Kubu Prabowo vs Jokowi Saling Serang soal Lahan, JK Menjelaskan

Rabu, 20 Februari 2019 14:42 Reporter : Fellyanda Suci Agiesta
Kubu Prabowo vs Jokowi Saling Serang soal Lahan, JK Menjelaskan Jusuf Kalla Jelaskan Soal Lahan Prabowo yang Diungkap Jokowi Debat kedua Pilpres 2019. ©Liputan6.com/Faizal Fanani

Merdeka.com - Kabar soal Capres Prabowo Subianto memiliki lahan ratusan hektare di Kalimantan dan Aceh terus menjadi sorotan dalam pekan ini. Isu mencuat setelah disampaikan Capres Joko Widodo (Jokowi) dalam debat kedua capres Minggu (17/2) lalu.

"Saya tahu Pak Prabowo punya lahan luas di Kalimantan Timur sebesar 220.000 hektare, dan 120.000 hektare di Aceh Tengah," kata Jokowi.

Usai debat, isu ini masih menggelinding. Malah jadi amunisi untuk saling serang baik dari kubu Jokowi dan Prabowo Subianto. Karena jadi polemik, Wapres Jusuf Kalla (JK) kemudian menjelaskan soal tanah yang dimiliki Prabowo. Berikut ulasannya:

1 dari 7 halaman

Kubu Jokowi: Yang Terlihat Adalah Paradoks

Johnny G Plate. ©2018 Merdeka.com/Hari Ariyanti

Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi- Ma'ruf Amin, Johnny G Plate mengkritik Prabowo karena tidak sejalan dengan ucapannya. Ia juga mempertanyakan keberpihakan Prabowo dalam urusan lahan.

"Yang terlihat adalah paradoks, Pak Prabowo ngomong Pasal 33 soal keadilan ekonomi, itu berarti ingin melaksanakan seperti Pak Jokowi, tapi di saat yang sama menguasai ratusan ribu hektare lahan. Kesan paradoksnya ada, apalagi dengan cara menjawab," kata Johnny.

2 dari 7 halaman

Hasto Sindir Jargon Prabowo Tanah Dikuasai Elite Terbukti

Hasto Kristiyanto. ©2018 Merdeka.com/Nur Habibie

Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto mengatakan, pernyataan capres 01 Joko Widodo terkait kepemilikan lahan ratusan hektare capres 02 Prabowo Subianto mematahkan narasi kampanye tanah dikuasai elite. Karena di balik jargon tersebut, Prabowo ternyata memiliki tanah begitu luas.

"Sebab sosok seperti Prabowo dengan tanahnya yang begitu luas, dan demikian halnya dengan Amien Rais dengan lahan-lahannya di Yogyakarta langsung mati kutu dan jargon kampanye tanah dikuasai elit pun menjadi tidak laku, dipatahkan oleh politik pertanahan kerakyatan Jokowi tersebut," ujar Hasto.

3 dari 7 halaman

BPN Sebut Jokowi Salah Sasaran

Ahmad Riza Patria. ©2015 Merdeka.com

Ketua DPP Partai Gerindra Ahmad Riza Patria mengatakan Jokowi salah sasaran karena ingin menggambarkan bahwa Prabowo memiliki lahan pribadi yang besar. Sementara Jokowi ingin hadir sebagai sosok yang memberikan lahan kepada masyarakat kecil. Padahal, orang di sekitar Jokowi pun, kata dia, juga menguasai lahan negara seperti Prabowo.

"Yang dimiliki oleh Pak Prabowo itu bukan sertifikat hak milik, itu adalah HGU sebagaimana pengusaha-pengusaha lainnya, dan mohon maaf di sekitar Pak Jokowi banyak itu yang punya HGU seperti itu, mungkin juga HGB dan lainnya," kata Riza.

4 dari 7 halaman

BPN: Lahan Itu untuk Hak Guna Usaha

danhil anzar simanjuntak. ©2017 merdeka.com/titin supriatin

Koordinator juru bicara BPN Prabowo-Sandiaga, Dahnil Anzar Simanjuntak mengatakan apa yang dikatakan Jokowi soal kepemilikan tanah Prabowo bernuasa fitnah, dan Jokowi saat debat menyerang pribadi Prabowo soal lahan.

"Serangan pribadi dan cenderung bernuansa fitnah adalah ketika Pak Jokowi menuduh bahwa Pak Prabowo memiliki tanah karena itu hak guna usaha (HGU) dan itu milik negara," kata Dahnil.

5 dari 7 halaman

JK Jelaskan Pemberian Izin Lahan Prabowo

Jusuf Kalla. ©2018 Merdeka.com/Intan Umbari

Wapres JK menjelaskan pemberian izin lahan yang diberikan pada 2004 saat dua minggu menjabat jadi Wakil Presiden saat itu. Jadi, tanah yang di Kalimantan tersebut sebelumnya milik PT Kiani Kertas yang kredit macet yang ditangani oleh Badan Penyehatan Perbankan Nasional (BPNN) dan Bank Mandiri. JK meminta kepada Dirut Bank Mandiri saat itu yaitu Agus Martowardojo agar dikelola oleh pribumi.

Sebab, sudah sering ditawar oleh negara lain seperti Singapura. Karena itu JK mengizinkan Prabowo membeli PT Kiani kertas. Dengan syarat membayar dengan tunai.

"Kredit macet Bank Mandiri, datang Pak Prabowo, sama saya Prabowo bahwa dia mau beli. Saya tanya you beli tapi harus cash tidak boleh utang, siap. Dia akan beli dengan cash. Dia belilah itu. Itu kredit macet itu," kata JK.

6 dari 7 halaman

Pembelian Lahan Bertujuan untuk Ekspor

Jusuf Kalla. ©2014 Merdeka.com

JK menyebut Prabowo membeli PT Kiani Kertas senilai USD 150 juta dan dibayar dengan tunai. Di dalamnya terdapat lahan konsesi seluas 220.000 hektar untuk mendukung ketersediaan bahan baku. Karena itu, JK mendukung pembelian tersebut lantaran untuk ekspor.

"Tujuannya untuk ekspor, jadi kita dukung karena itu untuk ekspor kertas bahwa dia punya itu otomatis saja," kata JK.

7 dari 7 halaman

Beberapa Lahan Juga Dikuasai Pebisnis

Jusuf kalla. ©2013 Merdeka.com/dwi narwoko

Kemudian JK juga menjelaskan, tidak hanya Prabowo yang menguasai lahan negara. Beberapa pebisnis juga memanfaatkan tanah negara untuk industri ekspor.

"Ada yang menguasai satu juta kalau digabung-gabung dan sebagainya. Jadi banyak itu, hal biasa. Ini kan mereka membikin industri untuk ekspor," lanjut JK.

Semua yang menguasai lahan negara ada aturan mainnya. "Katakanlah itu dibagi empat, satu diambil kemudian ditanami di tempat lain, begitu diambil ditanam lagi, jadi begitu berputar terus, rolling terus, itu. dan itu ada UU nya," tutupnya. [has]

Baca juga:
PDIP Tegaskan Dana Kampanye Jokowi di Pilgub 2012 Hasil Saweran
Eks Jubir Jokowi di Pilgub 2012: Penerima Manfaat Terbesar ya Pak Prabowo
Hasto Sindir Jargon Prabowo Tanah Dikuasai Elite Justru Terbukti
Gerindra: Keuntungan Lahan Prabowo untuk Biayai Kampanye Jokowi di Pilgub 2012
Negara Tak Akan Ambil Lahan Prabowo Jika Terbukti Produktif
Jokowi Tegaskan Tak Bagi-Bagi Lahan Besar, Kubu Prabowo Singgung Reklamasi Jakarta

Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini