26 Mei: Meninggalnya Mirza Ghulam Ahmad, Pendiri Jemaah Ahmadiyah

Kamis, 26 Mei 2022 05:00 Reporter : Jevi Nugraha
26 Mei: Meninggalnya Mirza Ghulam Ahmad, Pendiri Jemaah Ahmadiyah Mirza Ghulam Ahmad. wikipedia.org

Merdeka.com - Tepat hari ini, 26 Mei pada 1908 silam, Mirza Ghulam Ahmad meninggal dunia. Mirza Ghulam Ahmad adalah salah seorang rohaniawan dari India dan dikenal sebagai pendiri gerakan keagamaan dalam Islam, Ahmadiyah. Sosoknya menjadi begitu kontroversial setelah menyatakan dirinya sebagai seorang pembaru dan imam mahdi.

Mirza Ghulam Ahmad lahir di Qadian pada 13 Februari 1835 M atau 14 Syawal 1250 H. Qadian terletak 57 km sebelah timur kota Lahore, dan 24 km dari kota Amritsar di Punjab, India. Sejak kecil, ia telah belajar teks Arab Alquran dan tata bahasa Persia dari gurunya.

Tidak hanya mempelajari ilmu agama, Mirza Ghulam Ahmad juga mempelajari sejumlah karya kedokteran dari ayahnya yang bernama Mirza Ghulam Murtaza. Pada tahun 1864 hingga 1868, ia berprofesi sebagai juru tulis di Sialkot. Di tempat ini, Ghulam Ahmad sering berdebat dengan para misionaris Kristen.

Lantas, seperti apa perjalanan hidup seorang Mirza Ghulam Ahmad? Simak ulasannya yang merdeka.com rangkum dari ahmadiyah.id dan almanhaj.id:

2 dari 3 halaman

Awal Mula Mendirikan Ahmadiyah

mirza ghulam ahmad
wikipedia.org


Mengutip dari ahmadiyah.id, Mirza Ghulam Ahmad adalah keturunan Haji Barlas, seorang raja kawasan Qesh keturunan paman Amir Tughlak Temur. Saat Amir Temir menyerang Qesh, Haji Barlas dan keluarga terpaksa harus melairkan diri ke Khorasan dan Samarkand dan mulai menetap di sana.

Ketika ayahnya meninggal, tepatnya pada 1876, Mirza Ghulam Ahmad mengaku mendapatkan ilham bahwa Allah akan memberinya ketenangan dan ketenteraman dalam mengatur urusan dunianya. Bahkan, kematian ayahnya menandai sebuah era baru dalam kehidupan Ghulam Ahmad.

Hampir setengah tahun, Ghulam Ahmad melakukan puasa agar mendapatkan kenikmatan dari Allah. Selain berjuang menegakkan agamanya, ia juga menulis banyak karya buku yang berisi tentang kebenaran untuk melawan Hindu dan Kristen.

Namanya mulai dikenal luas oleh masyarakat setelah tulisan-tulisannya dimuat dalam surat kabar. Pada saat itu, Ghulam Ahmad banyak mengarang buku-buku yang dipercayanya sebagai wahyu ilahi. Salah satu bukunya yang terkenal yaitu, Barahiyn Ahmadiyah yang dicetak mulai 1880 hingga 1884.

Setelah buku Barhiyn Ahmadiyah dibaca banyak orang, Ghulam Ahmad memiliki banyak pengikut. Tepat pada Desember 1888, dia mengaku mendapatkan wahyu dari Allah dan para pengikutnya harus berjanji untuk setia kepadanya. Setelah itu, pada 23 Maret 1889, proses pembaiatan diadakan di Kota Ludhiana, yang menandai lahirnya Jemaah Muslim Ahmadiyah.

3 dari 3 halaman

Meninggalnya Mirza Ghulam Ahmad

masjid ahmadiyah

merdeka.com/Islahuddin

Tidak sedikit para ulama yang menantang serta menasehati Mirza Ghulam Ahmad agar dia bertaubat dan menghentikan dakwahnya. Kendati sudah diperingatkan banyak pihak, tetapi usaha itu tidak menyurutkan niatnya untuk terus menyebarkan dakwahnya.

Banyak pihak keberatan dengan sikap Mirza Ghulam Ahmad yang mengajukan sebuah doa untuk menantang mubahalah Maulvi Sanaullah, yakni jika di antara mereka berdua yang sesat dan pals. Mirza Ghulam Ahmad yang saat itu berusia 62 tahun dan Maulvi Sanaullah yang berasal dari Amritsar adalah seorang pemuda berusia 29 tahun.

Sementara itu, menanggapi tentangan tersebut, Maulvi Sanaullah hanya bisa diam beberapa tahun lamanya. Setelah diam beberapa tahun, para pendukungnya menekannya agar mau bersuara untuk menanggapi mubahalah itu. Dalam menanggapi hal tersebut, kemudian Mirza Ghulam Ahmad menulis buku Ijaz Ahmadi yang terbit pada tahun 1902.

Banyak para penentang Ahmadiyah membuat cerita mengenai penyebab kematian Mirza Ghulam Ahmad. Beredar kabar bahwa MGA meninggal di kamar mandi akibat ratusan kali buang air besar karena kolera.

Mirza Ghulam Ahmad wafat pada 26 Mei 1908, pukul 10:30 pagi. Dia wafat setelah 10 tahun ber-mubahalah dengan Maulvi Sanaullah. Hingga saat ini jemaah Ahmadiyah di indonesia masih menjadi kontroversi.

[jen]
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini