Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan
Tongkat Ular Berusia 4.400 Tahun Ini Bikin Arkeolog Merinding, Ternyata Milik Cenayang dari Zaman Batu

Tongkat Ular Berusia 4.400 Tahun Ini Bikin Arkeolog Merinding, Ternyata Milik Cenayang dari Zaman Batu

Sebuah tongkat ular kuno berusia 4.400 tahun milik seorang dukun atau cenayang ditemukan di Finlandia. Para ahli meyakini tongkat ular misterius ini digunakan dalam upacara ritual perdukunan.

Tongkat dengan panjang mencapai 53 cm dan tebal 3 cm ini terbuat dari kayu dan memiliki bentuk seperti kepala ular dengan mulut terbuka. Tongkat ini ditemukan dalam lapisan gambut yang terkubur di Kota Jarvensuo, 120 km di sebelah barat laut Helsinki. Kondisinya utuh dan terawat.

Sumber: Arkeonews dan NBC News

Tongkat Ular Berusia 4.400 Tahun Ini Bikin Arkeolog Merinding, Ternyata Milik Cenayang dari Zaman Batu

Lokasi penemuan tongkat cenayang ini merupakan situs lahan basah prasejarah yang diyakini pernah ditempati oleh masyarakat Neolitikum (Zaman Batu Akhir) sekitar 4.000 hingga 6.000 tahun yang lalu.

Foto: Satu Koivisto

Sebelumnya, tongkat ini tidak pernah ditemukan di Finlandia, meskipun beberapa patung ular dengan bentuk serupa telah ditemukan pada situs arkeologi Neolitikum di wilayah Baltik Timur dan Rusia.<br><br>Foto: Satu Koivisto

Sebelumnya, tongkat ini tidak pernah ditemukan di Finlandia, meskipun beberapa patung ular dengan bentuk serupa telah ditemukan pada situs arkeologi Neolitikum di wilayah Baltik Timur dan Rusia.

Foto: Satu Koivisto

“Mereka tidak menyerupai ular sungguhan, seperti yang satu ini,” kata Satu Koivisto, seorang arkeolog Universitas Turku, melalui surel.

“Rekan saya menemukannya di salah satu parit musim panas lalu. Awalnya saya pikir dia bercanda, tetapi ketika saya melihat kepala ular itu, itu membuat saya merinding.”

“Saya pribadi tidak suka dengan ular yang hidup, tetapi setelah penemuan ini, saya mulai menyukainya,” tambahnya.

Koivisto dan rekannya Antti Lahelma merupakan penulis studi terkait ular kayu yang dipublikasikan dalam jurnal Antiquity. Mereka menyakini tongkat ini digunakan dalam ritual magis oleh seorang cenayang atau dukun, yaitu orang yang dapat berkomunikasi dengan roh-roh dengan cara yang mirip dengan “orang kedokteran” dalam kepercayaan tradisional suku asli Amerika.

Selain itu, dipercayai bahwa masyarakat kuno pada wilayah ini mempraktikan kepercayaan shamanistik, kepercayaan terhadap dunia alam yang dihuni oleh berbagai roh atau hantu gaib, merupakan kepercayaan tradisional yang masih bertahan hingga saat ini di beberapa wilayah terpencil utara Skandinavia, Eropa, dan Asia.

Seni batu kuno dari Finlandia dan utara Rusia menunjukan gambar manusia yang tampak seperti ular di tangan mereka, diyakini merupakan gambaran para shaman yang menggunakan tongkat ritual kayu yang diukir menyerupai ular.

Lahelma mengatakan bahwa ular merupakan hewan yang sakral di wilayah tersebut.

“Ini mengingatkan pada shamanisme utara dari periode sejarah, di mana ular memiliki peran khusus sebagai hewan pembantu roh bagi shaman. Meskipun celah waktu sangat besar, kemungkinan adanya suatu bentuk kelanjutan sangat menarik. Apakah kita memiliki tongkat seorang cenayang Zaman Batu?” tambah Lahelma.

Koivisto dan Lahelma mengklaim bahwa kayu ini menyerupai ular rumput atau ular belati Eropa dalam posisi meluncur atau berenang menjauh. Lokasi penemuan kemungkinan besar adalah lahan basah yang subur pada saat "hilang, dibuang, atau sengaja diletakkan," demikian disampaikan oleh para peneliti.

Biasanya, kayu akan membusuk jika terpapar oksigen di udara atau air, tetapi endapan di dasar rawa, sungai, dan danau dapat menutupi beberapa objek organik dan mengawetkannya selama ribuan tahun.

Situs di dekat Jarvensuo diyakini berada di tepi danau dangkal ketika ditempati oleh kelompok orang pada Zaman Batu Akhir. Penggalian terbaru telah menghasilkan banyak sisa organik yang memungkinkan para arkeolog membuat catatan yang lebih lengkap tentang situs tersebut. Temuan tersebut melibatkan alat kayu dengan pegangan berbentuk beruang, dayung kayu, dan pelampung jaring ikan yang terbuat dari kulit pinus dan betula.

"Betapa hal yang luar biasa," kata Peter Rowley-Conwy, seorang arkeolog dan profesor emeritus dari Universitas Durham di Inggris, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut. "Bagian 'kepala' tampak pasti telah diukir dengan cermat."
Foto: Satu Koivisto

Tongkat Ular Berusia 4.400 Tahun Ini Bikin Arkeolog Merinding, Ternyata Milik Cenayang dari Zaman Batu

Koivisto memperingatkan bahwa artefak seperti "tongkat ular" ini mungkin hilang karena banyaknya situs arkeologi di daerah rawa yang kering.

"Lahan basah menjadi lebih penting bagi kita daripada sebelumnya, karena kerentanannya dan degradasi sumber data organik yang rapuh dari drainase, penggunaan lahan, dan perubahan iklim," katanya.

"Kita harus bergegas, sebelum bahan berharga ini benar-benar hilang," tambahnya.

Arkeolog Temukan Tugu Batu Berusia 5.500 Tahun, Bentuknya Mirip Alat Kelamin Pria, Ternyata Ini Fungsinya
Arkeolog Temukan Tugu Batu Berusia 5.500 Tahun, Bentuknya Mirip Alat Kelamin Pria, Ternyata Ini Fungsinya

Menhir adalah tugu batu peninggalan manusia purba.

Baca Selengkapnya icon-hand
Sedang Menggali Daerah Rawa, Arkeolog Temukan Tujuh Pedang Berusia 3.000 Tahun
Sedang Menggali Daerah Rawa, Arkeolog Temukan Tujuh Pedang Berusia 3.000 Tahun

Sedang Menggali Daerah Rawa, Arkeolog Temukan Tujuh Pedang Berusia 3.000 Tahun

Baca Selengkapnya icon-hand
Arkeolog Temukan Jejak Kaki Berusia 800.000 Tahun di Pantai, Ukurannya Seperti Kaki Manusia Modern
Arkeolog Temukan Jejak Kaki Berusia 800.000 Tahun di Pantai, Ukurannya Seperti Kaki Manusia Modern

Ada lima jejak kaki yang diyakini milik satu keluarga.

Baca Selengkapnya icon-hand
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Arkeolog Temukan Makam Keramat Berusia 1000 Tahun , Banyak Tulang Manusia dan Cangkang Kerang
Arkeolog Temukan Makam Keramat Berusia 1000 Tahun , Banyak Tulang Manusia dan Cangkang Kerang

Makam keramat ini ditemukan gabungan arkeolog Jepang dan Peru.

Baca Selengkapnya icon-hand
Arkeolog Temukan Makam Pendeta Berusia 3.000 Tahun, Jasadnya Dikubur dengan Wajah Menghadap ke Bawah
Arkeolog Temukan Makam Pendeta Berusia 3.000 Tahun, Jasadnya Dikubur dengan Wajah Menghadap ke Bawah

Jasad pendeta yang ditemukan dalam makam kuno ini dikubur dengan posisi yang aneh.

Baca Selengkapnya icon-hand
Guci Berusia 4.000 Tahun Ini Masih Utuh, Ditemukan di Desa Bawah Tanah dari Zaman Perunggu
Guci Berusia 4.000 Tahun Ini Masih Utuh, Ditemukan di Desa Bawah Tanah dari Zaman Perunggu

Arkeolog kaget dengan kondisi guci yang masih utuh.

Baca Selengkapnya icon-hand
Arkeolog Ungkap Mumi Pria Berusia 1207 Tahun Ini Meninggal Karena Pembunuhan Sadis
Arkeolog Ungkap Mumi Pria Berusia 1207 Tahun Ini Meninggal Karena Pembunuhan Sadis

Arkeolog menjelaskan secara detail bagaimana pria ini dibunuh lebih dari 1200 tahun yang lalu.

Baca Selengkapnya icon-hand
Anak Panah Berusia 4.000 Tahun Ditemukan Masih Utuh, Arkeolog Ungkap Pemiliknya
Anak Panah Berusia 4.000 Tahun Ditemukan Masih Utuh, Arkeolog Ungkap Pemiliknya

Anak panah purba ini ditemukan berkat mencairnya gletser di gunung.

Baca Selengkapnya icon-hand
Batu Prasasti Berusia 3.000 Tahun Ditemukan, Ada Gambar Sosok Manusia dengan Dua Pedang
Batu Prasasti Berusia 3.000 Tahun Ditemukan, Ada Gambar Sosok Manusia dengan Dua Pedang

Arkeolog menemukan batu prasasti berbentuk manusia berusia 3.000 tahun di situs kuno pemakaman Las Capellanías di Cañaveral de León, Huelva, Spanyol.

Baca Selengkapnya icon-hand