Penjelasan Ilmiah Soal Kecanduan Media Sosial yang Serupa Narkoba, Berbahaya?

Jumat, 8 Februari 2019 14:01 Reporter : Indra Cahya
Penjelasan Ilmiah Soal Kecanduan Media Sosial yang Serupa Narkoba, Berbahaya? Ilustrasi kecanduan internet. ©shutterstock.com/Luis Louro

Merdeka.com - Kecanduan media sosial adalah hal yang nyata, dengan banyak sekali orang yang mengalaminya. Bahkan, adiksi media sosial ini diajukan untuk masuk daftar Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental, namun masih diperdebatkan.

Nah, kecanduan media sosial sendiri bisa diparalelkan dengan kecanduan narkoba karena keserupaannya: ketergantungan terhadap sebuah sumber kesenangan tertentu, begitu parah hingga kita merasa 'sakit' jika tidak mendapatkannya.

Para psikolog telah mencatat bagaimana Like, komentar, atau follower baru di akun jejaring sosial kita bisa memicu riliskan hormon dopamin, mirip ketika kita mengonsumsi opioid. Dengan kata lain, notifikasi di smartphone kita secara tak disadari membuat kita senang karena otak merespons seakan kita mendapatkan hadiah.

Profesor psikologi di Universitas Stanford, seperti yang dikutip Medical Daily, menyebut bahwa manusia adalah "hewan sosial" sehingga interaksi adalah hal utama bagi kehidupan manusia. Oleh karena itu, jalur otak yang diaktifkan media sosial memang sama dengan narkoba seperti kokain. Namun perlu diketahui bahwa hal tersebut cenderung bermanfaat jika sosialisasi disikapi dengan positif.

Meski demikian, mungkin menyamakan antara kecanduan media sosial dengan kecanduan narkoba terasa berlebihan meskipun memiliki jalur yang sama. Namun harus disarari, bahwa kecanduan media sosial harus disikapi lebih jika ada perubahan negatif dalam perilaku, dan secara konsisten mengganggu kegiatan yang tidak produktif. [idc]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini