Tertutup Kabut Asap, Warga Jambi Tak Lihat Matahari dan Langit Memerah

Minggu, 22 September 2019 20:51 Reporter : Wisnoe Moerti
Tertutup Kabut Asap, Warga Jambi Tak Lihat Matahari dan Langit Memerah Kabut asap cukup pekat di kawasan Tugu Keris Siginjai Kota Jambi. ©2019 Merdeka.com

Merdeka.com - Sepanjang hari Minggu (22/9) warga Kota Jambi tidak melihat sinar matahari karena terhalang kabut asap yang makin pekat. Sejumlah warga menyebut kondisi ini melebihi kejadian serupa pada 2015.

"Saya bisa pastikan mungkin kabut asap yang terjadi Minggu ini lebih parah dari fenomena kabut asap tahun 2015. Saya kira ini lebih pekat dari dulu," kata Hendra, salah seorang warga Jambi yang juga ASN di kota itu. Seperti dilansir Antara.

Sudah beberapa hari ini, tidak ada terik matahari di Kota Jambi. Berganti asap berwarna abu-abu di jalanan. Bahkan sejak pukul 15.00 WIB hingga sore hari, langit Jambi berubah menjadi kuning akibat kabut asap itu.

Hal sama juga diungkapkan beberapa warga lainnya yang mengaku suasana Minggu sudah mirip dengan kejadian kabut asap pada tahun 2015.

"Ya hampir mirip, bahkan di daerah Kumpeh Muarojambi, Sabtu kemarin langit di sana sampai memerah, dan kendaraan harus menggunakan lampu besar," kata Nana, warga Kota Jambi lainnya.

Hal sama di Kota Jambi pada Minggu sore, sejumlah kendaraan roda empat menyalakan lampu kabut untuk memastikan aman di jalanan. Tebalnya kabut asap juga 'menghilangkan' Jembatan Gentala Arasy yang membentang di atas Sungai Batanghari tepatnya di depan rumah dinas Gubernur Jambi.

Jembatan untuk pejalan kaki yang merupakan ikon Kota Jambi tersebut nyaris tak terlihat mata saat dilihat dari dekat Pasar Angso Duo Kota Jambi karena tebalnya kabut asap.

"Mungkin ini kabut asap paling pekat dalam beberapa hari terakhir ini di Kota Jambi, langit juga menguning. Saya berharap besok tidak lebih parah dan segera turun hujan," kata Hendra.

Karena memiliki pengalaman dengan kabut asap 2015, Hendra mengaku telah menyiapkan langkah untuk keluarganya, terutama anaknya yang masih kecil.

Dia melarang putranya beraktifitas di luar, bahkan ia meminta untuk tetap di dalam kamar.

"Saya minta anak saya di dalam kamar, untuk menjamin agar tetap aman dari asap," katanya. [noe]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini