7 Macam-Macam Jamur Beracun, Bisa Bikin Gila hingga Mematikan

Selasa, 25 Februari 2020 19:00 Reporter : Ani Mardatila
7 Macam-Macam Jamur Beracun, Bisa Bikin Gila hingga Mematikan Fly Agaric (Amanita muscaria). ©2020 Merdeka.com/www.pixabay.com

Merdeka.com - Jamur merupakan salah satu bahan makanan populer yang digunakan di banyak masakan di seluruh dunia. Meski begitu, dari banyaknya spesies jamur, sebagian besar merupakan jamur-jamur yang tidak bisa dikonsumsi karena mengandung racun.

Contoh keracunan jamur terjadi apabila seseorang mengonsumsi makanan yang sudah kadaluwarsa dan muncul bercak-bercak jamur. Tak jarang kasus keracunan Jamur terjadi di Indonesia sebab tidak mengetahui jamur beracun jenis apa itu dan apakah bisa dikonsumsi.

Berikut macam-macam jamur beracun yang tidak bisa dikonsumsi:

2 dari 8 halaman

Jamur Sayap Malaikat (Pleurocybella porrigens)

Sekilas, jamur ini tampak seperti jamur tiram yang bisa dikonsumsi. Warnanya putih bersih, lebar dan menyerupai sayap malaikat sebagaimana Namanya dalam Bahasa Inggris, Angel Wing.

Jamur sayap malaikat mulanya pernah dikonsumsi selama beberapa tahun, namun hal itu berubah pada tahun 2004 ketika sekitar 60 orang di Jepang keracunan setelah memakannya.

Dalam kasus selanjutnya pada 2009 seorang pria berusia 65 tahun meninggal karena ensefalopati (penyakit otak) setelah makan sayap malaikat. Perlu ditunjukkan bahwa banyak dari mereka yang meninggal memiliki masalah ginjal atau hati yang sudah ada sebelumnya.

Cara racunnya bekerja tidak dipahami dengan baik dalam jamur ini, namun asam amino yang unik telah diidentifikasi dan membunuh sel-sel otak hewan laboratorium. Mungkin juga jamur tersebut mengandung kadar sianida yang tinggi.

3 dari 8 halaman

Conocybe Filaris

Jamur ini umumnya ditemukan di daerah Pasifik Barat Laut AS. Berwarna kecoklatan dan tampak seperti jamur yang mudah ditemukan di mana pun.

cordyceps(Ilustrasi Jamur) martinwallphotography.com

Keracunan tak disengaja dengan jamur ini adalah dugaan penampilan yang mirip dengan jamur Psilocybes, juga dikenal sebagai jamur ajaib. Jamur ini diketahui mengandung sangatoxin yang mematikan yang jika dicerna dapat menyebabkan kerusakan hati yang tidak dapat diperbaiki.

4 dari 8 halaman

Destroying Angel

Destroying Angel adalah spesies jamur putih beracun dalam genus Amanita. Nama ilmiahnya adalah Amanita bisporigera. Spesies jamur ini mendiami bagian timur dan barat Amerika Utara dan Eropa. Spesies ini umumnya tumbuh di dekat tepi hutan dan dapat ditemukan di halaman berumput dekat pohon dan semak.

Racun yang ditemukan dalam jamur ini adalah amatoksin yang menghambat RNA polimerase II dan III. Menelan bahkan setengah dari jamur ini bisa berakibat fatal jika tidak segera diobati. Menelan jamur ini menyebabkan kerusakan hati dan ginjal, dan gejalanya termasuk muntah, kejang, kram, delirium, dan diare.

5 dari 8 halaman

Autumn Skullcap (Galerina marginata)

Autumn Skullcap tumbuh di kayu mati dan ditemukan di seluruh dunia; sejauh utara ke Kutub Utara dan sejauh selatan ke Australia.

Seperti macam-macam jamur beracun lainnya, jamur ini terlihat mirip dengan spesies lain yang dapat dimakan, yaitu Pholiota mutabilis (Kuehneromyces mutabilis) menghasilkan tubuh buah penampilannya mirip dengan Autumn Skullcap dan juga tumbuh di kayu, tetapi dapat dibedakan dari Autumn Skullcap dengan batangnya yang bersisik hingga ke tingkat cincin. Namun apabila anda tidak bisa membedakannya, jangan pernah mencobanya.

Bahan aktif di sini sekali lagi adalah sangatoxin yang terkenal. Jadi, jika Anda menghargai fungsi hati Anda, hindari Autumn Skullcap.

6 dari 8 halaman

Death Cap (Amanita phalloides)

Deathcap adalah tanaman asli Eropa yang ditemukan di hutan, biasanya tumbuh di bawah pohon ek. Jamu ini mirip dengan beberapa jamur yang dapat dimakan, terutama jamur jerami padi yang dimakan di seluruh Asia. Karena hal tersebut, jamur ini kerap tak sengaja dikonsumsi oleh imigran dari negara Asia.

Agen toksik utama adalah Î-amanitin (amatoxin). Seperti disebutkan ini menyebabkan kerusakan permanen pada hati dan ginjal. Diperkirakan 30 gram (1oz) atau sekitar. setengah jamur sudah cukup untuk membunuh orang dewasa.

Tidak seperti beberapa macam jamur lain dalam daftar ini, toksisitas tutup kematian tetap tidak berubah jika dimasak, dikeringkan, atau dibekukan.

7 dari 8 halaman

Fly Agaric (Amanita muscaria)

Fly agaric adalah jamur payung ikonik yang biasa ada di dongeng anak-anak. Jamur ini mudah dikenali karena topi merah cerah dan bintik-bintik putih. Meskipun bisa jadi anak-anak yang tidak diperhatikan akan memakannya, kurang jelas mengapa anjing (dan kadang-kadang kucing) tampaknya menyukai mereka. Sayangnya Fly Agaric bahkan lebih beracun bagi hewan-hewan ini dan selalu mematikan.

Agen toksik utama dalam Amanita muscaria adalah muscimol dan asam ibotenic. Keduanya bertindak pada sistem saraf pusat yang menyebabkan hilangnya koordinasi, agitasi dan mual dan dalam beberapa kasus bisa menimbulkan halusinasi. Efeknya masuk setelah sekitar satu jam tetapi jarang sampai fatal.

Salah satu risiko terbesar adalah menimbulkan perilaku gila dan hilang kendali seperti ketika mabuk.

8 dari 8 halaman

Deadly Webcap (Cortinarius rubellus)

Jamur mematikan lainnya dengan nama yang mematikan adalah Deadly Wecap. Webcap adalah jamur yang tampak tidak berbahaya, mirip dengan banyak spesies yang dapat dimakan. Namun sebenarnya jamur tersebut sangat beracun dan memakannya mungkin akan membunuh Anda.

Dilansir dari planetdeadly, inilah yang terjadi dalam kasus penulis The Horse Whisperer Nicholas Evans bersama dengan istrinya, dan dua tamu lain mereka ketika memakan webcaps. Sementara mereka semua akhirnya selamat, namun Evans harus selalu cuci darah dan yang lainnya diberitahu bahwa mereka akan membutuhkan transplantasi ginjal di masa depan.

[amd]
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini