Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Total Utang Semua Negara di Dunia Capai Rekor Tertinggi, Nilainya Tembus Rp4 Juta Triliun

Total Utang Semua Negara di Dunia Capai Rekor Tertinggi, Nilainya Tembus Rp4 Juta Triliun

Total Utang Semua Negara di Dunia Capai Rekor Tertinggi, Nilainya Tembus Rp4 Juta Triliun

Ini terjadi seiring dengan negara-negara berkembang mencapai puncak baru dalam rasio utang terhadap Produk Domestik Bruto (PDB).

Total Utang Semua Negara di Dunia Capai Rekor Tertinggi, Nilainya Tembus Rp4 Juta Triliun

Tingkat utang global mencapai rekor tertinggi yaitu mencapai USD 313 triliun atau setara Rp4.881.235 triliun.

Ini terjadi seiring dengan kondisi negara berkembang mencapai puncak baru dalam rasio utang terhadap Produk Domestik Bruto (PDB).

Mengutip Reuters (23/2), Institute of International Finance (IIF) mencatat utang global melonjak lebih dari USD15 triliun atau setara Rp233.850 triliun pada kuartal IV-2023.

Angka tersebut mencapai sekitar USD210 triliun atau setara Rp3.273.900 triliun dalam hampir satu dekade lalu, menurut data.

"Sekitar 55 persen dari kenaikan ini berasal dari negara-negara maju, terutama didorong oleh AS, Prancis, dan Jerman," kata IIF dalam Global Debt Monitor


Namun demikian, rasio utang global terhadap PDB turun sekitar 2 poin persentase menjadi hampir 330 persen pada tahun 2023.

Total Utang Semua Negara di Dunia Capai Rekor Tertinggi, Nilainya Tembus Rp4 Juta Triliun

Meskipun penurunan rasio ini sangat penting terjadi di negara-negara maju, beberapa negara berkembang mencatat angka tertinggi menunjukkan kemampuan suatu negara membayar kembali utangnya.

India, Argentina, China, Rusia, Malaysia dan Afrika Selatan mencatat kenaikan terbesar, menandakan potensi tantangan yang semakin besar dalam pembayaran utang.


"Dengan semakin dekatnya penurunan suku bunga The Fed, ketidakpastian seputar arah kebijakan suku bunga AS dan dolar AS dapat semakin meningkatkan volatilitas pasar dan mendorong kondisi pendanaan yang lebih ketat bagi negara-negara dengan ketergantungan yang relatif tinggi pada pinjaman luar negeri," kata laporan itu.

IIF menambahkan bahwa perekonomian global terbukti “tahan” terhadap volatilitas biaya pinjaman, sehingga mendorong kembalinya sentimen investor.


Pada tahun 2024, minat untuk melakukan pinjaman meningkat terutama di negara-negara berkembang, seiring dengan peningkatan volume penerbitan obligasi negara internasional.

Awal tahun ini, umumnya merupakan waktu ramai untuk segala jenis penjualan utang. Arab Saudi, Meksiko, Hongaria, Rumania, dan sejumlah negara lainnya menerbitkan obligasi dalam jumlah besar. Hal tersebut merupakan rekor terbesar sepanjang masa pada bulan Januari sebesar USD 47 miliar.

"Jika terus berlanjut, sentimen optimis ini akan membalikkan penurunan utang yang sedang dilakukan pemerintah-pemerintah Eropa dan perusahaan-perusahaan non-keuangan di pasar-pasar negara maju, yang keduanya kini memiliki utang yang lebih sedikit dibandingkan saat menjelang pandemi,” katanya.

Total Utang Semua Negara di Dunia Capai Rekor Tertinggi, Nilainya Tembus Rp4 Juta Triliun

Namun, IIF menyuarakan keprihatinannya atas potensi kembalinya tekanan inflasi, yang dapat mengakibatkan biaya pinjaman lebih tinggi.

Selain itu, geopolitik dengan cepat muncul sebagai ‘risiko pasar struktural’, kata IIF, dengan fragmentasi lebih dalam meningkatkan kekhawatiran mengenai disiplin fiskal di seluruh dunia.


“Defisit anggaran pemerintah masih jauh di atas tingkat sebelum pandemi, dan percepatan konflik regional dapat memicu lonjakan belanja pertahanan secara tiba-tiba,”

Naik Lagi, Utang Luar Negeri Indonesia Tembus Rp6.364 Triliun

Naik Lagi, Utang Luar Negeri Indonesia Tembus Rp6.364 Triliun

Naiknya utang luar negeri karena penarikan pinjaman, khususnya pinjaman multilateral, untuk mendukung pembiayaan beberapa program dan proyek.

Baca Selengkapnya
Utang Luar Negeri Indonesia Tembus Rp6.231 Triliun, Digunakan untuk Apa Saja?

Utang Luar Negeri Indonesia Tembus Rp6.231 Triliun, Digunakan untuk Apa Saja?

Utang luar negeri pemerintah pada November 2023 sebesar USD 192,6 miliar atau tumbuh 6 persen (yoy), meningkat dari pertumbuhan bulan sebelumnya tiga persen.

Baca Selengkapnya
Pemerintah Tarik Utang Rp72 triliun per 15 Maret 2024, Turun Drastis Dibanding Tahun Lalu Mencapai Rp181 Triliun

Pemerintah Tarik Utang Rp72 triliun per 15 Maret 2024, Turun Drastis Dibanding Tahun Lalu Mencapai Rp181 Triliun

Secara rinci, pembiayaan utang tersebut terdiri dari Surat Berharga Negara (SBN) sebesar Rp70,2 triliun atau setara dengan 10,5 persen terhadap APBN.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Utang Pemerintah Tembus Rp8.041 Triliun, Menko Airlangga: Masih Aman Terkendali

Utang Pemerintah Tembus Rp8.041 Triliun, Menko Airlangga: Masih Aman Terkendali

Batas maksimal rasio utang pemerintah terhadap PDB ditetapkan sebesar 60 persen.

Baca Selengkapnya
Awal Tahun 2024, Pemerintah Sudah Impor Beras Rp4,36 Triliun dari 3 Negara

Awal Tahun 2024, Pemerintah Sudah Impor Beras Rp4,36 Triliun dari 3 Negara

BPS mencatat nilai impor beras pada Januari 2024 mencapai Rp4,36 triliun.

Baca Selengkapnya
Jangan Lupa Cek Rekening, Rapel Kenaikan Gaji PNS Cair Awal Maret 2024

Jangan Lupa Cek Rekening, Rapel Kenaikan Gaji PNS Cair Awal Maret 2024

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menaikkan gaji ASN dan TNI/Polri sebesar 8 persen dalam Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) 2024.

Baca Selengkapnya
Hingga 22 Februari Total 90 Petugas TPS Meninggal Dunia, Ini Rinciannya

Hingga 22 Februari Total 90 Petugas TPS Meninggal Dunia, Ini Rinciannya

Jumlah ini berasal dari data yang terhitung sejak 14 Februari hingga 22 Februari 2024.

Baca Selengkapnya
Hati-Hati, Mencoret Uang Rupiah Bisa Kena Denda Rp1 Miliar Hingga Pidana Penjara

Hati-Hati, Mencoret Uang Rupiah Bisa Kena Denda Rp1 Miliar Hingga Pidana Penjara

Perusakan terhadap Rupiah bisa berujung ancaman pidana.

Baca Selengkapnya
Mahasiswa Nekat Bikin Usaha Jamur, Modal Rp100.00 Kini Raup Omzet Rp40 Juta Sekali Panen

Mahasiswa Nekat Bikin Usaha Jamur, Modal Rp100.00 Kini Raup Omzet Rp40 Juta Sekali Panen

Usahanya membuka peluang lapangan pekerjaan baru bagi teman-teman ataupun lingkungan sekitar.

Baca Selengkapnya