14 Kegiatan Fiktif Petinggi PT Waskita Karya yang Rugikan Negara Rp 186 M

Senin, 17 Desember 2018 18:52 Reporter : Merdeka
14 Kegiatan Fiktif Petinggi PT Waskita Karya yang Rugikan Negara Rp 186 M ilustrasi pembangunan. Ilustrasi shutterstock.com

Merdeka.com - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan Kepala Divisi II PT Waskita Karya (Persero) Tbk Periode 2011-2013, Fathor Rachman sebagai tersangka korupsi proyek fiktif. Selain Fathor, Kepala Bagian Keuangan dan Risiko Divisi II PT Waskita Karya periode 2010-2014, Yuly Ariandi Siregar, juga menyandang status tersangka.

"KPK meningkatkan status penanganan perkara ke penyidikan dan menetapkan dua orang sebagai tersangka," ujar Ketua KPK Agus Rahardjo, dalam jumpa pers di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Senin (17/12).

Agus mengatakan, keduanya diduga menunjuk beberapa perusahaan subkontraktor untuk melakukan pekerjaan fiktif pada sejumlah proyek konstruksi yang dikerjakan PT Waskita Karya. Menurut Agus, sebagian pekerjaan tersebut sudah dilakukan namun seolah-olah akan dikerjakan oleh empat perusahaan.

"Diduga empat perusahaan tersebut tak melakukan pekerjaan sebagaimana yang tertuang dalam kontrak," kata Agus.

Menurut Agus, atas subkontrak pekerjaan fiktif ini, PT Waskita Karya melakukan pembayaran kepada empat perusahaan subkontraktor tersebut. Namun keempat perusahaan tersebut mengembalikan uang dari PT Waskita Karya kepada sejumlah pihak termasuk kedua tersangka.

"Dari penghitungan sementara dari BPK, terjadi kerugian negara Rp 186 miliar," kata Agus.

Berikut 14 pekerjaan fiktif yang menyebabkan kerugian negara Rp 186 miliar.

- Proyek Normalisasi Kali Bekasi Hilir, Bekasi, Jawa Barat.

- Proyek Banjir Kanal Timur (BKT) Paket 22, Jakarta.

- Proyek Bandara Udara Kualanamu, Sumatera Utara.

- Proyek Bendungan Jati Gede, Sumedang, Jawa Barat.

- Proyek Normalisasi Kali Pesanggrahan Paket 1, Jakarta.

- Proyek PLTA Genyem, Papua.

- Proyek Tol Cinere-Jagorawi (Cijago) Seksi 1, Jawa Barat.

- Proyek Flyover Tubagus Angke, Jakarta.

- Proyek Flyover Merak-Balaraja, Banten.

- Proyek Jalan Layang Non-Tol Antasari-Blok M, Jakarta.

- Proyek Jakarta Outer Ring Road (JORR) seksi W 1, Jakarta.

- Proyek Tol Nusa Dua-Ngurah Rai-Benoa Paket 2, Bali.

- Proyek Tol Nusa Dua-Ngurah Rai-Benoa Paket 4, Bali.

- Proyek Jembatan Ahi Tulur-Jelangkat, Kutai Barat, Kalimantan Timur.

Reporter: Fachrur Rozie

Sumber: Liputan6.com [lia]

Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini