Makanan Halal Menurut Konsep Islam dan Dalil yang Mendasarinya

Jumat, 29 Mei 2020 08:45 Reporter : Ani Mardatila
Makanan Halal Menurut Konsep Islam dan Dalil yang Mendasarinya bisnis halal. ©2012 Merdeka.com

Merdeka.com - Kata 'halal' secara harfiah berarti diizinkan, dan dalam terjemahan biasanya digunakan sebagai halal.

Sudah terkenal dalam perdagangan daging bahwa umat Islam mengonsumsi daging halal. Namun, terkadang pertanyaan diajukan, apa itu halal? Dalam bahasa Arab itu berarti diizinkan.

Lawan halal adalah haram, yang berarti dilarang atau tidak diizinkan. Bahasa Arab adalah bahasa Alquran, kitab suci yang diturunkan kepada Nabi Suci Islam untuk diikuti secara keseluruhan oleh umat Islam.

Istilah-istilah ini umumnya digunakan dalam kaitannya dengan produk makanan, produk daging, kosmetik, produk perawatan pribadi, farmasi, bahan makanan, dan bahan kontak makanan.

Sementara banyak hal jelas halal atau haram, ada beberapa hal yang tidak jelas. Informasi lebih lanjut diperlukan untuk mengategorikan mereka sebagai halal atau haram.

1 dari 4 halaman

Dalil Halal dalam Islam

ilustrasi makan dengan emosional

©2012 Merdeka.com

Ada beberapa dalil yang membahas tentang makanan dan minuman halal. Ada kemungkinan sesuatu itu menjadi haram karena memberi mengandung mudharat atau bahaya bagi kehidupan manusia. Berikut beberapa dalil yang membahas tentang makanan dan minuman halal:

Allah SWT berfirman dalam surat Al-Maidah ayat 88, Allah SWT yang artinya:

Artinya: “Dan makanlah makanan yang halal lagi baik dari apa yang Allah telah rezkikan kepadamu, dan bertakwalah kepada Allah yang kamu beriman kepada-Nya.” (QS. Al-Maidah: 88)

Selain itu dalam surat Al- Baqarah ayat 168 Allah SWT berfirman, yang artinya:

“Hai sekalian manusia, makanlah yang halal lagi baik dari apa yang terdapat di bumi, dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan; Karena Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagimu." (QS. Al-Baqarah: 168).

Dari dua ayat tersebut, makanan dan minuman yang boleh dimakan umat islam adalah yang memenuhi dua syarat, yaitu halal, yang artinya diperbolehkan untk dimakan dan tidak dilarang oleh hukum syara’, dan baik/Thayyib yang artinya makanan itu bergizi dan bermanfaat untuk kesehatan.

2 dari 4 halaman

Kategori Makanan dan Minuman Halal

Makanan dan minuman halal harus memiliki beberapa kategori berikut dilansir dari Liputan6:

Halal Zatnya.

Hal ini berarti makanan dan minuman halal harus terbuat dari bahan yang halal pula, tidak mengandung unsur-unsur yang diharamkan menurut syariat. Contohnya seperti nasi, susu telur, dan lain-lain.

Halal Cara Mendapatkannya.

Selain itu, makanan dan minuman halal harus didapatkan dengan cara yang halal pula. Sesuatu yang halal tetapi cara mendapatkannya tidak sesuai dengan hukum agama akan menjadi haram.

Jadi walaupun kamu mengonsumsi makanan dan minuman yang dari segi zat adalah halal, namun kamu mendapatkannya dengan cara mencuri, menipu, dan lain-lain, maka hal tersebut menjadi haram.

Halal Proses Pengolahannya.

Selanjutnya, makanan dan minuman halal harus diperoleh dengan cara yang halal pula. Cara atau proses pengolahannya juga harus benar. Hewan, seperti kambing, ayam, sapi, jika disembelih dengan cara yang tidak sesuai dengan hukum Islam maka dagingnya menjadi haram.

Berikut dalil tentang makanan dan minuman halal dan haram:

Artinya: “Sesungguhnya Allah mengharamkan bagimu bangkai, darah, daging babi, dan hewan yang (ketika disembelih) disebut (nama) selain Allah. tetapi Barangsiapa dalam Keadaan terpaksa (memakannya) sedang Dia tidak menginginkannya dan tidak (pula) melampaui batas, Maka tidak ada dosa baginya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." (QS. Al Baqarah: 173)

Makanan berlabel halal hanya mengandung bahan-bahan yang sepenuhnya diizinkan untuk dikonsumsi oleh agama Islam dan belum bersentuhan dengan makanan non-halal.

3 dari 4 halaman

Makanan Halal

  1. Sumber Halal
    Produk yang dibuat dari bahan-bahan berikut adalah Halal kecuali mengandung atau bersentuhan dengan zat Haram:
    1. Semua tanaman dan produknya
    2. Daging, unggas, burung buruan, dan hewan bersertifikat.
    3. Semua makhluk air, ikan, krustasea, dan moluska.
    4. Telur hanya dari burung yang bisa diterima.
    5. Rennet dari anak sapi bersertifikat Halal yang disembelih
    6. Rennet non-hewan (NAR, kultur)
    7. Gelatin yang diproduksi dari kulit dan / atau tulang sapi halal bersertifikat,
    8. Bahan-bahan hewani bersertifikat Halal
  2. Penyembelihan Halal
    Kondisi yang diperlukan untuk penyembelihan hewan dan burung halal adalah:
    1. Rumah pemotongan hewan atau pabrik harus di bawah pengawasan ketat dan konstan dari organisasi keagamaan.
    2. Tempat, mesin dan peralatan harus digolongkan menurut Syariah Islam (hukum) sebelum produksi terjadi.
    3. Penyembelih haruslah seorang Muslim yang dewasa dan saleh yang memiliki akal sehat yang memahami sepenuhnya dasar-dasar dan ketentuan-ketentuan yang berkaitan dengan penyembelihan halal dan disetujui oleh otoritas agama.
    4. Hanya hewan dan burung hidup yang dapat diterima yang dapat disembelih.
    5. Pembantaian harus dilakukan secara manual menggunakan pisau baja.
    6. Fasilitas harus tersedia untuk membilas pisau setelah setiap pembunuhan.
    7. Penjagal harus memutuskan saluran pernapasan, kerongkongan dan vena jugularis.
    8. Hewan itu harus benar-benar mati sebelum menguliti dapat terjadi.
4 dari 4 halaman

Makanan Haram

Semua makanan dianggap halal kecuali yang berikut ini (yang haram):

  1. Menurut pemikiran Islam saat ini, berikut ini dianggap Najis dan karena itu Haram (melanggar hukum, dilarang):
    1. Babi termasuk semua produk sampingan.
    2. Serangga yang dianggap jelek atau kotor seperti cacing, kutu, lalat, dll.
    3. Hewan dengan taring seperti harimau, singa, kucing dll,
    4. Burung yang memiliki cakar yang dengannya mereka menangkap mangsanya seperti burung hantu, elang, dll.
    5. Hewan yang didorong oleh Islam untuk dibunuh seperti kalajengking, kelabang, tikus dll,
    6. Anjing
    7. Hewan yang dilarang oleh Islam untuk dibunuh seperti lebah, dll.
    8. Hewan yang memiliki racun, racun atau menghasilkan efek buruk ketika dimakan seperti ikan, dll.
    9. Hewan amfibi seperti buaya, kura-kura, katak dll.
    10. Daging (tungkai, ekor, dll.) Yang telah dipotong dari hewan hidup.
    11. Hewan yang sah tidak disembelih menurut ritus Islam. (Ikan dibebaskan dari pembantaian).
    12. Bangkai atau hewan mati.
  2. Tanam dan produknya.
    1. Tumbuhan Beracun.
    2. Tanaman memabukkan
  3. Cairan dan produk mereka
    1. Minuman beracun
    2. Minuman memabukkan
  4. Hal-hal lain dan produk mereka
    1. Kotoran dan urin
    2. Jaringan plasenta
    3. Darah
Produk Haram lainnya:
  1. Lemak Hewan Non-Halal
  2. Enzim * (Enzim Mikroba diizinkan)
  3. Gelatin * - dari sumber non-halal (gelatin ikan halal)
  4. L-sistein (jika dari rambut manusia)
  5. Lemak babi
  6. Lipase * (hanya lipase hewan yang perlu dihindari)
  7. Pemendekan Hewan Non-Halal
  8. Kaldu daging yang tidak ditentukan
  9. Rennet * (Semua bentuk harus dihindari kecuali untuk tanaman / mikroba /
  10. rennet sintetis yang diperoleh dari hewan yang disembelih halal adalah
  11. diizinkan).
  12. Stok * (campuran kaldu spesies campuran atau kaldu daging)
  13. Tallow * (spesies non-halal)
  14. Makanan terkontaminasi dengan salah satu produk di atas

(*Dapat dikonsumsi jika berasal dari hewan halal.)

[amd]
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini