Kearifan lokal Maumere di balik lagu Gemu Famire

Selasa, 4 September 2018 10:41 Reporter : Nur Habibie
Kearifan lokal Maumere di balik lagu Gemu Famire Frans Cornelis Dian Bunda pencipta lagu Maumere. ©2018 Merdeka.com

Merdeka.com - Frans Cornelis Dian Bunda, pencipta lagu Maumere ini merasa sangat senang setelah lagu yang diciptakannya bisa memecahkan rekor dunia Museum Rekor Indonesia (Muri). Pemecahan rekor lagu Maumere itu sekaligus diikuti tarian Gemu Famire yang diikuti oleh ribuan anggota TNI-Polri seluruh Indonesia.

Frans pun menceritakan awal mula lagu ini diciptakannya. Dia mengatakan, lagu itu diciptakannya pada tahun 2011 tepatnya di bulan Mei. Kemudian, lagu ini mulai memasyarakat pada tahun 2012. Dan mulai meluas ke seluruh Indonesia pada 2014.

"Inspirasinya jujur saya buat saya membayangkan lagu ini untuk oleh-oleh tamu atau yang masyarakat siapa saja yang datang ke Maumere mereka boleh mendengar dan menjadikan oleh-oleh. Saat itu saya ingin buat satu lagi yang ketika orang dengar, ingat mereka senang dan membawa ini," kata Frans di Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Selasa (4/9).

"Jadi ini tuhan memberkati dan lagu ini diterima dan satu hal yang penting saya mengambil beberapa kearifan lokal yaitu ada gong nya, gong wani," tambahnya.

Guru SMK Yohanes 23 Maumere ini pun mengaku, syair yang ada dalam pada lagu tersebut diambil dari cara mengajar guru-guru pada zaman dahulu atau semasa ia kecil.

"Di syairnya saya ambil guru-guru zaman dulu mengajarkan notasi makanya ada gemu ada famirenya, famire itu not, gemu itu memasukan ke dalam mulut," ungkap Frans yang kerap dipanggil Nyong Franco.

Makna dari lagu yang ia ciptakan itu sendiri juga untuk kegembiraan masyarakat asli Maumere maupun warga atau masyarakat pendatang.

"Jadi sebenarnya maknanya itu diambil cara belajar notasi di sekolah, ini suatu kearifan yang sederhana dan sekarang sudah zaman gadget kalau dalam dulu guru-guru harus pinter. Gemu Famire itu makna keseluruhan untuk bergembira, berputar kiru ke kanan," ujarnya.

Dalam lagu Maumere ini, ternyata ia menyanyikan atau menciptakannya tak hanya secara sendiri melainkan dengan sang adik yang bernama Alferd.

"Lagu ini saya nyanyikan dengan adik saya pak Alfred waktu itu produser itu Kaharudin, dan satu orang yang sangat penting dalam musik itu barusan meninggal dua hari lalu Usilelo dia yang operator miksing musik," pungkasnya.

Sebelumnya, Tentara Nasional Indonesia (TNI) melakukan tari Gemu Famire, di Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur. Tari yang diikuti oleh ribuan anggota TNI-Polri ini untuk memecahkan rekor dunia Museum Rekor Indonesia (Muri), Selasa (4/9).

Tari Gemu Famire dilakukan sekitar pukul 06.45 WIB di Plaza Mabes TNI Cilangkap, Jakarta Timur atau tepatnya di halaman Gedung Soedirman. Panglima TNI Hadi Tjahjanto yang ditemani oleh sang istri Nanny Hadi Tjahjanto ikut memecahkan rekor dunia Muri.

Sebelum memulai tari Gemu Famire, Hadi bersama dengan Wakapolri Komjen Pol Ari Dono Sukmanto menyapa anggota TNI-Polri melalui video conference yang ikut memeriahkan rekor dunia Muri di seluruh Indonesia.

"Mari sama-sama hari ini memecahkan rekor tari Gemu Famire. Kegiatan ini dalam rangka menjaga dan melestarikan budaya Indonesia, mari sukseskan Gemu Famiri dalam rangka memecahkan rekor Muri," kata Hadi.

Dalam melakukan tari Gemu Famire, para peserta menggunakan seragam olahraga angkatan masing-masing baik TNI maupun Polri. Tak lupa juga mereka menggunakan selendang dan penutup atau ikat kepala ciri khas dari Maumere, Flores, Nusa Tenggara Timur.

Tari Gemu Famire diikuti oleh 14.300 orang. Peserta terdiri dari 5.000 orang dari Mabes TNI, 1.000 orang dari Mabes AD, 4.000 orang dari Mabes AL, 4.000 orang dari Mabes AU dan 300 orang Mabes Polri.

Tak hanya itu, tari gemu famire ini juga dilaksanakan serentak di markas TNI seluruh Indonesia. Total peserta mencapai 305.000 orang.

Usai melakukan tari Gemu Famire, Hadi pun langsung menerima piagam penghargaan yang diberikan langsung oleh pendiri Muri Jaya Suprana. Selain mendapatkan piagam, Hadi juga memberikan penghargaan terhadap prajurit yang meraih medali di ajang Asian Games. [gil]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini