Politisi PDIP ungkap kenapa kader Demokrat pilih Jokowi ketimbang Prabowo

Jumat, 14 September 2018 18:52 Reporter : Muhammad Genantan Saputra
diskusi di rumah pemenangan jokowi dan maruf amin. ©2018 Merdeka.com/liputan6.com

Merdeka.com - Direktur Program Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-KH Ma'ruf Amin, Aria Bima mengungkap, alasan kader Demokrat pindah dukungan disebabkan kinerja Jokowi yang nyata. Dia menampik kaburnya mereka bukan karena kepentingan politik pragmatis semata atau 'kutu loncat'.

"Mereka beralih dukungan saya kira tidak bisa lepas kalau banyak yang mendukung berarti ada sebabnya. Sebab kinerja Pak Joko Widodo selama empat tahun sebagai presiden ini saya kira bukan ada sesuatu, bukan sekadar kutu loncat untuk mendukung capres-cawapres yang sekarang ini incumbent," katanya di markas TKN, Jl Cemara No 19, Menteng, Jakarta Pusat, Jumat (14/9).

"Tapi memang ada suatu pertalian pemikiran secara ideologis, bagaimana konsepsi Indonesia sentris, bagaimana membangun koneksitas laut udara darat, cukup memberikan suatu kebanggaan daerah," sambungnya.

Menurut Bima, masyarakat Indonesia, salah satunya Papua dan Kalimantan sudah merasakan dampak dari berbagai program yang dilakukan Jokowi selama empat tahun. Dari situ, terjadi peningkatan nilai aset dengan koneksitas infrastruktur.

Sehingga terjadi suatu imajinasi dan atraksi bagaimana Gubernur dan kepala daerah nya akan membangun konsep ekonomi pertumbuhan baru dari hasil infrastruktur yang terus digalakkan Jokowi selama empat tahun.

"Jadi saya melihat bukan pragmatisme yang terjadi, memang karena Gubernur adalah perpanjangan dari pemerintah pusat. Banyak hal good will atau niat baik pemerintah pusat yang membangun bukan Jawa sentris, bukan Jawa Barat sentris mampu memberikan respon baik rakyat rakyat di daerah yang tersimbolisasi," paparnya.

Politisi PDIP ini mengatakan, program program pemerintah pusat itu direspon baik oleh Gubernur dan mantan Gubernur. Sehingga mereka mempercayakan Jokowi untuk melanjutkan lima tahun pemerintahan selanjutnya. Supaya ada kesinambungan program kedepan.

"Ini yang saya lihat bahwa keputusan Partai Demokrat yang membolehkan beberapa kadernya untuk menjadi tim sukses dari Pak Jokowi dan KH Ma'ruf Amin pada prinsipnya tim kampanye nasional bisa memahami langkah-langkah itu dan itu merupakan suatu domain yang kita hargai dari Partai Demokrat," terang Bima.

Aria belum memastikan apakah kader Demokrat tersebut bakal benar-benar masuk tim kampanye nasional Jokowi - KH Ma'ruf Amin. Mereka apresiasi dan akan tindak lanjuti.

"Sementara ini masih kita dengar dari media, kita pun juga akan proaktif kalau memang yang bersangkutan ingin menjadi tim kampanye atau juru kampanye. Dengan catatan tentunya dia harus terdaftar sebagai tim kampanye baik nasional maupun daerah. Ini kita akan segera tindak lanjuti," tandasnya.

Diketahui, sejumlah kader Demokrat yang memberikan dukungan ke Jokowi adalah Gubernur Papua Lukas Enembe, Gubernur Nusa Tenggara Barat Tuan Guru Bajang Zainul Majdi dan Mantan Wakil Gubernur Jawa Barat Deddy Mizwar.

Sikap kader Demokrat ini sendiri keluar dari garis partai Demokrat yang sudah final mengusung Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno. Partai pimpinan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) itu disebut main 'dua kaki' karena memberi dispensasi kepada kadernya di daerah yang dukung Jokowi. [rnd]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini