Eks Komisioner KPU Nilai Perppu Penundaan Pilkada Tak Punya Arah Jelas

Rabu, 6 Mei 2020 12:40 Reporter : Wilfridus Setu Embu
Eks Komisioner KPU Nilai Perppu Penundaan Pilkada Tak Punya Arah Jelas Pemungutan Suara Ulang di TPS Tangsel. ©2019 Merdeka.com/Arie Basuki

Merdeka.com - Mantan Komisioner Pusat Hadar Nafis Gumay mengaku kecewa dengan isi Perppu Penundaan Pelaksanaan Pilkada. Menurutnya, Perppu tersebut menunjukkan bahwa pemerintah seperti tidak mempunyai arah jelas dalam menetapkan pelaksanaan Pilkada.

"Dari segi substansinya, kalau saya kecewa. Perppu ini Perppu yang kelihatannya tidak yakin betul akan arah dan kekuatan dari aturan yang dibangun," kata Hadar saat dikonfirmasi, Rabu (6/5).

Menurut dia, Perppu tersebut menunjukkan bahwa pemerintah tidak memperhitungkan kemungkinan pandemi Covid-19 mungkin saja lebih panjang dari perkiraan. Dalam Perppu tersebut, pemerintah menetapkan pemungutan suara dilakukan pada Desember 2020.

"Tapi kalau nanti bencana (pandemi Covid-19) masih berlangsung, tidak mungkin dilaksanakan pemungutan suara, maka (pilkada) ditunda kembali. Saya melihat arahnya masih belum pasti betul, kita coba dulu saja. Kita coba (pilkada) di bulan Desember. Nanti kalau tidak memungkinkan ternyata kita ketahui menjelang Desember tidak mungkin, ya kita tunda lagi," jelas dia.

"Jadi saya melihat, coba-coba seperti ini. Jadi ya kita coba saja dulu. Pemerintah di dalam Perppu ini juga tidak yakin betul dengan arahnya. Jadi kita coba saja. kita bikin arah sementara. Arah yang semu. Kemudian kita lihat nanti," tandasnya.

Baca Selanjutnya: Presiden Joko Widodo atau Jokowi...

Halaman

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini