5 Fakta di Balik Kandasnya Mimpi Bulog Ekspor Beras

Sabtu, 6 Juli 2019 07:00 Reporter : Harwanto Bimo Pratomo
5 Fakta di Balik Kandasnya Mimpi Bulog Ekspor Beras Ekspor Beras Bulog. ©2018 Merdeka.com/Iqbal S Nugroho

Merdeka.com - Perum Badan Urusan Logistik (Bulog) berencana melakukan ekspor beras saat panen raya pada bulan April hingga Mei 2019. Langkah ini dilakukan untuk memaksimalkan penyerapan produksi beras dalam negeri.

Oleh karena itu, Bulog pun telah berkoordinasi dengan Kementerian Pertanian, Kementerian Perdagangan dan Kementerian Perindustrian untuk merealisasikan ekspor beras ke sejumlah negara tetangga.

"Masyarakat tidak usah takut bahwa gudang Bulog penuh dan tidak bisa serap. Kita tetap serap nanti akan kita kelola dengan ekspor," ujar Direktur Utama Perum Badan Urusan Logistik (Bulog) Budi Waseso.

Namun, beberapa waktu lalu, Budi Waseso harus mengubur rencananya ini. Dia mengakui Indonesia masih sulit mengekspor beras ke luar negeri karena cost produksi (ongkos produksi) beras Indonesia yang terbilang mahal. Sebab, Indonesia masih menggunakan cara konvensional dalam mengelola beras.

"Yang butuh beras kita itu banyak, tapi sayang harganya tidak masuk," tuturnya. Berikut 5 fakta di balik batalnya rencana ekspor beras Bulog yang dirangkum merdeka.com.

Baca Selanjutnya: Pemerintah Minta Bulog Fokus Urus...

Halaman

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini