Mengenal Tari Tandok, Tarian yang Bercerita Kehidupan Agraris Suku Batak

Kamis, 21 Mei 2020 16:16 Reporter : Fatimah Rahmawati
Mengenal Tari Tandok, Tarian yang Bercerita Kehidupan Agraris Suku Batak Mengenal Tari Tandok, Tarian yang Bercerita Kehidupan Agraris Suku Batak. kemenparekraf.go.id ©2020 Merdeka.com

Merdeka.com - Indonesia terkenal memiliki banyak warisan budaya, termasuk tari tradisional. Setiap daerah yang ada di Indonesia memiliki tari tradisional yang berbeda-beda, sesuai dengan budaya yang ada di daerah tersebut.

Seperti halnya di Sumatera Utara, ada salah satu tari tradisional khas Suku Batak yang terkenal, yaitu Tari Tandok. Tarian ini merupakan tari yang menceritakan tentang kehidupan agraris dari Suku Batak serta memiliki makna yang mendalam.

1 dari 6 halaman

Asal Mula Tari Tandok

mengenal tari tandok tarian yang bercerita kehidupan agraris suku batak

Sumber: pinterest.com ©2020 Merdeka.com

Dilansir dari laman correcto.id, tandok adalah wadah yang terbuat dari rajutan pandan yang umumnya digunakan untuk menampung beras. Bagi Suku Batak, keberadaan tandok sangat penting dalam budaya mereka.

Selain turut mewakili citra masyarakatnya yang agraris, juga sebagai perlambang kuatnya rasa kekeluargaan diantara sesama. Wadah yang biasa dibawa ibu-ibu pada saat acara adat inilah yang kemudian menginspirasi lahirnya Tari Tandok.

2 dari 6 halaman

Bercerita tentang Kehidupan Agraris Suku Batak

mengenal tari tandok tarian yang bercerita kehidupan agraris suku batak

Sumber: arnellis.com ©2020 Merdeka.com

Tari Tandok merupakan tari tradisional yang lekat hubungannya dengan budaya tanam masyarakat Batak.

Tarian ini menceritakan tentang kegiatan memanen beras dengan menggunakan tandok yang dilakukan oleh para ibu di ladang.

Selain itu, di dalam tarian ini juga terkandung arti penting nilai-nilai kekeluargaan di antara sesama masyarakat.

3 dari 6 halaman

Dibawakan oleh Penari Wanita Berjumlah Genap

mengenal tari tandok tarian yang bercerita kehidupan agraris suku batak

Sumber: danautobacenter.com ©2020 Merdeka.com

Tarian ini biasanya dibawakan oleh penari perempuan yang berjumlah genap. Biasanya melibatkan empat penari, namun bisa juga ditarikan lebih dari jumlah tersebut asal berjumlah genap.

Semua penari mengenakan pakaian tradisional yang didominasi warna hitam dan merah. Properti tarian yang digunakan antara lain berupa, tandok itu sendiri, ulos, dan kain sarung.

4 dari 6 halaman

Dominan Gerakan Tangan

Tari Tandok ini lebih banyak menghadirkan gerakan tangan. Pada bagian tertentu, para penari akan membentuk formasi melingkar mengelilingi tandok yang diletakkan di tengah mereka.

Dalam formasi tersebut, mereka mencoba menghadirkan suasana ketika ibu-ibu sedang mengumpulkan beras ke dalam tandok di ladang.

Selebihnya, secara umum gerakan Tari Tandok juga menggambarkan tarian Tor Tor yang biasa dilakukan oleh para ibu ketika ada pesta atau hajatan.

5 dari 6 halaman

Diiringi Musik Gondang

Dilansir dari laman indonesiakaya, tari tradisional ini diiringi oleh musik Gondang. Gondang merupakan alat musik ansambel yang sistem tangga nadanya mempunyai variasi, sama seperti gamelan di Jawa dan Bali.

Jika pada gamelan Jawa dan Bali variasi musik yang dihasilkan bergantung pada kemahiran pemain Salendro, maka pada Gondang variasi tersebut bergantung pada pemain Sarune dan Taganing.

6 dari 6 halaman

Makna Tari Tandok

Tari Tandok mempunyai pesan yang mendalam tentang eratnya ikatan keluarga di tanah Batak.

Lebih dari itu, tarian ini juga menggambarkan masyarakat Batak yang sejak dahulu hidup sebagai bangsa yang agraris, bangsa yang lekat hubungannya dengan budaya tanam dan menghormati alam seperti menghormati para leluhurnya.

[far]
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini