Kisah Pierre Tendean Mata-Mata Operasi Dwikora Dikejar Kapal Penghancur Milik Inggris

Kamis, 20 Oktober 2022 06:06 Reporter : Merdeka
Kisah Pierre Tendean Mata-Mata Operasi Dwikora Dikejar Kapal Penghancur Milik Inggris Pierre Tendean. ©2016 merdeka.com/istimewa

Merdeka.com - Ada kalanya pada masa pemerintahan Presiden Sukarno, hubungan diplomasi antara Indonesia dengan Malaysia bersitegang. Salah satunya ketika Malaysia memproklamasikan pembentukan Federasi Malaysia pada 16 September 1963 yang dianggap sebagai suatu upaya Neokolonialisme Inggris di wilayah Kalimantan Utara oleh Presiden Sukarno.

Presiden Sukarno tidak ragu-ragu menerapkan strategi konfrontasi dengan jalan memutus segala hubungan diplomatis dengan Malaysia dan melancarkan operasi Dwi Komando Rakyat (Dwikora).

"Kami perintahkan kepada dua puluh satu juta sukarelawan Indonesia yang telah mencatatkan diri: perhebat ketahanan revolusi Indonesia dan bantu perjuangan rakyat-rakyat Manila, Singapura, Sabah, Serawak, dan Brunei untuk membubarkan Negara Boneka Malaysia," ucap Bung Karno dalam Pidato 3 Mei 1964.

Presiden Soekarno melanjutkan upaya konfrontasi dengan membentuk Komando Siaga (Koga), yaitu komando gabungan yang betugas menyelenggarakan operasi-operasi militer. Selain itu, Bung Karno juga menunjuk beberapa perwira sebagai mata-mata dalam operasi tersebut. Salah satunya adalah Letnan Dua Pierre Tendean.

2 dari 4 halaman

Panggilan ke Sekolah Intelijen

Dalam buku Sang Patriot Kisah Seorang Pahlawan Revolusi: Biografi Resmi Pierre Tendean dijelaskan, Letnan Dua Pierre Tendean dinilai memiliki kemampuan dan kecakapan untuk melaksanakan tugas secara maksimal. Maka dari itu, dalam usianya yang masih muda dia mendapatkan panggilan untuk masuk sekolah intelijen TNI AD pada tahun 1963 di Bogor.

Boleh dikatakan dia menjadi murid dengan usia dan pengalaman termuda dalam sekolah itu. Pada pertengahan tahun 1963, Pierre Tendean bersama salah satu rekannya dipanggil untuk bersekolah di sekolah intelijen. Namun, keduanya justru kebingungan karena tidak ada instruksi yang jelas dalam surat itu.

Tendean kembali ke Markas Zeni Pusat untuk menanyakan kejelasan surat tersebut. Lalu diketahui bahwa keduanya ditugaskan melakukan penyusupan ke Malaysia dalam rangka Operasi Dwikora.

Pierre Tendean menjalani kursus intelijen di Bogor selama kurang lebih tiga bulan. Kursus tersebut berhasil diselesaikan dengan baik. Hal ini terbukti dengan Tendean yang langsung mendapat tugas berat melakukan penyusupan ke Malaysia. Melalui surat perintah Dirzi No. SP 507/11/1963, Tendean ditugaskan memimpin pasukan gerilya sukarelawan yang akan menyusup ke Negara Federasi Malaysia

3 dari 4 halaman

Tugas Mata-Mata

Sebagai persiapan operasi, Tendean dan pasukannya diperbantukan kepada Dinas Pusat Intelijen Angkatan Darat (Dipiad) dan ditempatkan di garis depan. Pierre Tendean dan rekannya ditempatkan di Kawasan basis A tepatnya di Pulau Rupat, Kabupaten Bengkalis, Riau dan operasi dilakukan dengan menggunakan perahu kecil.

Dalam sumber lain yakni, buku Spesialis Pertempuran Laut Khusus disebutkan, Pierre Tendean juga bertugas sebagai Komandan Basis Y yang terletak di daerah Pasir Panjang, Kepulauan Karimun, Riau.

Pada saat Operasi Dwikora, Kopaska diberi tugas maju ke Kepulauan Riau untuk melaksanakan misi intelijen dan pengamanan. Selain itu, Kopaska diberi tugas mendirikan titik-titik pengintaian di Tarakan, Nunukan, dan Sebatik di wilayah Kalimantan Timur.

Tugas dari empat tim pasukan katak yang dikerahkan adalah untuk melaksanakan intelijen dan sabotase di sejumlah wilayah strategis Federasi Malaysia. Sesuai rencana yang telah ditetapkan, aksi sabotase akan dilaksanakan pada 15 Maret 1964. Apabila misi tersebut berhasil, maka akan timbul kesan bahwa pendirian Federasi Malaysia tidak dikehendaki oleh warganya.

Basis Y yang dipimpin Pierre Tendean merupakan Tim Kedua dari Kopaska yang menyusup ke daerah Malaka dan Johor. Komandan dari tim tersebut adalah Serda Wawa Winowoda. Operasi penyusupan berhasil dilakukan Tim Dua pada awal Maret 1964.

Akan tetapi, sabotase belum berhasil dilakukan lantaran beberapa anggota tim ditangkap aparat Malaysia. Salah satunya adalah Kelasi Dua Pelaut So’eh yang tertangkap dan harus menjalani hukuman di Malaysia.

4 dari 4 halaman

Tugas Penyamaran

Pierre Tendean kerap kali mendapatkan tugas penyusupan ke Malaysia dari Selat Panjang, Kepulauan Meranti, Riau. Setiap melakukan operasi penyusupan, Pierre Tendean terlebih dahulu melewati Pekanbaru, Riau Daratan.

Selama setahun bertugas, Pierre Tendean telah berhasil menyusup ke daratan Malaysia sebanyak tiga kali. Pertama kali Ia menyamar sebagai turis dan berbelanja oleh-oleh di Malaysia untuk ayah, ibu, dan saudara-saudaranya. Kedua kalinya, Tendean dapat merebut senjata dan verrekijker (teropong) dari tentara lawan. Benda tersebut tersimpan di Museum Pancasila Sakti, Lubang Buaya, Jakarta Timur.

Sewaktu melakukan operasi yang ketiga, nyawanya sempat berada di ujung tanduk. Ketika berada di tengah laut, Pierre dipergoki dan dikejar oleh kapal perang destroyer milik Inggris.

Dalam keadaan genting itu, Pierre memutuskan turun dari speadboatnya dan berenang menuju perahu nelayan terdekat. Selama berhari-hari dia memegang perahu nelayan dari belakang sembari berenang, sebelum dapat lolos dari kejaran tentara Inggris.

Pengalaman ini juga direkam oleh Jenderal Besar A.H. Nasution dalam buku Memenuhi Tugas. Seperti kita ketahui, Pierre Tendean adalah ajudan dari Jenderal Besar A. H. Nasution yang gugur dalam peristiwa berdarah G30S.

Reporter Magang: Muhammad Rigan Agus Setiawan

[noe]
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini