Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan
Pemuda Muhammadiyah: Praktik Dinasti Politik Wajar di Negara Maju, Jangan Dipakai Buat Serang Pribadi

Pemuda Muhammadiyah: Praktik Dinasti Politik Wajar di Negara Maju, Jangan Dipakai Buat Serang Pribadi

Najih Prastiyo menilai, masih banyak masyarakat yang keliru dalam memahami praktik dinasti politik.

Sekjen PP Pemuda Muhammadiyah, Najih Prastiyo menilai, masih banyak masyarakat yang keliru dalam memahami praktik dinasti politik.

Najih mengakui, percakapan politik di Indonesia, utamanya di media sosial belakangan ini, banyak membahas fenomena dinasti politik.

Najih mengatakan, di tengah kebudayaan politik Indonesia yang belum cukup matang, banyak masyarakat yang senang menyederhanakan makna dinasti politik. 

Pemuda Muhammadiyah: Praktik Dinasti Politik Wajar di Negara Maju, Jangan Dipakai Buat Serang Pribadi

“Bahkan beberapa gelintir orang menggunakan frasa dinasti politik sekadar untuk menyerang karakter pribadi seseorang. Pembunuhan karakter seperti itu justru semakin merendahkan kualitas demokrasi dan politik kita,” kata Najih saat dihubungi wartawan, Senin (9/10).

Najih juga membeberkan, sejumlah fakta global di beberapa negara maju yang tidak begitu riuh mempersoalkan dinasti politik

“Di beberapa negara maju, praktik dinasti politik itu biasa saja. Kampiun demokrasi semacam Amerika juga terjadi fenomena dinasti politik,” ujar Najih

Najih juga membeberkan, sejumlah fakta global di beberapa negara maju yang tidak begitu riuh mempersoalkan dinasti politik<br>
Dia mencobtohkan, praktik politik keluarga Bush, Clinton atau bahkan keluarga Kennedy. Terbaru dan cukup fenomenal adalah kemunculan Jason Tredeau, Perdana Menteri Kanada<br>

Dia mencobtohkan, praktik politik keluarga Bush, Clinton atau bahkan keluarga Kennedy. Terbaru dan cukup fenomenal adalah kemunculan Jason Tredeau, Perdana Menteri Kanada

“Tredeau berhasil menunjukkan dirinya perwakilan generasi muda dengan beragam macam gebrakannya dalam merumuskan regulasi yang kompatibel dengan situasi sekarang,” tegas Najih.

Untuk diketahui, Juson Trudeau adalah anak sulung Pierre Tredau, mantan PM Kanada yang menjabat di era 70-an dan 80-an lalu.

“Trah politik elit yang dimiliki oleh Jason tak membuatnya dikucilkan dan disisihkan dalam arena politik Kanada,” lanjut Najih.

Berkaca dari fenomena global itu, menurut Najih, masyarakat Indonesia perlu melihat peluang munculnya generasi muda, ketimbang sibuk dengan keriuhan yang centang perenang.

Pemuda Muhammadiyah: Praktik Dinasti Politik Wajar di Negara Maju, Jangan Dipakai Buat Serang Pribadi

“Menurut saya, ketimbang sibuk membangun sentimen personal terhadap tokoh politik yang sedang lahir saat ini, lebih baik kita menangkap peluang,” katanya.

Peluang yang dimaksud, untuk meruntuhkan praktik gerontokrasi (pemerintahan oleh kaum tua), lalu mendorong generasi muda untuk memimpin bangsa ini. 

Dalam pemilu mendatang, lanjut Najih, lebih dari 50 persen pemilih adalah generasi muda. Kesempatan ini perlu dimaksimalkan untuk melakukan regenerasi kepartaian dan sistem politik.

“Generasi muda harus tampil mengisi demokrasi Indonesia dengan gagasan dan karya-karya monumentalnya. Tentu dengan tetap berkiblat pada regulasi dan konstitusi yang berlaku,” tutur Najih.

Terakhir, Najih berpesan kepada seluruh generasi muda untuk memanfaatkan momentum Pemilu mendatang untuk memaksimalkan peran pemuda dalam kancah politik nasional. 

Pemilu 2024 Momentum Anak Muda

Terakhir, Najih berpesan kepada seluruh generasi muda untuk memanfaatkan momentum Pemilu mendatang untuk memaksimalkan peran pemuda dalam kancah politik nasional.

“Momentum politik mendatang harus kita sambut dengan memaksimalkan peran generasi muda dalam politik nasional. Kita mesti hindari sentimen personal dan pembunuhan karakter terhadap seseorang,” terang Najih.

Pemuda Muhammadiyah: Praktik Dinasti Politik Wajar di Negara Maju, Jangan Dipakai Buat Serang Pribadi

Artikel ini ditulis oleh
Randy Ferdi Firdaus

Editor Randy Ferdi Firdaus

Prabowo-Gibran menguat jelang Pemilu 2024

Reporter
  • Randy Ferdi Firdaus

Cobain For You Page (FYP) Yang kamu suka ada di sini,
lihat isinya

Buka FYP
Jelang Pilpres 2024, Begini Sikap Politik Muhammadiyah

Jelang Pilpres 2024, Begini Sikap Politik Muhammadiyah

Muhammadiyah selalu waspada kalau sampai kekuasaan disalahgunakan

Baca Selengkapnya icon-hand
Bertemu Ketum Muhammadiyah, Kaesang Bicara Soal Negara dan Politik Santun

Bertemu Ketum Muhammadiyah, Kaesang Bicara Soal Negara dan Politik Santun

Kaesang juga membahas sejumlah permasalahan negara dengan Haedar Nashir.

Baca Selengkapnya icon-hand
Prabowo Kembali Mendapat Dukungan Politik dari Kaum Muda Muhammadiyah

Prabowo Kembali Mendapat Dukungan Politik dari Kaum Muda Muhammadiyah

Anak-anak muda Muhammadiyah ini berjanji akan mendorong dan mengawal Pemilu 2024 agar berjalan jujur dan adil serta bermartabat.

Baca Selengkapnya icon-hand
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Ketum PP Pemuda Muhammadiyah Beberkan Fakta Indonesia Butuh Pemimpin Muda

Ketum PP Pemuda Muhammadiyah Beberkan Fakta Indonesia Butuh Pemimpin Muda

Capres Prabowo Subianto mengambil Walikota Solo, Gibran Rakabuming Raka sebagai Cawapres di Pilpres 2024. Masuknya Gibran di bursa pemilu menuai pro dan kontra

Baca Selengkapnya icon-hand
Ketua Pemuda Muhammadiyah Dukung Batas Usia Pilpres Digugat: Umur 35 Titik Tengah

Ketua Pemuda Muhammadiyah Dukung Batas Usia Pilpres Digugat: Umur 35 Titik Tengah

Beberapa kalangan berpendapat bahwa batasan umur presiden perlu untuk direvisi agar tidak membatasi calon pemimpin yang memiliki pengalaman dan kapabilitas.

Baca Selengkapnya icon-hand
Mahfud MD Ungkap Modal Politik jadi Cawapres: Dekat NU, Muhammadiyah, Kaum Terdidik dan Minoritas

Mahfud MD Ungkap Modal Politik jadi Cawapres: Dekat NU, Muhammadiyah, Kaum Terdidik dan Minoritas

Mahfud MD mengungkapkan terdapat empat basis suara yang bisa disumbangkannya untuk memenangkan Pemilu 2024.

Baca Selengkapnya icon-hand
Bicara Ideologi dan Taktik, Ini Pesan Menko Muhadjir untuk Kader Muhammadiyah

Bicara Ideologi dan Taktik, Ini Pesan Menko Muhadjir untuk Kader Muhammadiyah

Muhadjir Effendy menilai, kader Muhammadiyah harus mampu meningkatkan kemampuan, pengetahuan, serta keterampilan.

Baca Selengkapnya icon-hand