Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan
Bebas dari Penjara, Bule Australia Terlibat Penipuan Bisnis Rokok Dideportasi dari Bali
Bebas dari Penjara, Bule Australia Terlibat Penipuan Bisnis Rokok Dideportasi dari Bali

Bebas dari Penjara, Bule Australia Terlibat Penipuan Bisnis Rokok Dideportasi dari Bali

Seorang pria Warga Negara Asing (WNA) Australia berinisial RNC (54) dideportasi oleh petugas imigrasi Bali setelah bebas dari Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Karangasem, Bali.

Bule tersebut, dihukum karena melakukan penipuan bisnis pengiriman rokok dari Malang, Jawa Timur ke Paraguay.

Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Bali, Anggiat Napitupulu mengatakan, bahwa WNA tersebut telah melanggar Pasal 75 Ayat (1) Undang-undang Nomor 6, Tahun 201, tentang keimigrasian.

“Imigrasi berwenang melakukan tindakan administratif keimigrasian terhadap orang asing yang berada di wilayah Indonesia yang melakukan kegiatan berbahaya dan patut diduga membahayakan keamanan dan ketertiban umum atau tidak menghormati atau tidak menaati peraturan Perundang- undangan," kata Anggiat, Rabu (19/7).

Bebas dari Penjara, Bule Australia Terlibat Penipuan Bisnis Rokok Dideportasi dari Bali

Bule tersebut, diketahui adalah pemegang visa Izin Tinggal Terbatas (ITAS) penyatuan keluarga dengan istrinya yang merupakan Warga Negara Indonesia (WNI) sebagai penanggung jawab izin tinggalnya.

Kronologi

Pada tanggal 20 Juni 2021, bule tersebut ditangkap oleh pihak kepolisian karena dia bersama seorang WNA berinisial APVDB telah bersama-sama melakukan penipuan. Awalnya, APVDB mengajak RNC untuk mencari orang lain agar mau ikut untuk berinvestasi dalam bisnis pengiriman rokok dari Malang ke Paraguay.

Modal sebesar USD56.160 atau setara Rp 800 juta dengan iming-iming setelah tiga bulan akan mendapatkan untung Rp 200 juta sehingga akan menjadi sebesar USD70.129 atau setara dengan Rp 1 miliar.

Singkat cerita, di sebuah kafe di Jimbaran, Kecamatan Kuta, Kabupaten Badung, Bali, atas ajakan RNC seorang WNA berinisial BPG tergerak hatinya untuk berinvestasi dengan mengirimkan uang sejumlah Rp 800 juta.

Namun, hingga beberapa kali dalam tenggat waktu yang dijanjikan, keuntungan juga urung didapatkan. Hingga beberapa kali BPG pun meminta uangnya kembali namun uang BPG akhirnya hanya dikembalikan sebagian saja.

Selanjutnya, atas perbuatannya tersebut RNC bersama APVDB menjadi Daftar Pencarian Orang (DPO) dan setelah RNC mengikuti proses hukumnya divonis pidana penjara selama 2 tahun dan 6 bulan karena telah terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana dan turut serta melakukan penipuan.

Kemudian, masa pidana RNC akhirnya berakhir pada tanggal 22 Juni 2023 dari Lapas Karangasem dan diserahkan ke Kantor Imigrasi (Kanim) Kelas II TPI Singaraja. Namun karena proses pendeportasian  belum  dapat  dilakukan  dengan  segera,  maka  Kanim  Singaraja menyerahkan RNC ke Rumah Detensi Imigrasi (Rudenim) Denpasar pada hari yang sama untuk didetensi atau diamankan dan diupayakan pendeportasiannya lebih lanjut.

"RNC diketahui juga sedang mengajukan Peninjauan Kembali (PK) ke Mahkamah Agung (MA) karena tidak terima atas vonis yang telah dijalankan dan mengklaim bukanlah pelaku utama dalam perkara penipuan ini," imbuhnya.

Namun, berdasarkan putusan hakim secara inkrah telah melakukan tindak pidana sehingga imigrasi berwenang melakukan tindakan administratif keimigrasian berupa pendeportasian kepada bule tersebut.

Selain itu, masa izin tinggal terbatasnya juga telah kedaluwarsa pada tanggal 10 Juni 2020 dan pendeportasian sendiri adalah sanksi administratif di luar proses peradilan hingga dia bisa mempercayakan PK-nya kepada kuasa hukumnya.

Bule tersebut, dideportasi dengan biaya yang dia tanggung sendiri melalui Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai Bali, pada Senin (17/7) dengan tujuan akhir Darwin International Airport, Australia.

Bule tersebut, dideportasi dengan biaya yang dia tanggung sendiri melalui Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai Bali, pada Senin (17/7) dengan tujuan akhir Darwin International Airport, Australia.

Malah Cari Kerja, 176 WNA Dideportasi dari Bali, Paling Banyak Bule Asal Rusia
Malah Cari Kerja, 176 WNA Dideportasi dari Bali, Paling Banyak Bule Asal Rusia

Mereka dideportasi karena kegiatan selama di Bali tidak sesuai dengan tujuannya awal datang ke Indonesia.

Baca Selengkapnya icon-hand
Fraksi Golkar Dukung Kerja Sama Australia dengan Provinsi Jawa Barat
Fraksi Golkar Dukung Kerja Sama Australia dengan Provinsi Jawa Barat

Australia dan Provinsi Jawa Barat tercatat tengah menjalin kerja sama di berbagai sektor.

Baca Selengkapnya icon-hand
Alasan Kejati Bali Kabulkan Penangguhan Penahanan Kasi Pemeriksaan Terjerat Kasus Pungli di Bandara Ngurah Rai
Alasan Kejati Bali Kabulkan Penangguhan Penahanan Kasi Pemeriksaan Terjerat Kasus Pungli di Bandara Ngurah Rai

Pihak Imigrasi Ngurah Rai Bali, telah menonaktifkan HS usai jadi tersangka dugaan kasus pungutan liar (pungli) fast track di Terminal Internasional Bandara I Gu

Baca Selengkapnya icon-hand
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Turis Asing ke Bali Wajib Bayar Rp150 Ribu Mulai Februari 2024, Begini Mekanismenya
Turis Asing ke Bali Wajib Bayar Rp150 Ribu Mulai Februari 2024, Begini Mekanismenya

Pungutan Rp150 ribu ke turis asing akan diberlakukan di seluruh pintu masuk Pulau Bali.

Baca Selengkapnya icon-hand
Bertengkar dalam Restoran, Bule Australia Ditusuk Teman di Bali
Bertengkar dalam Restoran, Bule Australia Ditusuk Teman di Bali

Seorang WN Australia berinisial LAK (43) menjadi korban penusukan di Fox & Rabbit Bar and Restaurant, Kuta, Badung, Bali. Pelaku rekannya sesama WN Australia.

Baca Selengkapnya icon-hand
Pelabuhan Padangbai Bali Ditutup Sementara, Ini Penyebabnya
Pelabuhan Padangbai Bali Ditutup Sementara, Ini Penyebabnya

BMKG menyebut cuaca ekstrem dengan curah hujan ringan dan lebat hampir terjadi di seluruh wilayah Pulau Bali.

Baca Selengkapnya icon-hand
Imigrasi Bentuk Satgas Bali Becik Pantau Awasi WNA Nakal, Klaim Sebulan 100 Kali Operasi
Imigrasi Bentuk Satgas Bali Becik Pantau Awasi WNA Nakal, Klaim Sebulan 100 Kali Operasi

Mengacu catatan Kemenkumham Bali, pada periode Januari hingga 23 Juni 2023 tercatat 163 WNA telah dideportasi.

Baca Selengkapnya icon-hand
FOTO: Jalan-Jalan ke Desa Penglipuran di Bali, Kawasan Wisata Terbersih Sedunia
FOTO: Jalan-Jalan ke Desa Penglipuran di Bali, Kawasan Wisata Terbersih Sedunia

Desa Penglipuran memiliki daya tarik tersendiri bagi para wisatawan baik lokal maupun mancanegara.

Baca Selengkapnya icon-hand
Imigrasi Bali Bantah, Kemenkumham Cari WN Australia Ngaku Dimintai Rp15 Juta karena Paspor Kotor
Imigrasi Bali Bantah, Kemenkumham Cari WN Australia Ngaku Dimintai Rp15 Juta karena Paspor Kotor

Turis asal Australia bernama Monique Sutherland, harus membayar denda sebesar AUD1.500 atau sekitar Rp15,2 juta, gara-gara paspornya kotor.

Baca Selengkapnya icon-hand