Ini Jawaban Mengapa Gunung Anak Krakatau Aktif Erupsi

Jumat, 28 Desember 2018 07:00 Reporter : Syifa Hanifah
Ini Jawaban Mengapa Gunung Anak Krakatau Aktif Erupsi Gunung Anak Krakatau. ©2018 Merdeka.com

Merdeka.com - Aktivitas vulkanik Gunung Anak Krakatau semakin aktif pasca meletus pada 22 Desember 2018 yang menyebabkan gelombang tsunami Banten dan Lampung Selatan. Tsunami Selat Sunda itu menyebabkan banyak korban jiwa.

Saat ini aktivitas letusan masih berlangsung secara menerus, disertai aliran lava pijar dan awan panas. Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) meningkatkan stasusnya untuk Gunung Anak Krakatau dari level waspada menjadi level siaga.

Berikut ini rekam jejak Gunung Anak Krakatau yang aktif erupsi:

1 dari 4 halaman

Bagian dari Ring Of Fire

Gunung Anak Krakatau meletus. ©2018 Merdeka.com

Indonesia berada di jalur gempa teraktif di dunia karena dikelilingi oleh Cincin Api Pasifik dan berada di atas tiga tumbukan lempeng benua, yakni, Indo-Australia dari sebelah selatan, Eurasia dari utara, dan Pasifik dari timur. Kondisi geografis ini di satu sisi menjadikan Indonesia sebagai wilayah yang rawan bencana letusan gunung api, gempa, dan tsunami.

Letusan Gunung Krakatau tahun 1883 membuktikan jika Indonesia bagian dari ring of fire. Letusan Krakatau menjadi letusan terdahsyat sepanjang sejarah. Letusan ini membuat dunia menjadi gelap gulita dan tsunami menerjang Selat Sunda yang menewaskan sekitar 36.000 jiwa.

Akibat letusan Gunung Krakatau, muncul gunung api yang dikenal sebagai Anak Krakatau dari kawasan kaldera purba tersebut yang masih aktif dan tetap bertambah tingginya. Seperti 'ibunya' Anak Krakatau menjadi sangat aktif, terbaru Gunung Anak Krakatau meletus pada 22 Desember yang menyebabkan tsunami di Selat Sunda.

2 dari 4 halaman

Termasuk Gunung Berapi Strato Tipe A

Gunung Anak Krakatau. ©2018 Merdeka.com

Anak Krakatau masuk dalam gunung berapi. Letusan gunung berapi terjadi apabila magma naik melintasi kerak bumi dan muncul di atas permukaan. Apabila gunung berapi meletus, magma yang terkandung di dalam kamar magma di bawah gunung berapi meletus keluar sebagai lahar atau lava.

Sementara itu Gunung Anak Krakatau masuk dalam gunung berapi strato tipe A. Gunung tipe A sendiri tercatat pernah mengalami erupsi magmatik sekurang-kurangnya satu kali sesudah tahun 1600.

3 dari 4 halaman

Terus Erupsi

Erupsi Gunung Anak Krakatau. ©Susi Air/via REUTERS

Gunung Anak Krakatau terus mengalami erupsi, dalam situs Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi, www.vsi.esdm.go.id beberapa kali terjadi letusan selama rentang waktu 2012-2013, dengan letusan terbesar terjadi pada tanggal 2 November 2012 dengan kolom asap kelabu mencapai tinggi 1000 meter, diikuti dengan letusan strombolian dan diakhiri dengan leleran lava yang mengalir ke arah tenggara dan baratdaya. Tahun 2016, letusan terjadi pada 20 Juni 2016. Letusan terakhir terjadi pada 19 Februari 2017, berupa letusan strombolian.

Pada 15-21 Desember 2018, terekam 604 kali gempa letusan/Erupsi dengan amplitudo 45 - 58 mm dan lama gempa 22 - 558 detik. 247 kali gempa Hembusan dengan amplitudo 7 - 47 mm dan lama gempa 23 - 139 detik. 44 kali gempa Vulkanik Dangkal dengan amplitudo 5 - 30 mm dan lama gempa 5 - 16 detik. 19 kali gempa Vulkanik Dalam dengan amplitudo 35 - 58 mm, S-P 1 - 2 detik dan lama gempa 12 - 25 detik. 66 kali gempa Harmonik dengan amplitudo 17 - 58 mm dan lama gempa 13 - 703 detik. Tremor Menerus dengan amplitudo 2 - 58 mm.

Pada 22 Desember secara visual, teramati letusan dengan tinggi asap berkisar 300 - 1500 meter di atas puncak kawah. Secara kegempaan, terekam gempa tremor menerus dengan amplitudo overscale (58 mm). Pukul 21.03 WIB terjadi letusan, selang beberapa lama ada info tsunami. Pasca kejadian tsunami tersebut, aktivitas Anak Krakatau masih tetap tinggi. Teramati asap kawah utama berwarna kelabu hingga hitam dengan intensitas tipis hingga tebal tinggi sekitar 500 meter dari puncak dengan angin bertiup lemah hingga sedang ke arah utara dan barat daya. Pada 26 Desember dilaporkan hujan abu vulkanik di beberapa wilayah, yakni di Cilegon, Anyer dan Serang.

4 dari 4 halaman

Terus Tumbuh

Gunung Krakatau. REUTERS

Gunung Anak Krakatau masih aktif dan tetap bertambah tingginya. Kecepatan pertumbuhan tingginya sekitar 0.5 meter (20 inci) per bulan. Setiap tahun ia menjadi lebih tinggi sekitar 6 meter (20 kaki) dan lebih lebar 12 meter (40 kaki).

Catatan lain menyebutkan penambahan tinggi sekitar 4 cm per tahun dan jika dihitung, maka dalam waktu 25 tahun penambahan tinggi anak Krakatau mencapai 190 meter (7.500 inci atau 500 kaki) lebih tinggi dari 25 tahun sebelumnya. Penyebab tingginya gunung itu disebabkan oleh material yang keluar dari perut gunung baru itu. Saat ini Gunung Anak Krakatau mempunyai elevasi tertinggi 338 meter dari muka laut (pengukuran September 2018). [has]

Baca juga:
BERITA TERPOPULER: Update Gunung Anak Krakatau hingga Mafia Bola
Kajian BMKG: Tsunami Selat Sunda Akibat Longsor 64 Hektar Gunung Krakatau
Gunung Anak Krakatau Berstatus Siaga, Jarak Aman Diperluas Jadi 5 Km
Gunung Anak Krakatau Siaga, Kemenhub Terbitkan Peringatan Waspada Pelayaran
Anak Krakatau Siaga, BMKG Minta Warga Waspada Potensi Tsunami di Selat Sunda
Gunung Anak Krakatau Berstatus Siaga Dampak Aktivitas Terus Meningkat

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini