Menguak Penyebab Mahalnya Harga Bawang Putih, Karena Virus Corona?

Rabu, 12 Februari 2020 07:00 Reporter : Siti Nur Azzura
Menguak Penyebab Mahalnya Harga Bawang Putih, Karena Virus Corona? bawang putih impor. ©2020 Merdeka.com/Salviah Ika Padmasari

Merdeka.com - Harga bawang putih mengalami kenaikan hingga dua kali lipat, sejak beberapa minggu terakhir, setelah meluasnya isu virus corona. Di beberapa daerah, harga bawang putih bisa mencapai Rp70 ribu per kilogram (Kg) dari yang sebelumnya di kisaran Rp30 ribu per Kg.

Kenaikan ini dipengaruhi penghentian sementara impor dari China akibat wabah virus corona. Padahal, pasokan bawang putih di Indonesia didominasi dari China, sebanyak 70-80 persen.

"Selama ini 70-80 persen bawang putih impor, sebagian besar dari China. Ketika impor terganggu harga naik dan menyebabkan tekanan pada daya beli masyarakat," kata Pengamat Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Bhima Yudhistira saat dihubungi Merdeka.com, Selasa (4/2).

Namun, benarkah naiknya harga bawang putih dikarenakan virus corona?

1 dari 5 halaman

Keputusan Penghentian Impor

Menteri Perdagangan Agus Suparmanto sebelumnya mengatakan bahwa pemerintah dalam waktu dekat akan menghentikan sementara impor dari China terkait beberapa produk yang berpotensi membawa virus corona.

Ada pun produk-produk yang berpotensi dilarang untuk diimpor oleh Indonesia antara lain adalah hewan hidup karena penularan virus tersebut melalui hewan.

Sementara itu, Agus menuturkan untuk produk hortikultura masih dikaji terkait akan dilarang juga atau tidak karena sampai saat ini masih dinilai negatif dalam membawa virus corona tersebut. "Kalau itu tidak membawa virus. Ini spesifiknya adalah penyebarannya melalui hewan hidup," jelasnya.

Sementara itu, Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko menjamin persediaan bawang putih dalam negeri aman, sebab pasokan bawang putih impor tetap normal. Menurutnya, bawang putih bukan termasuk barang impor yang dilarang dari China, melainkan membatasi impor produk pada kategori life animal.

"Kita harus pastikan harga bawang putih stabil dan tidak fluktuatif," tegas Moeldoko di Jakarta, Jumat (7/2).

2 dari 5 halaman

Bawang Putih Tak Membawa Virus

Ketua Umum Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (Ikappi) Abdullah Mansuri menjelaskan, pemerintah telah menetapkan komoditas berbasis tanaman, termasuk bawang putih tidak dikategorikan sebagai media pembawa Virus Corona. Produk yang dilarang untuk diimpor hanya hewan hidup karena penularan Virus Corona melalui hewan.

"Ini perlu disampaikan ke publik bahwa (bawang putih) tidak berefek Corona. Isu beberapa hari terakhir ini menimbulkan psikologi pasar bergejolak," kata Abdullah dikutip Antara, Selasa (11/2).

Dia menilai, saat ini psikologi pasar terganggu dan harga bawang putih bergejolak akibat banyak konsumen yang baru mengetahui impor bawang putih didatangkan dari Negeri Tirai Bambu tersebut. Jika impor tetap dilakukan dari China, dikhawatirkan harga masih sulit dikendalikan karena konsumen yang enggan membeli bawang putih.

Penurunan harga bawang putih diprediksi hanya di kisaran Rp38.000 sampai Rp40.000 per kilogram, karena isu Corona yang masih kuat di publik. "Kami Ikappi memprediksi kalau impor berikutnya masih dari China, harga sulit ditekan seperti normal. Turun mungkin tetapi sulit sampai Rp30.000 per kilogram," imbuhnya.

3 dari 5 halaman

Ada Indikasi Kartel

Anggota komisi III DPR RI, Arteria Dahlan meminta Kapolri untuk menurunkan anggotanya ke pasar dan gudang-gudang importir. Sebab harga jual bawang putih sudah sangat tinggi dan jauh di atas harga eceran tertinggi (HET) Rp32.000 per kg

"Sudah brutal ini, HET Rp32.000 per kilogram tapi dijual Rp50.000 sampai Rp70.000 per kilonya. Kapolri agar mengaktifkan atau mengefektifkan kembali Satgas Pangan, tangkap itu kartel, para mafia bawang putih," kata Arteria di Jakarta.

Menurutnya, harga naik dikarenakan pasokan ditahan-tahan oleh importir-importir nakal demi mendapatkan keuntungan yang berlebihan. Padahal katanya modal beli dari China sekitar Rp20.000-an per kilogram, dan ini sudah dihitung termasuk biaya impor, transportasi, operasional, dan lain-lain nya.

Apabila harga semakin naik lagi, keuntungan lebih berlipat. "Ini permainan biadab, margin yang diperoleh tidak ber prikemanusiaan kalau sampai harganya lima puluh ribu apalagi tujuh puluh ribu per kilogramnya," terang Arteria.

4 dari 5 halaman

Distributor Diminta Tak Tahan Stok

Pemerintah Provinsi Sumut mengingatkan distributor bawang putih tidak menahan stok agar harga tidak naik signifikan. Ini diperlukan setelah tidak masuknya untuk sementara komoditas itu dari China.

"Satuan tugas Pemprov Sumut semakin meningkatkan pengawasan agar distributor tidak memanfaatkan pasokan yang terbatas setelah terhentinya impor dari China sejak virus corona menyebar," ujar Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Sumut, Zonny Waldi dikutip Antara Medan, Jumat (7/2).

Bagi pengusaha, distributor dan pedagang nakal yang menahan bawang putih maka akan diberi sanksi.

5 dari 5 halaman

Tetap Buka Keran Impor

Kementerian Pertanian telah menerbitkan izin Rekomendasi Impor Produk Hortikultura (RIPH) untuk bawang putih sebesar 103.000 ton dari China. Ini dilakukan karena stok bawang putih di dalam negeri kian menipis, yakni 70.000 ton dan hanya mampu memenuhi kebutuhan sampai pertengahan Maret mendatang.

"Stok kurang lebih 70.000 ton. Jadi sampai bulan Maret itu sebetulnya dari stok masih cukup, tetapi kita sudah buka (impor) untuk mengantisipasi sampai dua-tiga bulan ke depan," kata Direktur Jenderal Hortikultura Kementan, Prihasto Setyanto dikutip Antara, Senin (10/2).

Prihasto memperkirakan impor bawang putih sebesar 103.000 ton tersebut dapat memenuhi kebutuhan sampai 2-3 bulan ke depan. Ada pun kebutuhan konsumsi bawang putih nasional mencapai 560.000-850.000 ton per tahun atau sekitar 47.000 ton per bulan. [azz]

Baca juga:
Pedagang Sebut Virus Corona Tak Menyebar Lewat Bawang Putih Impor
Pemerintah Buka Keran Impor Bawang Putih 103.000 Ton dari China
Naiknya Harga Bawang Putih Dipastikan Bukan Imbas Virus Corona
Stok Bawang Putih di Food Station Tjipinang Cuma Sampai Akhir Bulan Ini
Persediaan dari China Menipis, Harga Bawang Putih Tembus Rp70.000 per Kg

Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini