Sejumlah Gejala Autisme pada Anak yang Bisa Dideteksi Orangtua Secara Mandiri

Selasa, 13 Agustus 2019 08:00 Reporter : Rizky Wahyu Permana
Sejumlah Gejala Autisme pada Anak yang Bisa Dideteksi Orangtua Secara Mandiri Ilustrasi Anak Autis. ©iStockPhoto

Merdeka.com - Autisme Spektrum Disorder (ASD) dapat terdeteksi pada anak di bawah tiga tahun. Sebagai orangtua, penting untuk memperhatikan gerak-gerik sang buah hati terutama ketika anak tidak memberi respons seperti yang seharunya.

Terkait hal ini, dokter spesialis anak dan konsultan neurologi anak di Rumah Sakit EMC Tangerang, Handryastuti membagikan informasi seputar cara mendeteksi autisme sedini mungkin pada anak.

Mungkin sepuluh atau lima belas tahun lalu autisme belum banyak yang tahu. Orangtua kalau dibilang anaknya autis, responsnya beragam. Tetapi alhamdulillah sekarang orangtua yang membawa anaknya langsung, kata Hendry dalam acara yang digelar oleh Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih (YPP) di Auditorium SCTV Tower, Jakarta itu.

Deteksi dini dilakukan agar para orangtua dapat melakukan intervensi sedini mungkin juga. Tahap paling awal yang dapat dilakukan adalah orangtua harus mengetahui terlebih dahulu perkembangan dan interaksi sosial yang dilakukan oleh sang anak.

Berikut perilaku autisme yang dapat dideteksi oleh orangtua:

1 dari 4 halaman

1. Sikap Acuh terhadap Lingkungan Sekitar

Orang tua bisa melihat dari bagaimana kontak sosial yang diberikan oleh sang anak. Anak dengan autisme biasanya tidak menoleh atau memberikan kontak mata ketika dipanggil atau ditepuk.

1. Sikap acuh terhadap lingkungan sekitar

Anak usia 2 tahun biasanya sudah memiliki lebih dari 50 kosakata dan dapat menyusun kalimat terdiri dari dua kata. Jika sang anak seringkali mengeluarkan bahasa yang tidak jelas, Anda perlu untuk memberi perhatian khusus.

2 dari 4 halaman

3. Bicara Spontan Tanpa Arti

Anak dengan autisme biasanya akan berbicara spontan namun tidak memiliki konteks. Seperti berbicara ketika sedang tidak ditanya oleh siapapun.

4. Tidak Ada Interaksi Sosial

Interaksi sosial dapat berkembang mulai dari bayi. Ia dapat memberikan respons seperti tertawa dan gembira ketika diajak bermain, atau menunjuk benda yang ia inginkan.

“Ketika anak tidak memberikan respons, kita juga harus mengecek pengelihatan, stimulasi, dan pendengarannya,” ucap Hendry.

3 dari 4 halaman

5. Repetisi

Anak dengan autisme seringkali melakukan pergerakan yang berulang-ulang dan melakukan kegiatan yang tidak sesuai dengan fungsinya. Misalnya ketika sedang bermain mobil, sang anak malah menciumi mobilannya.

6. Flapping

Ketika senang, anak biasanya akan tepuk tangan atau tertawa. Namun anak dengan autisme biasanya akan melakukan flapping (mengepak-kepakan lengan atau tangannya) ketika senang.

4 dari 4 halaman

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini