LBM Eijkman Akui Pengembangan Vaksin Merah Putih Terlambat 4 Bulan

Sabtu, 15 Agustus 2020 15:09 Reporter : Supriatin
LBM Eijkman Akui Pengembangan Vaksin Merah Putih Terlambat 4 Bulan vaksin corona. ©REUTERS/Dado Ruvic/Illustration/File Photo

Merdeka.com - Direktur Lembaga Biologi Molekuler (LBM) Eijkman, Amin Soebandrio, mengakui pengembangan vaksin Covid-19 buatan Indonesia yang diberi nama Merah Putih membutuhkan waktu lama. Sebab, pemerintah terlambat memberikan perintah kepada peneliti untuk mengembangkan vaksin. Seharusnya, pengembangan vaksin Merah Putih dimulai awal Januari 2020.

"Harus diakui bahwa kita startnya terlambat. Kalau kita lihat negara lain Januari itu langsung bergerak," ujarnya dalam Talk Show Menanti Vaksin Covid-19, Sabtu (15/8).

Amin menyebut, pemerintah baru membentuk Konsorsium Riset dan Inovasi Covid-19 pada Maret lalu. Sementara pengembangan vaksin Merah Putih baru dimulai April 2020. "Memang 4 bulan terlambat dengan negara lain," ucap dia.

Meski terbilang terlambat dari negara lain, Amin mengklaim proses pengembangan vaksin Merah Putih sudah diperpendek. Saat ini, vaksin tersebut berada dalam tahap kloning protein untuk mendapatkan protein rekombinan.

Baca Selanjutnya: Diperkirakan pengembangan vaksin rampung pada...

Halaman

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini