesawat. Ia pun memilih mengalah dan mengikuti sekolah kedokteran.

Namun satu tahun kemudian ia kembali mendaftar sekolah penerbangan tanpa sepengetahuan ayahnya.

Agar diizinkan, Adisoetjipto mengirimkan surat ke Resident dan Asisten Resident Semarang agar mencarikan izin.

Dengan langkah ini, akhirnya keinginan mengikuti sekolah penerbangan berhasil ia dapatkan.

Hal ini membuatnya mendapatkan keleluasaan untuk memilih tempat kerja.

Tak sampai di situ, setelah bekerja di Yogyakarta, Ia juga mampu beradaptasi dengan mudah dan menjadi andalan para atasan.

Tak heran jika selama bekerja di Yogyakarta, ia diizinkan menetap di Hotel Tugu dan jadi satu-satunya pribumi yang tinggal di sana.

Beprestasi di sekolah penerbangan

Beprestasi di sekolah penerbangan

Selama mengikuti pendidikan, ia memiliki prestasi yang amat menonjol. Sekolah penerbangan yang seharusnya dilaksanakan selama tiga tahun, berhasil dipangkasnya jadi dua tahun melalui program akselerasi.

Hal ini membuatnya mendapatkan keleluasaan untuk memilih tempat kerja.

Tak sampai di situ, setelah bekerja di Yogyakarta, Ia juga mampu beradaptasi dengan mudah dan menjadi andalan para atasan.

Tak heran jika selama bekerja di Yogyakarta, ia diizinkan menetap di Hotel Tugu dan jadi satu-satunya pribumi yang tinggal di sana.

Pernah bekerja di perusahaan bus

Menurut penulis buku Salatiga Sketsa Kota Lama, Eddy Supangkat, selepas angkatan udara Belanda dibubarkan Pemerintah Jepang. Ia kemudian bekerja di perusahaan bus antar kota ESTO.

Di masa awal kedatangan Jepang, Ia memang sempat pulang kampung ke Salatiga dan tidak lagi bekerja di instansi penerbangan.

Memiliki kemampuan di bidang mesin membuatnya bekerja di perusahaan transportasi umum itu sampai beberapa waktu.

Hal ini membuatnya mendapatkan keleluasaan untuk memilih tempat kerja. Tak sampai di situ, setelah bekerja di Yogyakarta, Ia juga mampu beradaptasi dengan mudah dan menjadi andalan para atasan.

Tak heran jika selama bekerja di Yogyakarta, ia diizinkan menetap di Hotel Tugu dan jadi satu-satunya pribumi yang tinggal di sana.

Pernah bekerja di perusahaan bus

Menurut penulis buku Salatiga Sketsa Kota Lama, Eddy Supangkat, selepas angkatan udara Belanda dibubarkan Pemerintah Jepang. Ia kemudian bekerja di perusahaan bus antar kota ESTO.

Di masa awal kedatangan Jepang, Ia memang sempat pulang kampung ke Salatiga dan tidak lagi bekerja di instansi penerbangan.

Memiliki kemampuan di bidang mesin membuatnya bekerja di perusahaan transportasi umum itu sampai beberapa waktu.

Merintis sekolah penerbangan

Merintis sekolah penerbangan

Sosok yang tak mudah menyerah ini ialah Agustinus Adisoetjipto.

Di tengah kondisi yang belum stabil, Ia lantas memiliki keinginan yang nekat yakni mendirikan sekolah penerbangan.

Adisoetjipto lantas membangun sekolah tersebut bersama rekannya Soeryadarma.

Merintis sekolah penerbangan

Merintis sekolah penerbangan

Sosok yang tak mudah menyerah ini ialah Agustinus Adisoetjipto.

Di tengah kondisi yang belum stabil, Ia lantas memiliki keinginan yang nekat yakni mendirikan sekolah penerbangan.

Adisoetjipto lantas membangun sekolah tersebut bersama rekannya Soeryadarma.

Pernah bekerja di perusahaan bus

Menurut penulis buku Salatiga Sketsa Kota Lama, Eddy Supangkat, selepas angkatan udara Belanda dibubarkan Pemerintah Jepang. Ia kemudian bekerja di perusahaan bus antar kota ESTO.

Di masa awal kedatangan Jepang, Ia memang sempat pulang kampung ke Salatiga dan tidak lagi bekerja di instansi penerbangan.

Memiliki kemampuan di bidang mesin membuatnya bekerja di perusahaan transportasi umum itu sampai beberapa waktu.

Merintis sekolah penerbangan

Merintis sekolah penerbangan

Di tengah kondisi yang belum stabil, Ia lantas memiliki keinginan yang nekat yakni mendirikan sekolah penerbangan. Adisoetjipto lantas membangun sekolah tersebut bersama rekannya Soeryadarma.

Di sana, ia bersama Soeryadarma sendiri yang menjadi pembina dan instruktur penerbangan sebagai bentuk kecintaannya di dunia pesawat terbang.

Saat itu sekolah penerbangan ia bangun dengan tenaga seadanya, termasuk dengan memanfaatkan pesawat peninggalan penjajah yang ia modifikasi ulang.

Sampai pada 27 Agustus 1946, Adisoetjipto menjadi orang pertama yang menerbangkan pesawat berbendera merah putih di Pangkalan Udara Maguwo.

Di sana, ia bersama Soeryadarma sendiri yang menjadi pembina dan instruktur penerbangan sebagai bentuk kecintaannya di dunia pesawat terbang.

Saat itu sekolah penerbangan ia bangun dengan tenaga seadanya, termasuk dengan memanfaatkan pesawat peninggalan penjajah yang ia modifikasi ulang.

Sampai pada 27 Agustus 1946, Adisoetjipto menjadi orang pertama yang menerbangkan pesawat berbendera merah putih di Pangkalan Udara Maguwo.

Pernah diramalkan tak berumur panjang

Ia pernah diramalkan tak berumur panjang oleh sang kakek.

Pernah diramalkan tak berumur panjang

Sebelum merintis karir di dunia penerbangan, sang kakek yang juga seorang keturunan empu pernah meramalkan sosok Adisutjipto juga pernah diramalkan tidak berumur panjang.

Adisoetjipto dulu sempat dijuluki Palgunadi, yakni tokoh pewayangan yang jujur, gagah berani namun mati muda.

Kakek Adisoetjipto sendiri dikenal sebagai pengikut Pangeran Diponegoro.

Di sana, ia bersama Soeryadarma sendiri yang menjadi pembina dan instruktur penerbangan sebagai bentuk kecintaannya di dunia pesawat terbang.

Saat itu sekolah penerbangan ia bangun dengan tenaga seadanya, termasuk dengan memanfaatkan pesawat peninggalan penjajah yang ia modifikasi ulang.

Sampai pada 27 Agustus 1946, Adisoetjipto menjadi orang pertama yang menerbangkan pesawat berbendera merah putih di Pangkalan Udara Maguwo.

Jatuh cinta dengan penerbangan sampai akhir hayat

Kecintaannya di penerbangan membuat sosoknya terus mengabdi hingga akhir hayat.

Pada 29 Juli 1947, ia berkesempatan menerbangkan pesawat yang berisi bantuan obat-obatan dari India. Saat itu dia dipercaya untuk bekerja sama dengan Palang Merah Internasional.

Sayangnya misi ini dinilai menghambat Belanda yang kembali masuk ke Indonesia. Di langit Desa Ngotho, Kabupaten Bantul, pesawat yang diterbangkan oleh Adisoetjipto lantas dihujani peluru oleh pesawat pemburu.

Sosok Ini Dilarang Masuk Sekolah Penerbangan oleh Ayahnya, Tak Disangka Kini Dikenang sebagai Bapak TNI AU

Kecintaannya di penerbangan membuat sosoknya terus mengabdi hingga akhir hayat.

Pada 29 Juli 1947, ia berkesempatan menerbangkan pesawat yang berisi bantuan obat-obatan dari India. Saat itu dia dipercaya untuk bekerja sama dengan Palang Merah Internasional.

Sayangnya misi ini dinilai menghambat Belanda yang kembali masuk ke Indonesia. Di langit Desa Ngotho, Kabupaten Bantul, pesawat yang diterbangkan oleh Adisoetjipto lantas dihujani peluru oleh pesawat pemburu.

Sosok Ini Dilarang Masuk Sekolah Penerbangan oleh Ayahnya, Tak Disangka Kini Dikenang sebagai Bapak TNI AU

Ia pernah diramalkan tak berumur panjang oleh sang kakek.

Pesawat tersebut lalu jatuh dan terbakar hebat. Adisoetjipto lantas meninggal dunia dan gugur saat itu.  Namanya kemudian diabadikan menjadi sebuah bandara yang kini dikenal sebagai Bandara Adisucipto Yogyakarta.

Sosok Ini Dilarang Masuk Sekolah Penerbangan oleh Ayahnya, Tak Disangka Kini Dikenang sebagai Bapak TNI AU

Dalam buku Salatiga Sketsa Kota Lama yang ditulis Eddy Supangkat, Adisoetjipto juga dikenal sebagai  "Bapak TNI Angkatan Udara".

This is description

Sosok Ini Dilarang Masuk Sekolah Penerbangan oleh Ayahnya, Tak Disangka Kini Dikenang sebagai Bapak TNI AU

This is description

Jatuh cinta di penerbangan sampai akhir hayat

Kecintaannya di penerbangan membuat sosoknya terus mengabdi hingga akhir hayat.

Pada 29 Juli 1947, ia berkesempatan menerbangkan pesawat yang berisi bantuan obat-obatan dari India. Saat itu dia dipercaya untuk bekerja sama dengan Palang Merah Internasional.

Sayangnya misi ini dinilai menghambat Belanda yang kembali masuk ke Indonesia. Pesawat yang diterbangkan oleh Adisoetjipto lantas ditembakki oleh pesawat pemburu di langit Desa Ngotho, Kabupaten Bantul.

Pesawat tersebut lalu jatuh dan terbakar hebat. Adisoetjipto lantas meninggal dunia dan gugur saat itu. 

Sosok Ini Dilarang Masuk Sekolah Penerbangan oleh Ayahnya, Tak Disangka Kini Dikenang sebagai Bapak TNI AU

Namanya kemudian diabadikan menjadi sebuah bandara yang kini dikenal sebagai Bandara Adisucipto Yogyakarta.

Bawa Sajam, Sembilan Anak Sekolah di Tangerang Ditangkap karena Ketahuan Mau Tawuran
Bawa Sajam, Sembilan Anak Sekolah di Tangerang Ditangkap karena Ketahuan Mau Tawuran

Pelaku dan barang bukti sajam dibawa ke Mako Polsek Pinang untuk proses hukum lebih lanjut.

Baca Selengkapnya
Penampakan Puing SMP Sukamenak Muncul Kembali di Waduk Jatigede yang Surut, Dulu Jadi Tempat Menuntut Ilmu
Penampakan Puing SMP Sukamenak Muncul Kembali di Waduk Jatigede yang Surut, Dulu Jadi Tempat Menuntut Ilmu

Dulunya banyak siswa yang bersekolah di sini, namun kini tinggal kenangan.

Baca Selengkapnya
Ganjar Bebastugaskan Kepala Sekolah yang Tarik Pungli ke Siswa
Ganjar Bebastugaskan Kepala Sekolah yang Tarik Pungli ke Siswa

Pungutan atau infak pembangunan musala itu dilakukan pada tahun 2022. Dari total 534 siswa, 460 di antaranya sudah membayar.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Kabut Asap Kiriman Sumsel Selimuti Pekanbaru, Siswa Belajar dari Rumah
Kabut Asap Kiriman Sumsel Selimuti Pekanbaru, Siswa Belajar dari Rumah

Proses belajar mengajar di sekolah kembali dilaksanakan secara tatap muka setelah kondisi udara membaik.

Baca Selengkapnya
Duduk di Pembatas Tembok, Dua Siswa SMA di Bandung Jatuh dari Lantai Dua Sekolah
Duduk di Pembatas Tembok, Dua Siswa SMA di Bandung Jatuh dari Lantai Dua Sekolah

Keduanya jatuh dari ketinggian 2 meter lebih dan langsung dilarikan ke rumah sakit.

Baca Selengkapnya
Siswa SD di Jombang Diduga Dibully, Orangtua Kecewa Anak Bocor di Kepala Tapi Sekolah Acuh
Siswa SD di Jombang Diduga Dibully, Orangtua Kecewa Anak Bocor di Kepala Tapi Sekolah Acuh

Lemparan itu mengenai kepala anaknya. Akibatnya, korban yang baru berumur 8 tahun itu mengalami luka bocor.

Baca Selengkapnya
Siswi SD Buta Usai Ditusuk dengan Tusuk Cilok Saat Dipalak
Siswi SD Buta Usai Ditusuk dengan Tusuk Cilok Saat Dipalak

Pihak sekolah memilih untuk bungkam atas kasus yang menimpa peserta didiknya.

Baca Selengkapnya
Gelar Pendidikan Wawasan Kebangsaan, Siswa SLTA di Kutai Timur Diajak Tidak Golput
Gelar Pendidikan Wawasan Kebangsaan, Siswa SLTA di Kutai Timur Diajak Tidak Golput

50 siswa jenjang Sekolah Lanjutan Tingkat Atas (SLTA) di Kabupaten Kutai Timur mengikuti Pendidikan Wawasan Kebangsaan.

Baca Selengkapnya