Peristiwa 8 September: Memperingati Hari Literasi Internasional, Begini Sejarahnya

Rabu, 8 September 2021 06:00 Reporter : Andre Kurniawan
Peristiwa 8 September: Memperingati Hari Literasi Internasional, Begini Sejarahnya Ilustrasi membaca buku. ©2015 Pixabay

Merdeka.com - Sejak tahun 1967, perayaan Hari Literasi Internasional (ILD) telah berlangsung setiap tahun di seluruh dunia untuk mengingatkan masyarakat akan pentingnya literasi sebagai masalah martabat dan hak asasi manusia.

Selain itu, adanya Hari Literasi Internasional juga untuk memajukan agenda literasi menuju masyarakat yang lebih melek huruf. Bukan tanpa alasan, meski kemajuan saat ini sudah sangat berkembang pesat, tantangan keaksaraan tetap ada karena masih banyak orang-orang yang tidak memiliki keterampilan keaksaraan dasar saat ini, menurut UNESCO.

Hari Literasi Internasional sendiri diperingati pada tanggal 8 September setiap tahun. Tahun ini pun, Hari Literasi Internasional (ILD) 2021 akan diperingati dengan mengusung tema "Literacy for a human-centered recovery: Narrowing the digital divide".

2 dari 4 halaman

Sejarah Hari Literasi Internasional

Hari Literasi Internasional yang pertama dirayakan pada tahun 1967 dan tradisi ini telah diadakan setiap tahun. Dikutip dari business-standard.com, sejak tahun 1967, perayaan Literasi Internasional telah berlangsung setiap tahun di seluruh dunia untuk mengingatkan masyarakat akan pentingnya literasi sebagai masalah martabat dan hak asasi manusia, dan untuk memajukan agenda literasi menuju masyarakat yang lebih melek huruf dan berkelanjutan.

tua
© FreeStockPhotos

Sementara UNESCO telah mencatat tren positif dari pertumbuhan tingkat melek huruf di kalangan anak-anak, hal yang sama tidak dapat dikatakan pada populasi orang dewasa. Meskipun kemajuan telah dicapai, tantangan keaksaraan tetap ada dengan setidaknya 773 juta orang dewasa di seluruh dunia tidak memiliki keterampilan keaksaraan dasar saat ini.

Isu melek huruf adalah komponen kunci dari Tujuan Pembangunan Berkelanjutan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dan Agenda PBB untuk Pembangunan Berkelanjutan tahun 2030. Tujuan Pembangunan Berkelanjutan 4 memiliki sebagai salah satu targetnya memastikan semua orang muda mencapai literasi dan numerasi dan bahwa orang dewasa, yang tidak memiliki keterampilan ini diberi kesempatan untuk memperolehnya.

3 dari 4 halaman

Mengapa Hari Literasi Internasional Diperingati?

ilustrasi anak membacastephaniedaviesarai.com

Pendidikan merupakan hak asasi manusia yang fundamental, namun banyak yang tidak diberi kesempatan untuk belajar, bahkan ada yang harus putus sekolah. Sebagian besar negara berkembang dan terbelakang menghadapi tantangan substansial dalam hal literasi, meskipun ada peningkatan dalam pendidikan dasar.

Faktor-faktor lain, seperti populasi, status sosial ekonomi, ketidaksetaraan gender, kemiskinan, korupsi, emigrasi, dan lain sebagainya, juga memengaruhi angka partisipasi sekolah dan/atau putus sekolah. Dengan demikian, sejumlah besar penduduk dewasa dan remaja berjuang melalui membaca, menulis, dan memahami peristiwa terkini.

Literasi sangat penting untuk pembangunan manusia dan sosial. Ini membantu kita mengembangkan kemampuan untuk mempelajari konsep-konsep baru dan memperoleh keterampilan yang berbeda, yang sangat berguna dalam meningkatkan standar hidup.

Literasi memiliki dampak langsung pada kesehatan dan pendapatan, membantu menciptakan lapangan kerja, meningkatkan perekonomian negara, dan mempromosikan kesetaraan, demokrasi, dan perdamaian. Ini juga membantu individu mendapatkan kepercayaan diri, mengembangkan harga diri, dan bekerja untuk meningkatkan kualitas hidup mereka. Ini adalah beberapa alasan utama mengapa Hari Literasi itu penting, dan mengapa hari tersebut dirayakan setiap tahun.

4 dari 4 halaman

Hari Literasi Internasional 2021

Krisis COVID-19 telah mengganggu pembelajaran anak-anak, remaja, dan orang dewasa dalam skala yang belum pernah terjadi sebelumnya. Hal ini juga memperbesar ketidaksetaraan yang sudah ada sebelumnya dalam akses ke peluang pembelajaran keaksaraan yang secara tidak proporsional mempengaruhi 773 juta orang muda dan orang dewasa yang tidak melek huruf.

Bahkan di masa krisis global, upaya telah dilakukan untuk menemukan cara alternatif untuk memastikan kesinambungan pembelajaran, termasuk pembelajaran jarak jauh, yang seringkali dikombinasikan dengan pembelajaran tatap muka. Akses terhadap kesempatan belajar literasi, bagaimanapun, belum merata. Pergeseran cepat ke pembelajaran jarak jauh juga menyoroti kesenjangan digital yang terus-menerus dalam hal konektivitas, infrastruktur, dan kemampuan untuk terlibat dengan teknologi, serta perbedaan dalam layanan lain seperti akses ke listrik, yang memiliki pilihan pembelajaran yang terbatas.

Pandemi menjadi pengingat akan pentingnya literasi. Di luar kepentingan intrinsiknya sebagai bagian dari hak atas pendidikan, literasi memberdayakan individu dan meningkatkan kehidupan mereka dengan memperluas kemampuan untuk memilih jenis kehidupan yang dapat mereka hargai. Ini juga merupakan pendorong pembangunan berkelanjutan.

ilustrasi membaca buku©Pixabay

Literasi adalah bagian integral dari pendidikan dan pembelajaran seumur hidup yang didasarkan pada humanisme sebagaimana didefinisikan oleh Tujuan Pembangunan Berkelanjutan 4. Oleh karena itu, literasi merupakan pusat pemulihan yang berpusat pada manusia dari krisis COVID-19.

Hari Literasi Internasional 2021 akan mengeksplorasi bagaimana literasi dapat berkontribusi untuk membangun fondasi yang kuat dalam pemulihan yang berpusat pada manusia, dengan fokus khusus pada interaksi literasi dan keterampilan digital yang dibutuhkan oleh pemuda dan orang dewasa yang tidak melek huruf.

Ini juga akan mengeksplorasi apa yang membuat pembelajaran literasi berbasis teknologi inklusif dan bermakna untuk tidak meninggalkan siapa pun. Dengan demikian, ILD2021 akan menjadi kesempatan untuk menata kembali pengajaran dan pembelajaran literasi di masa depan, di dalam dan di luar konteks pandemi.

[ank]
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini