Terinspirasi Partai Nazi Indonesia, orang Jawa buat partai fasis

Sabtu, 23 November 2013 06:03 Reporter : Angga Yudha Pratomo
Terinspirasi Partai Nazi Indonesia, orang Jawa buat partai fasis Bendera Nazi . ©believeinreason.com/papuaweb.org

Merdeka.com - Kekuatan Partai Nazi Jerman pada tahun 1933, membuat mereka diakui dunia. Adolf Hitler memimpin Nazi dengan panduan gagasan rasialis dan otoriter. Tidak hanya itu, Nazi juga menghapus kebebasan asasi dan berupaya menciptakan suatu komunitas.

Medio 1937, partai Nazi menjadi satu-satunya partai politik yang dianggap sah di Jerman. Bahkan, Reichstag (parlemen Jerman) hanya menjadi 'tukang stampel' di bawah kediktatoran Hitler.

Seiring perkembangan Nazi di dunia, dengan landasan-landasan yang mereka miliki ternyata mampu menjadi acuan bangsa lain.

Sejak sang Fuehrer memimpin Jerman pada tanggal 30 Januari 1933, sekelompok warga Jerman di tanah Hindia Belanda (kini Indonesia) menyambut dengan antusias dengan menghimpun 1000 tanda tangan orang Jerman di Hindia untuk mendukung pemerintahan Adolf Hitler . Hampir seluruh warga Jerman di Hindia pada saat itu mendukung Pemerintahan barunya.

Kebanyakan orang Jerman di Indonesia pada saat itu, ialah para ekspatriat yang bekerja dengan berbagai profesi, di antaranya pengusaha, guru, buruh dan lain sebagainya. Cabang partai Nazi di Indonesia, berdiri di tiap kota besar, seperti di Batavia ( Jakarta), Bandung, Semarang, Surabaya, Medan, Padang, dan Makassar.

Tidak hanya warga Jerman, salah satu organisasi Belanda di Indonesia bernama Nederlandsche Indische Fascisten Organisatie (NIFO), juga simpati terhadap Nazi. Mereka merupakan organisasi yang berkiblat fasis di Jerman dan mengklaim diri sebagai bagian dari Nationaal Socialistische Beweging (NSB) yang didirikan oleh Ir. Mussert dua tahun sebelumnya.

Ternyata pengaruh fasis tersebut juga berpengaruh kepada rakyat Indonesia pada zaman itu. Sehingga, pada bulan Agustus 1933 di Bandung, Dr. Notonindito mendirikan sebuah partai bernama Partai Fascist Indonesia (PFI).

"Notodinoto tidak bisa masuk ke Partai Nazi Jerman maupun Partai Fasis Belanda. Mungkin karena itu dia kemudian mendirikan Partai Fasis Indonesia," kata peneliti soal Jerman dan Nazi di Indonesia, Alif Rafik Khan saat berbincang dengan merdeka.com, Kamis (22/11).

Pendiri PFI, Notonindito, tidak selalu mengikuti fasisme ala Jerman. Sebagai keturunan asli Jawa, dia hanya lebih mengakar pada kebudayaan Jawa saja. Notonindito sendiri diketahui pernah tinggal dan sekolah di Jerman.

Selain itu, dia berdarah Ningrat. Anak dari Raden Pandji Notomidjojo, bekas Patih Kabupaten Rembang.

November 1924, saat sekolah di Jerman, Notonindito meraih gelar Doktor dalam ilmu ekonomi dengan tesis 'Sedjarah Pendek Tentang Perniagaan, Pelajaran Dan Indoestri Boemipoetra Di Poelau Djawa'.

Usai mengenyam pendidikan dan sempat gabung bersama PNI buatan Soekarno, dia pindah ke Bandung dan hilang dari pergerakan Hindia. Hingga pada tahun 1933, ketika Partai Nazi memenangkan pemilu di Jerman. Sosok Notonindito muncul kembali ke permukaan dengan membawa ide tentang Partai Fasis Indonesia.

Partai Fasis Indonesia ala Notonindito juga ternyata tak bertahan lama. Gagasannya tentang chauvinisme Jawa tak mendapat banyak dukungan.

Baca juga:
Nazi punya jasa dalam penyusunan teks proklamasi Indonesia
Hitler berlindung ke Indonesia karena kagumi Soekarno
Walther Hewel, elite Nazi sahabat Hitler, tinggal di Indonesia
Kisah tawanan Jerman buat Pulau Nias merdeka dari Belanda

Topik berita Terkait:
  1. Nazi Jerman
  2. Jejak Nazi Di Indonesia
Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini