Sektor Pertanian Perlu Segera Adopsi Teknologi Digital

Selasa, 15 Maret 2022 10:02 Reporter : Anggun P. Situmorang
Sektor Pertanian Perlu Segera Adopsi Teknologi Digital Petani. ©2019 Merdeka.com

Merdeka.com - Peneliti Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) Azizah Fauzi mengatakan, adopsi teknologi digital pada sektor pertanian Indonesia perlu dipercepat untuk meningkatkan produktivitas dan kinerja sektor pertanian. Penggunaan teknologi digital yang tepat guna dapat membantu petani dalam meningkatkan daya saingnya khususnya dalam rantai pasok global.

"Rendahnya produktivitas masih menjadi masalah dalam sektor pertanian Indonesia. Adopsi teknologi diharapkan dapat membuat pemanfaatan input pertanian menjadi lebih maksimal," ujarnya, Jakarta, Selasa (15/3).

Penelitian CIPS menunjukkan, produktivitas padi, kedelai dan bawang merah cenderung landai dalam beberapa tahun terakhir dengan masing-masing di angka 5 ton per hektar gabah kering giling, 1,5 ton per hektar biji kering dan 10 ton per hektar. Hanya produktivitas jagung menunjukkan tren yang meningkat dengan capaian 5,5 ton pipilan kering per hektar pada 2019 lalu.

Adopsi teknologi digital di hulu dapat membantu peningkatan produktivitas pertanian. Penerapan Internet of Things (IoT) dalam pertanian, contohnya, mampu membantu petani mendeteksi kondisi tanah, cuaca, memantau hama dan lain sebagainya.

Sementara di hilir, kehadiran teknologi digital pertanian dapat membuka akses yang lebih besar untuk pada petani kepada pasar. Teknologi dapat menghubungkan petani langsung dengan konsumen, sehingga hal ini dapat mempersingkat rantai pasok. Kehadiran beberapa marketplace produk pertanian membantu menjalankan fungsi tersebut.

Azizah menambahkan, para petani juga dapat mengurangi ketergantungannya dengan tengkulak. Selama ini, petani lebih banyak menjual hasil pertanian dalam jumlah besar ke tengkulak. Hal ini menyebabkan petani tidak memiliki daya tawar yang kuat untuk menentukan harga produsen.

"Di samping itu, petani juga memiliki akses terhadap informasi harga komoditas di pasaran yang akurat dan transparan. Pemahaman yang kuat terhadap dinamika harga komoditas pertanian dapat membantu petani untuk menentukan harga produsen secara lebih terukur," jelas Azizah.

2 dari 2 halaman

Akses Digital Petani Belum Merata

petani belum merata

Sayangnya, belum semua petani memiliki akses terhadap teknologi digital pertanian. Hal ini dikarenakan masih banyaknya tantangan mendasar yang menghalangi petani untuk menggunakan teknologi digital, misalnya saja belum memadainya infrastruktur pertanian yang mendukung serta minimnya pemahaman dan literasi digital.

Selain itu, teknologi yang dimaksud juga biasanya relatif sulit dijangkau oleh petani. Harga yang relatif tinggi dan belum tentu sesuai dengan skala usaha petani akhirnya membuat mereka enggan mengadopsi teknologi tersebut.

Menurut data BPS, generasi yang berusia di bawah 40 tahun di sektor pertanian hanya sebesar 8 persen dari total jumlah petani di Indonesia, mayoritas pekerja sektor pertanian Indonesia sudah berusia di atas 45 tahun.

Adopsi teknologi digital di pertanian juga dapat dilakukan dengan meningkatkan investasi di sektor pertanian. Investasi dalam negeri maupun asing dapat memungkinkan adanya transfer teknologi serta pelatihan sumber daya manusia. Regulasi yang terbuka pada investasi yang bertanggung jawab dan berkelanjutan sangat penting untuk memastikan modernisasi dan adopsi teknologi digital yang bermanfaat bagi petani.

Baca juga:
Dorong Produksi Kedelai Nasional, UGM dan Kementan Kembangkan Program Ini
Terinspirasi Peternak di Tapin Kasel, Kementan Dorong Pertumbuhan Petani Milenial
Generasi Milenial Pacitan Bisa Dapat Uang Ratusan Juta, Pemkab Ungkap Syaratnya
Strategi Jaga Pasokan dan Harga Pangan Tetap Stabil
Krisis Pangan di Depan Mata, Ini Alasan Milenial Perlu Kembangkan Bisnis Pertanian
Ikut Program Makmur, Produktivitas Petani di Kaltara Naik 150 Persen
Panen Sayuran Hidroponik di Halaman Rumah

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini