Warga China Cemas, Covid-19 Menular Melalui Partikel Udara yang Terhirup

Kamis, 14 April 2022 13:29 Reporter : Pandasurya Wijaya
Warga China Cemas, Covid-19 Menular Melalui Partikel Udara yang Terhirup Warga antre untuk membeli makanan di Shanghai, China, 29 Maret 2022. ©Reuters

Merdeka.com - Warga China di berbagai daerah mulai cemas dihantui meningkatnya kasus positif COVID-19 yang penularannya melalui pencampuran tetesan di udara yang membentuk aerosol sehingga menyebabkan infeksi setelah terhirup yang dikenal juga dengan sebutan transmisi aerosol.

Potensi meluasnya COVID-19 sangat besar setelah seorang warga di Provinsi Shandong menggali kebun sayur berdekatan dengan seorang tanpa gejala, seperti laporan media China, Kamis. Padahal keduanya sama-sama mengenakan masker.

Dilansir dari laman Antara, Kamis (14/4), berdasarkan survei epidemiologi dan analisis mahadata yang diunggah di WeChat resmi pemerintah Distrik Taierzhuang, Kota Zhaozhuang, Provinsi Shandong, warga tersebut tertular melalui transmisi aerosol.

Otoritas Taierzhuang menyatakan bahwa kasus tersebut terjadi pada Maret saat pihaknya mengingatkan warga agar mengenakan masker saat berada di luar ruang, demikian Jimu News.

Kasus positif COVID-19 melalui transmisi aerosol tersebut diyakini telah menyebabkan penambahan kasus harian secara massif di berbagai daerah di China.

Seorang yang terkonfirmasi positif di Kota Ningbo, Provinsi Zhejiang, kemungkinan besar menularkan virus kepada dua sopir di dalam garasi bawah tanah saat kaca jendela mobil terbuka dan tak satu pun dari mereka mengenakan masker.

Pusat pencegahan dan pengendalian penyakit menular di Ningbo mengingatkan masyarakat agar mewaspadai kemungkinan COVID-19 melalui transmisi aerosol.

Spekulasi penularan melalui partikel udara tersebut juga muncul saat seorang perempuan lansia di Kota Guangzhou, Provinsi Guangdong, terkontaminasi virus setelah mendapatkan perawatan di rumah sakit terdekat dan dikunjungi oleh seseorang yang positif COVID-19.

Transmisi aerosol dapat terjadi di ruang kecil atau terbatas seperti lift dan gedung bioskop. Beberapa patogen dapat bergerak jauh melalui partikel halus di udara dan virus dapat bertahan lama setelah mereka membentuk aerosol.

Para ahli menyarankan bahwa ventilasi dan desinfeksi yang baik dapat mengurangi konsentrasi aerosol dan pemakaian masker bedah dapat memberikan pencegahan yang efektif.

Komisi Kesehatan Nasional China, Kamis, melaporkan bahwa pada Rabu (13/4) terdapat 3.020 kasus baru, sebanyak 2.999 di antaranya merupakan kasus lokal. Selain itu juga terdapat 26.391 kasus baru tanpa gejala.

Penambahan kasus tersebut merupakan rekor di China. Sebanyak 266.230 kasus tanpa gejala sampai saat ini masih menjalani observasi medis.

Baca juga:
WHO Selidiki Dua Varian Baru Saudara Omicron
Enam Bulan Setelah Kena Covid, Orang Makin Berisiko Terkena Pembekuan Darah
China Habiskan Dana Rp270 Triliun untuk Vaksinasi Covid-19
Spanyol Cabut Aturan Pakai Masker di Ruang Tertutup Mulai 20 April
Penelitian: Dosis Ke-4 Vaksin Covid Tingkatkan Perlindungan 3 Kali Lipat Bagi Lansia
Peti Mati Langka dan Kamar Jenazah Penuh, Hong Kong Kewalahan Hadapi Covid-19
Varian Baru Virus Corona XE Muncul di Inggris, Apa Kata Ahli dan Seberapa Berbahaya?
Nakes China Lakukan Tes Covid-19 pada Ikan Hidup di Pasar

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini