Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan
Kontroversi Gunung Padang, Ilmuwan Asing Ragukan Klaim Piramida Tertua, Ini Alasannya

Kontroversi Gunung Padang, Ilmuwan Asing Ragukan Klaim Piramida Tertua, Ini Alasannya

Beberapa waktu lalu, tim peneliti menemukan bukti yang menguatkan Gunung Padang adalah piramida tertua di dunia. Namun, fakta ini memicu kontroversi di antara para ilmuwan dunia.

Sebelumnya, penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Archaeological Prospection pada 20 Oktober menjadi berita yang menarik perhatian dunia. Penelitian tersebut mengklaim piramida yang terletak di bawah situs prasejarah Gunung Padang di Jawa Barat ini diperkirakan telah dibangun sejak 27.000 tahun lalu.

Sumber: Nature

Artinya, piramida Gunung Padang ini jauh lebih tua daripada piramida Mesir yang pertama, yakni Piramida Djoser yang berusia 4.600 tahun. Ini juga berarti lebih tua dari situs megalitikum tertua yang diketahui, Göbekli Tepe di Turki, yang dibangun tukang batu sekitar 11.000 tahun lalu. Kenyataan ini sepenuhnya mengubah apa yang diketahui tentang peradaban manusia di area tersebut.

"Piramida telah menjadi simbol peradaban maju," kata salah satu penulis penelitian, Danny Hilman Natawidjaja, seorang ahli geologi di Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) di Bandung. 

Kontroversi Gunung Padang, Ilmuwan Asing Ragukan Klaim Piramida Tertua, Ini Alasannya

"Membangun piramida bukanlah hal yang mudah. Anda membutuhkan keterampilan batu yang tinggi," lanjutnya.

Tetapi klaim tersebut membuat banyak peneliti lainnya tidak antusias. Lutfi Yondri, seorang arkeolog di BRIN mengatakan penelitiannya telah menunjukkan bahwa orang-orang di daerah itu menghuni gua antara 12.000 dan 6.000 tahun yang lalu, jauh setelah piramida diklaim dibangun, dan tidak ada penggalian dari periode ini yang menunjukkan bukti penggunaan batu yang canggih.

"Saya kaget (penelitian itu) diterbitkan begitu saja," kata Flint Dibble, seorang arkeolog di Universitas Cardiff, Inggris.

Dibble mengatakan, meskipun penelitian tersebut menyajikan "data yang sah", kesimpulannya tentang situs dan usianya tidak dapat dibenarkan.

Gunung Padang terdiri dari lima teras batu berundak, dengan tembok penahan dan tangga yang menghubungkannya, yang berada di atas gunung berapi yang sudah mati. Antara tahun 2011 dan 2014, Natawidjaja dan rekan-rekannya menyelidiki situs ini menggunakan beberapa teknik penetapan tanah untuk menentukan apa yang ada di bawah teras.

Mereka mengidentifikasi empat lapisan, yang mereka simpulkan sebagai fase konstruksi terpisah. Lapisan terdalam adalah inti lava yang mengeras, yang telah "dipahat dengan cermat".

Lapisan-lapisan batu berikutnya "disusun seperti batu bata" yang dibangun di atas lapisan tertua. Lapisan-lapisan tersebut diuji dengan penanggalan karbon, menggunakan tanah yang tersisa di antara batu-batu yang diperoleh dari inti yang diambil dari bukit. 

Kontroversi Gunung Padang, Ilmuwan Asing Ragukan Klaim Piramida Tertua, Ini Alasannya

Tahap konstruksi pertama dibangun antara 27.000 dan 16.000 tahun yang lalu. Penambahan selanjutnya dilakukan antara 8.000 dan 7.500 tahun yang lalu, dan lapisan terakhir, yang mencakup teras berundak yang terlihat terjadi antara 4.000 dan 3.100 tahun yang lalu.

Dibble mengatakan tidak ada bukti yang jelas bahwa lapisan terkubur dibangun oleh manusia dan bukan hasil pelapukan alami dan pergerakan batu seiring waktu. "Bahan yang menggelinding menuruni bukit akan, secara rata-rata, mengarahkan dirinya sendiri," katanya. Tetapi Natawidjaja mengatakan batu-batu berbentuk kolom itu terlalu besar dan teratur untuk bisa menggelinding begitu saja.

"Sifat batu-batu ini yang rapi, teratur, dan masif, beberapa beratnya mencapai 300 kilogram, menolak kemungkinan adanya perpindahan dalam jarak yang signifikan."

Para penulis juga melaporkan menemukan batu berbentuk belati. "Geometri objek dan komposisi yang berbeda dari objek ini, dan bahan yang tidak terkait dengan batuan di sekitarnya, menandakan asal buatan manusia," kata Natawidjaja. Tetapi Dibble mengatakan batu itu kemungkinan tidak dibentuk oleh manusia. Tidak ada bukti "pengolahan atau apa pun yang menunjukkan bahwa itu buatan manusia," tegas Dibble.

Situs Gunung Padang ditampilkan dalam film dokumenter Netflix 2022, Ancient Apocalypse, yang dibawakan oleh penulis Inggris Graham Hancock, yang mempromosikan gagasan bahwa peradaban global yang maju telah musnah 12.000 tahun yang lalu pada penghujung zaman es terakhir. Para penulis mengakui Hancock karena membaca dan memeriksa penelitian mereka.

Natawidjaja mengatakan, karena Gunung Padang dibangun sebelum akhir zaman es terakhir, hal ini menunjukkan orang-orang waktu itu mampu membangun struktur kompleks, dan "ini membuatnya menjadi monumen yang sangat menarik."

Tetapi Bill Farley, seorang arkeolog di Southern Connecticut State University di New Haven, menyatakan jurnal penelitian ini tidak memberikan bukti bahwa peradaban maju ada selama zaman es terakhir. Sampel tanah Gunung Padang yang berusia 27.000 tahun tersebut, meskipun ada tanggal akurat, tidak memiliki ciri aktivitas manusia, seperti arang atau fragmen tulang, katanya. 

Catatan arkeologi menunjukkan transisi dari masyarakat pemburu-pengumpul ke masyarakat kompleks yang menempati pemukiman besar terjadi setelah dimulainya Holosen 11.700 tahun yang lalu. Kota tertua yang diketahui adalah situs Çatalhöyük yang berusia 9.000 tahun di tempat yang sekarang disebut Turki.

Archaeological Prospection dan penerbitnya, Wiley, meluncurkan penyelidikan terhadap makalah tersebut. Eileen Ernenwein, ahli geofisika arkeologi di Tennessee State University di Johnson City, yang merupakan salah satu editor jurnal tersebut mengatakan melalui email ke Nature: “Para editor, termasuk saya, dan tim etika Wiley saat ini sedang menyelidiki jurnal penelitian ini sesuai dengan Pedoman Komite Etika Publikasi.” Dia menolak untuk menguraikan sifat kekhawatiran yang diangkat.

Farley mengatakan, masyarakat harus merayakan Gunung Padang sebagaimana adanya – “sebuah situs yang menakjubkan, penting dan keren”, bukan karena gunung tersebut dapat dituliskan ke dalam narasi tertentu tentang perkembangan peradaban manusia.

Kontroversi Gunung Padang, Ilmuwan Asing Ragukan Klaim Piramida Tertua, Ini Alasannya

Natawidjaja berharap kontroversi tersebut tidak menimbulkan permusuhan di masyarakat. “Kami sangat terbuka bagi siapa saja peneliti dari seluruh dunia yang ingin datang ke Indonesia dan melakukan program penelitian di Gunung Padang,” ujarnya. “Kita hanya tahu sedikit tentang sejarah umat manusia.”

Sumber: Nature

Ilmuwan Tak Menyangka, Temuan Ini Ungkap Rahasia Bagaimana Piramida Mesir Dibangun
Ilmuwan Tak Menyangka, Temuan Ini Ungkap Rahasia Bagaimana Piramida Mesir Dibangun

Sebuah penemuan saluran air kuno baru-baru ini memberikan jawaban atas misteri bagaimana piramida-piramida di Mesir dibangun.

Baca Selengkapnya icon-hand
Misteri Piramida Setinggi 304 Meter di China, Keberadaannya Disembunyikan Pemerintah Komunis
Misteri Piramida Setinggi 304 Meter di China, Keberadaannya Disembunyikan Pemerintah Komunis

Piramida ini lebih tinggi dari Piramida Agung Mesir.

Baca Selengkapnya icon-hand
Ilmuwan Temukan Dunia Prasejarah yang Belum Pernah Diketahui Sebelumnya, Di Sini Lokasinya
Ilmuwan Temukan Dunia Prasejarah yang Belum Pernah Diketahui Sebelumnya, Di Sini Lokasinya

Ilmuwan Temukan Dunia Prasejarah yang Belum Pernah Diketahui Sebelumnya, Di Sini Lokasinya

Baca Selengkapnya icon-hand
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Bukti Baru Kian Menguatkan Gunung Padang Sebagai Piramida Tertua di Dunia, Lebih Tua dari Piramida Mesir
Bukti Baru Kian Menguatkan Gunung Padang Sebagai Piramida Tertua di Dunia, Lebih Tua dari Piramida Mesir

Sejak lama, Gunung Padang yang ada di Provinsi Jawa Barat dianggap sebagai struktur megalitik yang menduduki posisi istimewa.

Baca Selengkapnya icon-hand
Pahatan Batu Kuno Ini Gambarkan Konflik Berdarah Antarsuku di Malaysia 353 Tahun Lalu
Pahatan Batu Kuno Ini Gambarkan Konflik Berdarah Antarsuku di Malaysia 353 Tahun Lalu

Pahatan batu ini ditemukan di Gua Sireh, Sarawak, Malaysia.

Baca Selengkapnya icon-hand
Pintu Misterius di Dalam Piramida Giza Dibuka Untuk Pertama Kalinya, Ada Temuan Mencengangkan
Pintu Misterius di Dalam Piramida Giza Dibuka Untuk Pertama Kalinya, Ada Temuan Mencengangkan

Temuan di dalam Piramida Giza, Mesir diungkap mantan Menteri Negara Urusan Purbakala yang telah menjelajah ke dalam piramida.

Baca Selengkapnya icon-hand
Raja Minyak Dunia Ini sebut jika Tak Pakai Bahan Bakar Fosil Lebih Baik Dunia Kembali ke Zaman Gua
Raja Minyak Dunia Ini sebut jika Tak Pakai Bahan Bakar Fosil Lebih Baik Dunia Kembali ke Zaman Gua

Pernyataan ini begitu kontroversial di saat pertemuan membahas iklim

Baca Selengkapnya icon-hand
"Dunia Saya Telah Berakhir. Semuanya Lenyap Ditelan Gempa"

Gempa dahsyat 6,8 magnitudo mengguncang Maroko pada Jumat, menewaskan lebih dari 2.000 orang.

Baca Selengkapnya icon-hand
Ini Desa Paling Aman di Dunia, Semua Rumah Tanpa Pintu dan Kunci, Di Sini Lokasinya
Ini Desa Paling Aman di Dunia, Semua Rumah Tanpa Pintu dan Kunci, Di Sini Lokasinya

Kendati semua rumah di desa ini tanpa pintu dan kunci, namun angka kejahatan nol.

Baca Selengkapnya icon-hand