Posisi 7 Stafsus Milenial Dianggap Tak Terlalu Krusial untuk Pemerintahan Jokowi

Sabtu, 23 November 2019 21:04 Reporter : Merdeka
Posisi 7 Stafsus Milenial Dianggap Tak Terlalu Krusial untuk Pemerintahan Jokowi jokowi perkenalkan staf khusus. ©2019 Merdeka.com/supriatin

Merdeka.com - Pengamat politik Indonesia Political Opinion (IPO), Dedi Kurnia memandang tujuh staf khusus milenial Presiden Jokowi tak krusial bagi pemerintahan. Menurutnya, keberadaan para stafsus itu tak akan berpengaruh banyak untuk mengambil kebijakan.

"Mereka tak bisa mempengaruhi presiden dan hanya sekedar keberadaan mereka untuk input dan itu juga menunggu saat presiden memerlukan dia. Menurut saya mereka tak terlalu krusial," kata Dedi saat diskusi Polemik MNC Trijaya di Hotel Ibis Tamarin Jakarta Pusat, Sabtu (23/11).

Bahkan, dia memandang keberadaan mereka hanya sebagai wadah akomodatif Presiden Jokowi pasca-kemenangan di Pilpres 2019. Sebab, latar belakang ketujuh orang ini adalah para kelompok pendukung pasangan Jokowi-Ma'ruf Amin.

"Saya lihat latar belakang mereka yang justru lebih banyak punya relevansi pemenangan presiden, ada kader partai dan tim pemenangan 2019," beber Dedi.

1 dari 1 halaman

Jokowi Umumkan 7 Stafsus Milenial

Diketahui, Prediden Jokowi secara resmi memilih tujuh orang dari kalangan milenials yang dipercaya sebagai staf khususnya. Presiden Jokowi berharap mereka dapat menjadi teman dalam bertukar pikiran ide dan gagasan yang out of the box bagi kemajuan bangsa Indonesia:

Berikut tujuh orang stafsus tersebut:

Adamas Belva Syah Devara (29) Founder dan CEO Ruang Guru

Putri Tanjung (23) Founder dan CEO Creativepreneur.

Andi Taufan Garuda Putra (32) Founder dan CEO Amartha

Ayu Kartika Dewi (36) Pendiri Gerakan Sabangn Merauke

Gracia Billy Mambrasar (31) Pendiri Yayasan Kitong Bisa dan Duta Pembangunan Berkelanjutan Indonesia.

Angkie Yudistia (32) Pendiri Thisable Enterprise.

Aminuddin Maruf (33) Mantan Ketua Pergerakan Mahasiswa Indonesia (PMII).

Reporter: M Radityo [ray]

Baca juga:
Stafsus Milenial Jokowi Dinilai Tak Perlu Masuk Istana, Cukup di Kementerian
Kapasitas Stafsus Milenial Jokowi Diragukan, Aminudin Bilang 'Waktu yang Menjawab'
Stafsus Jokowi Anggap Radikalisme Hanya Diksi Tak Subtantif
Gerindra Sebut 7 Stafsus Milenial Sampaikan Pesan Agar Pemuda Tak Alergi Politik
PKS Nilai Deretan Stafsus Milenial Ala Jokowi Hanya Politik Akomodasi

Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini