Pria India Tewas Diterkam Macan Tutul Saat Buang Hajat

Kamis, 9 Mei 2019 16:51 Reporter : Merdeka
Pria India Tewas Diterkam Macan Tutul Saat Buang Hajat Macan tutul. ©dailymail.co.uk

Merdeka.com - Seorang pria berusia 45 tahun tewas diterkam macan tutul di Distrik Alwar, India. Saat insiden terjadi, pria nahas itu tengah buang air besar, demikian laporan polisi setempat pada Minggu, 5 Mei 2019.

Ram Swaroop Meena berniat buang air pada Sabtu malam, 4 Mei 2019 di sebuah tempat terbuka dekat hutan di Desa Kishori, Thanagazi Rajasthan India. Pria nahas itu tidak pernah kembali setelah membuang hajat, sebagaimana dilansir dari media lokal Times of India pada Rabu (8/5/2019).

Jasadnya ditemukan pada Minggu, setelah penyisiran lokasi dilakukan oleh polisi. Seorang pejabat Kementerian Kehutanan setempat mengkonfirmasi bahwa ia terbunuh karena serangan macan tutul berdasarkan petunjuk di dekat lokasi ditemukannya jenazah. Sumber yang sama menambahkan sebuah kandang telah ditempatkan saat ini, untuk menjebak hewan buas itu.

Menurut penuturan para saksi, Ram Swaroop terakhir pulang ke rumah pada Sabtu malam setelah mengunjungi sebuah kuil di India. Tak lama kemudian ia pergi lagi, namun tidak pernah kembali.

Keluarga dan kerabat Ram Swaroop berusaha untuk menghubungi ponselnya, namun ia tidak merespons. Mereka berfirasat ada hal buruk telah menimpa pria nahas itu.

Beberapa lama berselang, warga desa telah diberi tahu tentang hilangnya Ram Swaroop secara misterius. Mereka kemudian melapor kepada pejabat kehutanan dan operasi pencarian mulai dilancarkan.

Pencarian berhasil. Jasad Ram Swaroop ditemukan sekitar pukul 02.00 dini hari di dalam hutan. Setelah mengonfirmasi penyebab tewasnya sang pria nahas, Kementerian Kehutanan memberikan kompensasi sebesar Rs 4 lakh (sekira Rp82.400.000) kepada keluarga korban.

Saat ini, kasus tewasnya Ram Swaroop telah dimasukkan dalam artikel 174 tentang investigasi kematian tidak biasa. Insiden ini tercatat sebagai kedelapan kalinya kasus kematian akibat macan tutul sejak Oktober 2016.

Kejadian tewasnya manusia akibat serangan macan tutul pernah terjadi pada Desember 2018 lalu. Saat itu Rahul Walke, seorang biarawan, berjalan kaki dari kuil Buddha tempatnya mengabdi, kian jauh masuk ke dalam Hutan Tadoba di India. Ia kemudian memutuskan untuk bermeditasi di bawah pohon.

Namun, di tengah meditasi, ia menjadi korban serangan macan tutul (leopard). Tadoba memang dikenal sebagai cagar bagi spesies harimau yang dilindungi. Sang biarawan pun tewas.

Pejabat kehutanan setempat mengaku telah memberi peringatan pada para biarawan, untuk tidak terlalu jauh masuk ke dalam hutan.

"Saya ingin memperingatkan pada semua orang untuk tidak memasuki hutan terlalu dalam," kata pejabat kehutanan, GP Narawane, seperti dikutip dari BBC News.

Meski demikian, pihak penjaga hutan berencana untuk menangkap macan tutul tersebut.

"Kami telah menyiapkan dua kandang dan sebuah kamera perangkap. Kami mencoba untuk menenangkan hewan itu," kata Narawane.

Sementara itu, pejabat pemerintah negara bagian mengaku akan memberikan santunan sebesar 1,2 juta rupee kepada keluarga korban.

Secara terpisah, seorang biarawan dari kuil yang sama mengaku, mereka melihat hewan buas itu menyerang Rahul Walke saat mengunjungi lokasi meditasi untuk mengirimkan makanan untuk korban Rabu pagi.

Ia mengaku segera mencari pertolongan. Namun, saat kembali bersama sejumlah orang, Walke telah meninggal dunia.

Cagar alam Tadoba menjadi habitat liar bagi sekitar 88 macan. Pun dengan banyak hewan lain seperti macan tutul, beruang sloth, hyena dan luwak madu.

Reporter: Siti Khotimah

Sumber: Liputan6.com [pan]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini