Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan
Ilmuwan Temukan

Ilmuwan Temukan "Permata Tersembunyi" di Galaksi Bima Sakti, Ternyata Enam Dunia Alien yang Saling Terhubung

Sebuah sistem planet yang terletak tidak jauh dari Tata Surya memiliki enam planet yang mengorbit bintangnya dengan tatanan yang indah dan sempurna. Para ahli menganggap temuan ini sebagai permata tersembunyi yang luar biasa di dalam Bima Sakti.

Masing-masing dari enam eksoplanet yang mengitari bintang terang HD 110067 memiliki lintasan yang selaras dengan eksoplanet tetangganya, menghasilkan fenomena langka yang dikenal sebagai rangkaian resonansi. Hal ini menunjukkan bahwa sistem ini telah ada dengan relatif tidak terganggu sejak terbentuk lebih dari 1 miliar tahun yang lalu.

Sumber: Science Alert  

“Kami memperkirakan hanya sekitar satu persen dari seluruh sistem yang tetap beresonansi,” ujar Rafael Luque, astrofisikawan Universitas Chicago. 

“Ini menunjukkan kepada kita konfigurasi asli sistem planet yang masih bertahan tanpa tersentuh,” tambahnya

Resonansi orbital bukanlah sesuatu yang langka atau tak terduga. Resonansi terjadi saat dua benda yang mengorbit suatu benda ketiga saling berpengaruh secara gravitasi, sehingga periode orbit mereka sejajar. Meskipun tidak selalu 1:1 yang terlihat sangat jarang, namun dapat diungkapkan dalam bentuk rasio.

Sebagai contoh, Pluto dan Neptunus berada dalam resonansi satu sama lain. Pluto menyelesaikan dua orbit mengelilingi matahari untuk setiap tiga orbit Neptunus dengan resonansi 2:3. Beberapa bulan di Jupiter juga berada dalam rangkaian resonansi. Untuk setiap satu orbit Ganymede, Europa menyelesaikan dua orbit dan Io empat orbit, membentuk rangkaian 1:2:4, yang juga dikenal sebagai resonansi Laplace. Namun, memiliki enam eksoplanet dalam rangkaian resonansi adalah sesuatu yang sangat istimewa.

Penemuan ini terjadi di sekitar bintang katai jingga sekitar 100 tahun cahaya dari Bumi, di rasi bintang Coma Berenices bagian utara. Di sana, teleskop pengintai eksoplanet NASA, TESS, menemukan petunjuk adanya dua planet yang mengorbit pada tahun 2020. Salah satunya tampaknya memiliki periode orbit selama 5,642 hari, tetapi periode orbit yang lain masih belum diketahui.

Saat TESS kembali mengamati sistem tersebut dua tahun kemudian, data tetap menimbulkan keraguan. Oleh karena itu, Luque dan rekan-rekannya menggunakan teleskop luar angkasa studi eksoplanet Cheops dari Badan Antariksa Eropa untuk memeriksa lebih detail. Mereka menyadari periode orbit yang sebelumnya salah perhitungan dan data tersebut menunjukkan adanya lebih dari dua eksoplanet. Faktanya, mereka berhasil mengidentifikasi tiga eksoplanet, dan mereka menemukan ketiganya berada dalam rangkaian resonansi.

Ilmuwan Temukan

"Cheops memberikan konfigurasi resonansi ini yang memungkinkan kami memprediksi semua periode lainnya," kata Luque. 

"Tanpa deteksi dari Cheops, itu akan menjadi tidak mungkin."

Foto: Thibaut Roger, NCCR Planets

Secara keseluruhan, terdapat enam eksoplanet dengan rentang ukuran antara 1,94 hingga 2,85 kali dari radius Bumi, yang termasuk dalam kategori dunia yang dikenal sebagai mini-Neptunus. Periode orbit eksoplanet tersebut, dimulai dari yang terdekat, adalah 9,11 hari, 13,67 hari, 20,52 hari, 30,79 hari, 41,06 hari, dan 54,77 hari. Ini berarti bahwa pasangan eksoplanet tersebut berada dalam resonansi 3:2, 3:2, 3:2, 4:3, dan 4:3 merupakan planet terdalam dalam sistem HD 110067 melakukan enam orbit untuk setiap satu orbit planet terluar.

Keberadaan enam eksoplanet dalam rangkaian resonansi membuat sistem ini menjadi yang ketiga yang diketahui memiliki formasi seperti itu. Bintang tersebut diperkirakan telah terbentuk lebih dari 1 miliar tahun yang lalu.

Fakta bahwa planet-planetnya berada dalam harmoni yang indah menunjukkan bahwa bintang tersebut tidak terpengaruh oleh peristiwa seperti migrasi planet, tumbukan raksasa, atau bahkan kehadiran bintang yang lewat. Beberapa planet dalam Tata Surya, sebagai contoh, diyakini telah mengalami migrasi pada masa lalu.
Foto: Thibaut Roger, NCCR Planets

Ilmuwan Temukan

Mengganggu resonansi memang menjadi hal yang cukup mudah. Para astronom telah menemukan beberapa sistem yang memiliki periode orbit yang hampir mencapai resonansi, namun rangkaian resonansi yang sejati sangat langka. Oleh karena itu, sistem HD 110067 menjadi sesuatu yang langka dan memberikan peluang luar biasa untuk lebih memahami fenomena menarik ini.

"Konfigurasi lemah saat ini dari lintasan planet dalam sistem HD 110067 menyingkirkan kemungkinan adanya peristiwa keras selama sejarah miliaran tahun sistem ini, menjadikannya sebagai 'fosil' langka untuk mempelajari mekanisme migrasi dan properti dari disk protoplanet dalam lingkungan yang bersih," tulis para peneliti dalam makalah mereka.

"Gabungan kecerahan bintang utama dan keberadaan atmosfer yang diperpanjang pada sebagian besar planet di dalamnya membuat HD 110067 menjadi sistem sub-Neptunus multiplanet yang paling menguntungkan untuk diamati dalam spektroskopi transmisi dengan Teleskop Luar Angkasa James Webb. HD 110067 memberikan peluang untuk mendapatkan wawasan tentang sifat planet sub-Neptunus dan di mana, bagaimana, dan di bawah kondisi apa rantai resonansi terbentuk dan bertahan," tambahnya.

Sumber: Science Alert

Temuan Mengejutkan, Ilmuwan Ungkap Ada Bongkahan Planet Alien di Dalam Bumi
Temuan Mengejutkan, Ilmuwan Ungkap Ada Bongkahan Planet Alien di Dalam Bumi

Temuan Mengejutkan, Ilmuwan Ungkap Ada Bongkahan Planet Alien di Dalam Bumi

Baca Selengkapnya icon-hand
Ilmuwan Yakin Manusia Akan Segera Bertemu Alien, Catat Waktunya
Ilmuwan Yakin Manusia Akan Segera Bertemu Alien, Catat Waktunya

Para ilmuwan di seluruh dunia semakin optimis dalam mencari tanda-tanda kehidupan di planet yang berada di luar tata surya kita.

Baca Selengkapnya icon-hand
Mengapa Kita Belum Juga Bertemu Alien? Ilmuwan Punya Jawaban Mengerikan
Mengapa Kita Belum Juga Bertemu Alien? Ilmuwan Punya Jawaban Mengerikan

Meski banyak cerita orang-orang yang mengaku pernah bertemu atau diculik alien, tapi alien tidak pernah benar-benar muncul dan memperlihatkan diri.

Baca Selengkapnya icon-hand
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Mayat Alien Yang Viral di Meksiko Diduga Berasal dari Tulang Makhluk Ini
Mayat Alien Yang Viral di Meksiko Diduga Berasal dari Tulang Makhluk Ini

Ilmuwan sebelumnya sudah mengatakan mayat alien yang dipamerkan di Meksiko pekan lalu berasal dari kumpulan tulang manusia dan hewan yang dirangkai.

Baca Selengkapnya icon-hand
Seram tapi Kocak, Begini Jadinya kalau Alien Digambarkan AI Mengejar Manusia
Seram tapi Kocak, Begini Jadinya kalau Alien Digambarkan AI Mengejar Manusia

Berikut penampakan alien jika mereka mengejar manusia.

Baca Selengkapnya icon-hand
Ilmuwan Ungkap Penyebab Musnahnya Kehidupan
Ilmuwan Ungkap Penyebab Musnahnya Kehidupan "Alien" di Mars 50 Tahun Lalu

Seorang peneliti astrobiologi di Jerman mengungkap pihak yang bertanggung jawab membunuh kehidupan "alien" di Mars 50 tahun lalu.

Baca Selengkapnya icon-hand
Sama seperti di Bumi, Planet Ini Ternyata Punya Beragam Musim
Sama seperti di Bumi, Planet Ini Ternyata Punya Beragam Musim

Jika Bumi punya aneka musim, planet ini pun juga. Ilmuwan mendeteksinya.

Baca Selengkapnya icon-hand
5 Hal Penting dari Laporan NASA Setebal 36 Halaman tentang UFO
5 Hal Penting dari Laporan NASA Setebal 36 Halaman tentang UFO

Berikut adalah 5 hal penting laporan NASA tentang UFO yang baru saja dirilis.

Baca Selengkapnya icon-hand
Penampakan Planet Merkurius Memantulkan Cahaya seperti Berlian, Ini Penyebabnya
Penampakan Planet Merkurius Memantulkan Cahaya seperti Berlian, Ini Penyebabnya

Berikut adalah penyebab kenapa Planet Merkurius memantulkan cahaya.

Baca Selengkapnya icon-hand