IMF Prediksi Ekonomi Global 2021 Tumbuh 6,0 Persen

Rabu, 28 Juli 2021 10:15 Reporter : Anisyah Al Faqir
IMF Prediksi Ekonomi Global 2021 Tumbuh 6,0 Persen pertumbuhan ekonomi. ©2019 Merdeka.com/Imam Buhori

Merdeka.com - International Monetary Fund (IMF) memprediksi pertumbuhan ekonomi global tahun ini akan tetap tumbuh 6,0 persen dan 4,9 persen pada tahun 2022. Perkiraan global 2021 tidak berubah dari WEO April 2021, tetapi dengan revisi yang diimbangi.

"Ekonomi global diproyeksikan tumbuh 6,0 persen pada 2021 dan 4,9 persen pada 2022," dikutip dari situs resmi IMF, Jakarta, Rabu (28/7).

Prospek pasar negara berkembang dan ekonomi berkembang telah ditandai turun untuk tahun 2021, terutama untuk negara berkembang Asia. Sebaliknya, perkiraan untuk ekonomi maju direvisi naik. Revisi ini mencerminkan perkembangan pandemi dan perubahan dalam dukungan kebijakan.

Peningkatan 0,5 poin persentase untuk tahun 2022 sebagian besar berasal dari peningkatan perkiraan untuk ekonomi maju. Khususnya Amerika Serikat, yang mencerminkan undang-undang yang diantisipasi dari dukungan fiskal tambahan pada paruh kedua tahun 2021 dan peningkatan metrik kesehatan secara lebih luas di seluruh grup.

Tekanan harga baru-baru ini sebagian besar mencerminkan perkembangan terkait pandemi yang tidak biasa dan ketidaksesuaian pasokan-permintaan sementara. Inflasi diperkirakan akan kembali ke kisaran pra-pandemi di sebagian besar negara pada tahun 2022 setelah gangguan ini menembus harga, meskipun ketidakpastian tetap tinggi.

Peningkatan inflasi juga diperkirakan terjadi di beberapa pasar negara berkembang dan ekonomi berkembang, sebagian terkait dengan harga pangan yang tinggi. Bank sentral umumnya harus melihat melalui tekanan inflasi sementara dan menghindari pengetatan sampai ada kejelasan lebih lanjut tentang dinamika harga yang mendasarinya.

Komunikasi yang jelas dari bank sentral mengenai prospek kebijakan moneter akan menjadi kunci untuk membentuk ekspektasi inflasi dan menjaga dari pengetatan dini kondisi keuangan. Namun, ada risiko bahwa tekanan sementara bisa menjadi lebih persisten dan bank sentral mungkin perlu mengambil tindakan pencegahan.

Risiko di sekitar garis dasar global mengarah ke sisi bawah. Peluncuran vaksin yang lebih lambat dari yang diantisipasi akan memungkinkan virus bermutasi lebih lanjut..

2 dari 2 halaman

Kondisi keuangan dapat mengetat dengan cepat, misalnya dari penilaian ulang prospek kebijakan moneter di negara maju jika ekspektasi inflasi meningkat lebih cepat dari yang diantisipasi. Pukulan ganda ke pasar negara berkembang dan ekonomi berkembang dari dinamika pandemi yang memburuk dan kondisi keuangan eksternal yang lebih ketat akan sangat menghambat pemulihan mereka dan menyeret pertumbuhan global di bawah garis dasar pandangan ini.

Tindakan multilateral memiliki peran penting untuk dimainkan dalam mengurangi perbedaan dan memperkuat prospek global. Prioritas langsungnya adalah menyebarkan vaksin secara merata di seluruh dunia. Proposal staf IMF senilai USD 50 miliar memberikan target yang jelas dan tindakan pragmatis dengan biaya yang layak untuk mengakhiri pandemi.

Perekonomian yang terkendala secara finansial juga membutuhkan akses tanpa hambatan ke likuiditas internasional. Usulan Alokasi Umum Hak Penarikan Khusus senilai USD 650 miliar di IMF diatur untuk meningkatkan aset cadangan semua ekonomi dan membantu meringankan kendala likuiditas. Negara-negara juga perlu melipatgandakan upaya kolektif untuk mengurangi emisi gas rumah kaca.

Tindakan multilateral ini dapat diperkuat dengan kebijakan tingkat nasional yang disesuaikan dengan tahap krisis yang membantu mengkatalisasi pemulihan yang berkelanjutan dan inklusif. Kebijakan terpadu dan terarah dapat membuat perbedaan antara masa depan pemulihan yang tahan lama untuk semua ekonomi atau satu dengan garis patahan yang melebar.

Alasannya masih banyak yang berjuang dengan krisis kesehatan. Sementara segelintir melihat kondisi menjadi normal. Meskipun dengan ancaman terus-menerus dari gejolak baru. [azz]

Baca juga:
Menteri PPN/Kepala Bappenas: Kita dalam Posisi Ready Bangun Ibu Kota Baru
Kejar Target Negara Maju di 2045, Pemerintah Bidik Pertumbuhan Ekonomi 6 Persen
Pemerintah Dorong Pembangunan Infrastruktur Agar Papua Mampu Tumbuh 5 Persen di 2022
Arah Kebijakan Baru OJK Soal Pengembangan Keuangan Berkelanjutan
Strategi BI Kembangkan Ekonomi dan Keuangan Syariah Nasional
Kinerja Ekonomi Syariah Tunjukkan Perbaikan di Awal 2021

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini