Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan
FOMO adalah Perasaan Takut Tertinggal, Ketahui Penyebab dan Dampaknya

FOMO adalah Perasaan Takut Tertinggal, Ketahui Penyebab dan Dampaknya

FOMO adalah perilaku tidak sehat yang dapat menyebabkan kecanduan.

Media sosial telah menjadi platform yang memainkan peran signifikan dalam membentuk perilaku individu. Di mana keberadaan media sosial kini sering kali mendorong keinginan seseorang untuk terus mengikuti update terbaru.

Kehadiran berbagai platform seperti Facebook, Instagram, Twitter, dan lainnya memberikan akses instan terhadap informasi terkini, tren, dan peristiwa terbaru. Dalam upaya untuk tetap terhubung dengan teman, keluarga, dan dunia di sekitarnya, banyak orang merasa dorongan untuk secara rutin memeriksa dan mengikuti pembaruan media sosial.

Jika tidak dikelola dengan baik, perilaku ini bisa mengarah pada FOMO. Sebagian dari Anda tentu sering mendengar istilah ini. FOMO adalah perasaan takut tertinggal akan sesuatu. Perilaku ini dapat terjadi pada siapa saja, bahkan dapat dialami sebagian besar pengguna media sosial.

Dengan begitu, penting untuk dipahami lebih lanjut sebenarnya apa yang dimaksud dengan FOMO. Selain itu, Anda juga perlu mengetahui tanda-tanda FOMO, penyebab FOMO, hingga dampak dan cara mengatasi FOMO. Kami merangkum berbagai penjelasan tentang FOMO adalah sebagai berikut.

Pengertian FOMO

Pengertian FOMO

Pertama akan dijelaskan dahulu apa itu FOMO. FOMO adalah singkatan dari Fear of Missing Out.

Istlah ini merujuk pada perasaan cemas atau khawatir yang dirasakan seseorang ketika mereka merasa bahwa mereka sedang melewatkan pengalaman sosial atau kegiatan yang menyenangkan yang sedang terjadi pada orang lain.

Kondisi FOMO ini sering kali membuat seseorang merasa terasingkan, kesepian, dan rendah diri karena merasa tidak sebanding dengan kehidupan orang lain. Tak heran, jika orang yang mengalami FOMO kerap mengecek media sosial setiap saat karena tidak ingin tertinggal informasi, tren, dan hal lainnya.

Jika tidak dikelola dengan baik, kondisi FOMO ini dapat memberikan dampak negatif pada diri sendiri. Dengan begitu, penting untuk memahami lebih dalam tanda, penyebab, dampak, hingga cara mengatasinya yang akan dijelaskan pada halaman selanjutnya.

Tanda-Tanda FOMO

Tanda-Tanda FOMO

Setelah pengertian, berikutnya akan dijelaskan tanda-tanda FOMO. Tanda-tanda Fear of Missing Out (FOMO) dapat bervariasi dari satu individu ke individu lainnya.

Namun, beberapa tanda umum yang mungkin menunjukkan adanya FOMO adalah sebagai berikut:

1. Pemantauan Terus-Menerus di Media Sosial: Seseorang yang sering memeriksa media sosial untuk melihat apa yang dilakukan orang lain atau mengikuti perkembangan terkini secara konstan dapat menunjukkan adanya FOMO.

2. Ketergantungan pada Notifikasi: Ketergantungan yang tinggi pada notifikasi perangkat, khususnya dari aplikasi media sosial, dapat mengindikasikan kekhawatiran terlewatkan informasi atau kesempatan.

3. Perbandingan Diri Sendiri dengan Orang Lain: Orang yang cenderung terus membandingkan hidup, pencapaian, atau aktivitas mereka dengan orang lain, terutama melalui media sosial, mungkin sedang mengalami FOMO.

4. Kesulitan Mengambil Keputusan: Kesulitan membuat keputusan karena takut melewatkan sesuatu yang lebih baik atau lebih menarik adalah tanda potensial FOMO.

5. Partisipasi Aktif dalam Banyak Kegiatan: Seseorang yang terlibat secara aktif dalam berbagai kegiatan atau acara mungkin mencoba untuk mengatasi perasaan FOMO dengan tidak ingin melewatkan apapun.

6. Perasaan Cemas atau Depresi setelah Melihat Aktivitas Orang Lain: Melihat orang lain melakukan kegiatan menarik atau memiliki pengalaman positif dapat memicu perasaan cemas atau depresi pada seseorang yang mengalami FOMO.

7. Kesulitan Menikmati Saat Ini: Individu yang sulit menikmati momen saat ini karena selalu fokus pada apa yang mungkin mereka lewatkan di masa depan dapat mengalami FOMO.

8. Penggunaan Frasa "Saya Harus" atau "Saya Wajib": Penggunaan frasa-frasa seperti "Saya harus melakukannya" atau "Saya wajib pergi" dapat mencerminkan perasaan wajib untuk terlibat demi menghindari perasaan kehilangan.

Penyebab FOMO

Penyebab FOMO

Selain itu, penting juga dipahami faktor-faktor penyebab FOMO. Ada beberapa penyebab perilaku Fear of Missing Out (FOMO) yang dapat memengaruhi individu.

Beberapa di antaranya melibatkan faktor psikologis, sosial, dan teknologis. Penjelasan lebih lanjut tentang penyebab FOMO adalah berikut:

1. Kesenjangan Sosial: Rasa ingin tahu tentang kehidupan orang lain dapat menciptakan perasaan kurangnya kepuasan terhadap hidup sendiri. Melihat teman-teman atau kenalan di media sosial yang terlibat dalam aktivitas menarik dapat memicu FOMO.

2. Media Sosial: Platform media sosial memberikan pembaruan instan tentang kehidupan orang lain, acara, atau kesempatan yang bisa membuat individu merasa terlewatkan. Notifikasi, feed berbasis algoritma, dan eksposur konstan terhadap kehidupan orang lain dapat meningkatkan FOMO.

3. Perbandingan Sosial: Kebiasaan membandingkan diri sendiri dengan orang lain, terutama melalui media sosial, dapat memicu rasa tidak memadai atau kurang berhasil, yang kemudian menjadi pemicu FOMO.

4. Teknologi Mobile: Ketersediaan teknologi mobile membuat informasi selalu dapat diakses kapan saja dan di mana saja. Ini dapat menyebabkan individu merasa perlu untuk terus-menerus memeriksa perangkat mereka agar tidak ketinggalan informasi atau kesempatan.

5. Kurangnya Kepercayaan Diri: Individu dengan tingkat kepercayaan diri yang rendah cenderung merasa tidak aman dan khawatir tentang keputusan yang mereka buat. Hal ini dapat membuat mereka takut kehilangan pengalaman atau kesempatan yang mungkin dapat meningkatkan status sosial mereka.

6. Budaya Konsumtif: Masyarakat modern sering kali mendorong budaya konsumtif di mana nilai seseorang diukur berdasarkan pencapaian, pengalaman, atau kepemilikan materi. Hal ini dapat meningkatkan tekanan untuk terus-menerus mencari pengalaman baru agar merasa relevan.

7. Rasa Kehilangan Kontrol: Ketidakpastian tentang masa depan atau perasaan kehilangan kendali atas kehidupan seseorang dapat menjadi penyebab FOMO. Melibatkan diri dalam berbagai aktivitas diharapkan dapat memberikan rasa kendali atau arah.

Dampak FOMO

Dampak FOMO

Selanjutnya akan dijelaskan dampak dari perilaku FOMO. FOMO adalah ketakutan seseorang akan kehilangan momen atau pengalaman yang sedang terjadi dan dirasakan oleh orang lain.

Dampak negatif dari FOMO dapat berdampak pada kondisi finansial seseorang karena dorongan untuk selalu terlibat dalam kegiatan sosial atau belanja untuk mengikuti tren terkini, yang dapat mengakibatkan pengeluaran yang tidak terencana dan tidak seimbang.

Selain itu, FOMO juga dapat berdampak pada kesehatan mental seseorang. Ketergantungan terhadap gadget untuk terus memeriksa media sosial demi menghindari perasaan ketertinggalan dapat menyebabkan stres, kegelisahan, dan depresi. Rasa percaya diri juga dapat terpengaruh karena perbandingan konstan dengan kehidupan orang lain di media sosial, yang dapat menyebabkan perasaan tidak memadai dan rendah diri.

Selain itu, FOMO juga dapat memicu kecemasan karena terus menerus merasa perlu untuk selalu terlibat dalam segala hal dan takut untuk melewatkan sesuatu. Hal ini dapat mengganggu keseimbangan hidup dan menyebabkan ketegangan yang berkelanjutan. Oleh karena itu, penting untuk mengelola FOMO dengan cara menyadari nilainya, membatasi paparan media sosial, dan fokus pada kebutuhan dan keinginan yang sesungguhnya.

Cara Mengatasi FOMO

Cara Mengatasi FOMO

Terakhir, akan dijelaskan bagaimana cara mengatasi FOMO. Untuk mengatasi FOMO (Fear of Missing Out), ada beberapa tips yang bisa dicoba.

Pertama, adalah mengenali perasaan FOMO ketika muncul, seperti rasa cemburu atau keinginan untuk terus terhubung dengan apa yang sedang dilakukan orang lain. Selanjutnya, belajar untuk membuat batasan dalam penggunaan media sosial dan mengurangi konsumsi konten yang memicu perasaan FOMO. Menjadi lebih bersyukur dengan apa yang dimiliki juga bisa membantu mengurangi perasaan FOMO.

Generasi milenial dan seumurannya dipengaruhi tingginya tingkat penggunaan media sosial, yang memicu mereka untuk terus terhubung dengan apa yang sedang dilakukan orang lain melalui platform tersebut. Hal ini dapat meningkatkan perasaan FOMO dan tekanan sosial, karena seringkali orang merasa perlu untuk selalu terhubung dan terlibat dalam apa yang sedang terjadi di sekitar mereka.

Mengatasi FOMO pada generasi milenial dan seumurannya juga memerlukan kesadaran akan dampak negatif dari terlalu sering terhubung dengan media sosial. Dengan mengenali perasaan, belajar untuk membuat batasan, dan fokus pada hal-hal yang lebih penting dalam kehidupan nyata, generasi milenial bisa mengatasi FOMO secara sehat.

Kulit Ketiak Menghitam Ternyata Disebabkan Oleh Beberapa Hal Ini, Apa Saja Ya?
Kulit Ketiak Menghitam Ternyata Disebabkan Oleh Beberapa Hal Ini, Apa Saja Ya?

Penyebab ketiak hitam yang harus kamu ketahui, salah satunya karena gaya hidup yang aktif.

Baca Selengkapnya icon-hand
7 Penyebab Bangun di Pagi Hari dengan Kondisi Mata Merah
7 Penyebab Bangun di Pagi Hari dengan Kondisi Mata Merah

Masalah mata merah yang muncul ketika bangun tidur bisa disebabkan oleh berbagai macam hal.

Baca Selengkapnya icon-hand
7 Penyebab Paling Umum Munculnya Rasa Asam di Mulut
7 Penyebab Paling Umum Munculnya Rasa Asam di Mulut

Mulut terasa asam bisa disebabkan oleh berbagai kebiasaan buruk serta kondisi kesehatan seseorang.

Baca Selengkapnya icon-hand
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Bau Mulut Mengganggu? Kenali Penyebab dan Cara Mengatasinya yang Tepat
Bau Mulut Mengganggu? Kenali Penyebab dan Cara Mengatasinya yang Tepat

Bau mulut memang bukan masalah serius, tapi bisa menurunkan rasa percaya diri jika tidak segera ditangani!

Baca Selengkapnya icon-hand
Penyebab Tenggorokan seperti Ada yang Mengganjal, Ketahui Cara Mengatasi dan Risiko Penyakitnya
Penyebab Tenggorokan seperti Ada yang Mengganjal, Ketahui Cara Mengatasi dan Risiko Penyakitnya

Tenggorokan mengganjal adalah gejala umum yang bisa jadi tanda penyakit tertantu.

Baca Selengkapnya icon-hand
Penyebab Kebutaan pada Lansia, Kenali Gejala yang Muncul
Penyebab Kebutaan pada Lansia, Kenali Gejala yang Muncul

Di usia senja, banyak masalah kesehatan muncul merusak kesejahteraan. Salah satunya adalah kebutaan, yang disebabkan oleh kondisi kesehatan lainnya.

Baca Selengkapnya icon-hand
Kenali Gejala Limfoma pada Anak dan Penyebabnya, Orang Tua Wajib Tahu
Kenali Gejala Limfoma pada Anak dan Penyebabnya, Orang Tua Wajib Tahu

Meskipun jarang terjadi pada anak-anak, ini adalah penyakit serius yang perlu diwaspadai oleh semua orang tua.

Baca Selengkapnya icon-hand
Ini Penyebab Kapal Penyeberangan Tenggelam Tewaskan 15 Orang di Buton Tengah
Ini Penyebab Kapal Penyeberangan Tenggelam Tewaskan 15 Orang di Buton Tengah

Pencarian terhadap korban tenggelam telah ditutup.

Baca Selengkapnya icon-hand
Bau Mulut Saat Puasa, Apa Penyebabnya?
Bau Mulut Saat Puasa, Apa Penyebabnya?

Bau mulut yang terjadi saat puasa ternyata disebabkan beberapa hal. Apa saja?

Baca Selengkapnya icon-hand