Sekjen PDIP sebut Kredibilitas dan Martabat Prabowo Bisa Runtuh Akibat Tempramental

Selasa, 9 April 2019 09:02 Reporter : Purnomo Edi
Sekjen PDIP sebut Kredibilitas dan Martabat Prabowo Bisa Runtuh Akibat Tempramental prabowo kampanye di yogyakarta. ©2019 Merdeka.com/purnomo edi

Merdeka.com - PDIP menyindir kampanye yang dilakukan paslon nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto menyebut gaya kepemimpinan Prabowo cenderung temperamental dan hal itu tidak etis di hadapan publik.

"Kata-kata kasar yang keluar Pak Prabowo semakin runtuhkan kredibilitas dan martabat pemimpin. Sikap egonya dan tampilannya elit sekitarnya yang biasa dengan hoaks dan fitnah, justru semakin memperburuk keseluruhan tampilan politik yang seharusnya positif dan penuh hal-hal baik," kata Hasto di Jakarta, Selasa (9/4/2019).

Hasto menyebut bagi PDI Perjuangan, karakter pemimpin akan ikut menentukan kultur positif dan martabat bangsa.

"Pak Jokowi tampil apa adanya, merakyat, visioner dan bergulat dengan persoalan rakyat sambil terus kedepankan optimisme. Hal ini menghasilkan kultur bangsa bergerak maju dan mengejar prestasi. Sebaliknya, Pak Prabowo yang emosional dan sering keluarkan kata-kata tidak pantas, hadirkan ketakutan, kegelisahan akut, dan pesimisme" jelasnya

Hasto mencontohkan kasus Prabowo yang memarahi penonton debat keempat lantaran tertawa. Hal tersebut menurutnya menunjukkan karakter Prabowo yang otoriter.

"Harus dilihat sebagai persoalan serius tentang watak dan karakter pemimpin yang berkorelasi langsung dengan peradaban bangsa," tandasnya.

Seperti diketahui, capres nomor urut 02, Prabowo Subianto hadir di kampanye akbar yang digelar di Stadion Kridosono, Kota Yogyakarta, Senin (8/4). Dalam orasinya, Prabowo meminta kepada anggota anggota TNI dan Polri untuk netral.

Selain itu, Prabowo pun meminta kepada anggota TNI dan Polri untuk tidak membela kepentingan asing. Prabowo menyebut, TNI dan Polri adalah TNI dan Polrinya rakyat Indonesia.

"Hai adik-adikku yang di tentara dan polisi yang masih aktif. Ingat kau adalah tentara rakyat, polisinya rakyat seluruh Indonesia. Kau tidak boleh mengabdi pada segelintir orang apalagi membela antek-antek asing. Sekarang kau kau bela-bela antek asing," ujar Prabowo dengan nada tinggi sembari menggebrak mimbar pidato berulang kali.

Melihat Prabowo yang menggebrak-gebrak mimbar, Ketua Dewan Pengarah BPN Prabowo-Sandiaga, Amien Rais ditemani oleh Ketua FUI, Syukri Fadholi pun berdiri dari tempat duduk dan segera mendekati Prabowo.

Syukri dan Amien Rais pun berusaha menenangkan Prabowo yang menggebrak mimbar berulang kali. Amien Rais yang mengenakan surjan coklat dan blangkon hijau pun membisikkan sesuatu ke Prabowo.

"Mereka kuatir saya ini apa namanya.. Jadi tadi dibisiki sabar, sabar," ungkap Prabowo.

Setelah mereda gebrakan Prabowo, Amien Rais pun nampak memijat bahu Prabowo. Setelahnya keduanya pun bergaya sedang silat di atas panggung. Sontak para pendukung capres-cawapres 02 yang ada di Stadion Kridosono pun tertawa.

Reporter: Delvira Hutabarat
Sumber: Liputan6.com [ded]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini