Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan
Hasil Investigasi Ungkap 'Pabrik Pembunuhan Massal' Israel, Sengaja Targetkan Warga Sipil di Gaza
Hasil Investigasi Ungkap 'Pabrik Pembunuhan Massal' Israel, Sengaja Targetkan Warga Sipil di Gaza

Hasil Investigasi Ungkap 'Pabrik Pembunuhan Massal' Israel, Sengaja Targetkan Warga Sipil di Gaza

Kewenangan tentara Israel untuk mengebom target non-militer, tidak ada batasan soal korban sipil, dan penggunaan sistem kecerdasan buatan (AI) untuk menghasilkan lebih banyak target potensial tampaknya telah berkontribusi pada kehancuran masif di Jalur Gaza, Palestina. Temuan ini berasal dari investigasi majalah +972 Magazine dan Local Call bersumber dari wawancara dengan tujuh anggota intelijen Israel yang aktif maupun tidak aktif, termasuk personel intelijen militer dan angkatan udara yang terlibat dalam agresi Israel di Gaza.

Selain itu, investigasi ini juga didasarkan pada kesaksian warga Palestina, data, dan dokumentasi dari Jalur Gaza, bersama dengan pernyataan resmi juru bicara pasukan bersenjata Israel (IDF) dan lembaga negara Israel lainnya.

Sumber: Sumber: +972 Magazine

"Operasi Pedang Besi" dimulai setelah serangan mengejutkan Hamas di selatan Israel pada 7 Oktober. Israel kemudian membalas dengan membabi buta, menghancurkan apapun yang tidak ada kaitannya dengan target militer seperti rumah-rumah pribadi, fasilitas publik, infrastruktur, dan gedung yang disebut sebagai "target kekuatan" ("matarot otzem"). Kampanye militer ini merupakan kampanye paling mematikan terhadap Palestina sejak Nakba pada tahun 1948.

Menurut sumber intelijen yang memiliki pengalaman langsung dengan Gaza pada masa lalu, "target kekuatan" ini utamanya ditujukan untuk merugikan masyarakat sipil Palestina, untuk "menciptakan kejutan" dan "mendorong warga sipil untuk memberikan tekanan pada Hamas".

Beberapa sumber yang tidak disebutkan namanya membenarkan bahwa tentara Israel memiliki berkas tentang sebagian besar target potensial di Gaza, termasuk rumah warga dan menentukan jumlah warga sipil yang kemungkinan akan tewas dalam serangan terhadap target tertentu. Jumlah ini dihitung dan diketahui sebelumnya oleh unit intelijen militer, termasuk berapa banyak warga sipil yang dipastikan akan terbunuh dalam setiap target.

Hasil Investigasi Ungkap 'Pabrik Pembunuhan Massal' Israel, Sengaja Targetkan Warga Sipil di Gaza

Pihak militer Israel dengan sengaja menyetujui tindakan membunuh ratusan warga sipil Palestina dengan tujuan membunuh satu komandan militer senior Hamas. 

"Jumlahnya meningkat dari puluhan kematian warga sipil yang diizinkan sebagai kerusakan sekunder sebagai bagian dari serangan terhadap pejabat senior dalam operasi sebelumnya, menjadi ratusan kematian warga sipil sebagai kerusakan sekunder," ungkap salah satu sumber.

"Tidak ada yang terjadi secara kebetulan," ujar sumber lain.

"Ketika seorang gadis berusia 3 tahun tewas di rumah di Gaza, itu karena ada seseorang di militer yang memutuskan bahwa hal itu bukan masalah besar jika dia tewas, bahwa itu adalah harga yang sepadan untuk mengenai sasaran lain. Kami bukan bagian dari Hamas. Ini bukan roket yang diluncurkan secara acak. Semuanya terencana. Kami tahu persis seberapa besar kerusakan sekunder yang mungkin terjadi di setiap rumah," tambahnya.

Berdasarkan penyelidikan, alasan lain banyaknya target dan korban sipil di Gaza adalah penggunaan sistem yang disebut "Habsora", yang sebagian besar menggunakan kecerdasan buatan dan dapat "menghasilkan" target hampir secara otomatis dengan tingkat yang jauh lebih tinggi daripada sebelumnya. Sistem kecerdasan buatan ini, sebagaimana dijelaskan oleh mantan perwira intelijen, pada dasarnya berfungsi sebagai "pabrik pembunuhan massal."

Sumber-sumber menyebutkan, peningkatan penggunaan sistem berbasis kecerdasan buatan seperti Habsora memungkinkan tentara untuk melancarkan serangan terhadap rumah-rumah tempat anggota Hamas tinggal dengan skala yang besar, bahkan bagi mereka yang merupakan anggota Hamas tingkat rendah. Meskipun demikian, kesaksian warga Palestina di Gaza menunjukkan bahwa sejak 7 Oktober, tentara juga telah menyerang banyak rumah pribadi di mana tidak ada anggota Hamas atau kelompok militan lain yang diketahui atau tampak tinggal di sana. Serangan seperti itu, yang dikonfirmasi oleh sumber-sumber kepada +972 dan Local Call, dapat menyebabkan kematian seluruh keluarga secara sengaja.

Dampak dari kebijakan-kebijakan ini adalah kehilangan nyawa manusia yang sangat besar di Gaza sejak 7 Oktober. Lebih dari 300 keluarga kehilangan 10 anggota keluarga atau lebih dalam serangan udara Israel dalam dua bulan terakhir. Jumlah ini 15 kali lebih tinggi dari angka pada perang paling mematikan Israel sebelumnya di Gaza pada tahun 2014. Sekitar 15.000 warga Palestina dilaporkan tewas dalam perang ini, dan angka tersebut terus bertambah.

Hasil Investigasi Ungkap 'Pabrik Pembunuhan Massal' Israel, Sengaja Targetkan Warga Sipil di Gaza

"Semua ini bertentangan dengan protokol yang digunakan oleh IDF di masa lalu," jelas seorang sumber. 

"Ada perasaan bahwa pejabat tinggi di militer menyadari kegagalan mereka pada 7 Oktober, dan mereka sibuk dengan pertanyaan tentang bagaimana memberikan gambaran kemenangan kepada publik Israel yang akan menyelamatkan reputasi mereka," tambahnya.

Hasil Investigasi Ungkap 'Pabrik Pembunuhan Massal' Israel, Sengaja Targetkan Warga Sipil di Gaza

Setelah serangan Hamas pada 7 Oktober, para petinggi di Israel secara terbuka menyatakan responsnya akan berbeda sepenuhnya dari operasi militer sebelumnya di Gaza, dengan tujuan memusnahkan seluruh anggota Hamas.

"Pentingnya adalah pada kerusakan dan bukan pada akurasi," kata Juru Bicara IDF Daniel Hagari pada 9 Oktober. 

Berdasarkan informasi yang dihimpun tim majalah +972 dan Local Call, sasaran pesawat Israel di Gaza dapat dikategorikan secara kasar menjadi empat jenis. Pertama, "sasaran taktis" yang melibatkan target militer standar seperti sel-sel militan bersenjata, gudang senjata, peluncur roket, peluncur misil anti-tank, lubang peluncuran, bom mortir, markas militer, pos observasi, dan lain sebagainya.

Kedua, "sasaran bawah tanah" terutama berupa terowongan Hamas di bawah lingkungan Gaza, termasuk di bawah rumah-rumah warga sipil. Serangan udara pada target ini dapat menyebabkan runtuhnya rumah di atas atau yang berdekatan dengan terowongan.

Ketiga, "sasaran kekuatan" yang mencakup gedung-gedung, umah susus di pusat kota, serta fasilitas publik seperti universitas, bank, dan kantor pemerintah. Ide di balik serangan terhadap target semacam ini, menurut tiga sumber intelijen yang terlibat dalam perencanaan atau pelaksanaan serangan terhadap target listrik di masa lalu, adalah memberikan "tekanan sipil" secara sengaja pada Hamas.

Kategori terakhir melibatkan "rumah keluarga" atau "rumah operatif." Tujuan dari serangan ini adalah menghancurkan tempat tinggal pribadi guna membunuh satu penghuni yang dicurigai sebagai anggota Hamas atau Jihad Islam. Namun, dalam perang saat ini, kesaksian Palestina menegaskan bahwa beberapa keluarga yang tewas bukan anggota organisasi tersebut.

Pada awal perang ini, tampaknya tentara Israel memberikan perhatian khusus pada kategori ketiga dan keempat dari target-target tersebut. Menurut pernyataan pada 11 Oktober oleh Jurubicara IDF mengatakan setengah dari target yang dibom selama lima hari pertama pertempuran, yaitu 1.329 dari total 2.687, dianggap sebagai target.

"Kami diminta untuk mencari gedung pencakar langit yang memiliki setengah lantai yang dapat diatributkan kepada Hamas," ujar seorang sumber yang turut serta dalam serangan Israel sebelumnya di Gaza. "Terkadang itu merupakan kantor juru bicara kelompok militan atau tempat di mana operatif bertemu. Saya paham bahwa alasan menggunakan lantai sebagai justifikasi memberikan alasan pada tentara untuk menyebabkan kerusakan di Gaza. Itulah yang mereka sampaikan kepada kami.”

"Jika mereka memberitahu dunia bahwa kantor Jihad Islam di lantai 10 bukanlah target penting, tetapi keberadaannya adalah alasan untuk meruntuhkan seluruh gedung pencakar langit dengan tujuan memberikan tekanan pada keluarga sipil yang tinggal di dalamnya untuk memberikan tekanan pada organisasi teroris, hal tersebut dapat dianggap sebagai tindakan terorisme. Oleh karena itu, mereka tidak mengungkapkannya," tambah sumber tersebut.

Beberapa sumber yang pernah bertugas di unit intelijen IDF menyatakan bahwa setidaknya hingga perang saat ini, protokol militer memungkinkan serangan terhadap target hanya ketika bangunan tersebut kosong dari penghuni pada saat serangan. Namun, kesaksian dan video dari Gaza menunjukkan bahwa sejak 7 Oktober, beberapa target tersebut telah diserang tanpa pemberitahuan sebelumnya kepada penghuninya, menyebabkan kematian seluruh keluarga.

Hasil Investigasi Ungkap 'Pabrik Pembunuhan Massal' Israel, Sengaja Targetkan Warga Sipil di Gaza

Menurut informasi IDF, dalam lima hari pertama pertempuran, mereka melepaskan 6.000 bom di Jalur Gaza, dengan total berat sekitar 4.000 ton. 

Pada hari kelima pertempuran, juru bicara membagikan gambar satelit lingkungan di Gaza "sebelum dan sesudah" serangan, seperti lingkungan Shuja'iyya dan Al-Furqan di Kota Gaza, yang menunjukkan puluhan rumah dan bangunan yang hancur. IDF juga menyatakan telah menyerang 182 target listrik di Shuja'iyya dan 312 target listrik di Al-Furqan.

Pada 12 Oktober, tentara Israel mengumumkan telah membunuh tiga "anggota senior Hamas", dua di antaranya merupakan bagian dari sayap politik kelompok tersebut. Meskipun pengeboman sangat masif, kerusakan terhadap infrastruktur militer Hamas di utara Gaza selama beberapa hari pertama perang tampaknya sangat minimal. Bahkan, sumber intelijen mengungkapkan target militer dijadikan dalih untuk membunuh warga sipil.

"Biasanya akan selalu ada lantai di pencakar langit yang terkait dengan Hamas. Tetapi sebagian besar, ketika menyangkut target kekuatan, jelas bahwa target tersebut tidak memiliki nilai militer yang dapat membenarkan serangan yang akan meruntuhkan seluruh gedung kosong di tengah kota, dengan bantuan enam pesawat dan bom berat beberapa ton," jelas sumber tersebut.

Sumber yang terlibat dalam penyusunan target di perang sebelumnya mengklaim meskipun data target biasanya berisi beberapa jenis asosiasi yang diduga dengan Hamas atau kelompok militan lainnya, menyerang target tersebut utamanya bertujuan sebagai"cara yang memungkinkan merugikan masyarakat sipil." Para sumber memahami, sebagian secara eksplisit dan sebagian secara implisit, bahwa merugikan warga sipil adalah tujuan sebenarnya dari serangan-serangan tersebut.

Menurut doktrin yang dikembangkan oleh mantan Kepala Staf IDF Gadi Eizenkot, yang kini menjadi anggota Knesset dan bagian dari kabinet perang saat ini, dalam perang melawan kelompok gerilya seperti Hamas atau Hezbollah, Israel harus menggunakan kekuatan yang tidak proporsional dan sangat besar sambil menyasar infrastruktur sipil dan pemerintah untuk membentuk efek jera dan memaksa populasi sipil untuk memberikan tekanan pada kelompok-kelompok tersebut agar mengakhiri serangan mereka. Konsep "target kekuatan" tampaknya berasal dari logika yang sama ini.

Amnesty Internasional dalam laporannya tahun 2014 menyatakan Israel juga sengaja menargetkan gedung-gedung fasilitas publik saat operasi militer di Gaza pada tahun tersebut.

"Bukti yang kami kumpulkan menunjukkan bahwa penghancuran massal gedung-gedung itu dilakukan dengan sengaja, dan tanpa alasan militer apa pun," jelas Amnesty ketika itu.

Sumber yang terlibat dalam penyusunan target di perang sebelumnya mengklaim meskipun data target biasanya berisi beberapa jenis asosiasi yang diduga dengan Hamas atau kelompok militan lainnya, menyerang target tersebut utamanya bertujuan sebagai"cara yang memungkinkan merugikan masyarakat sipil." Para sumber memahami, sebagian secara eksplisit dan sebagian secara implisit, bahwa merugikan warga sipil adalah tujuan sebenarnya dari serangan-serangan tersebut.

Kesaksian dari warga Palestina di Gaza mengungkapkan, sejak 7 Oktober, Israel menyerang gedung-gedung hunian ketika penghuninya masih berada di dalamnya, atau tanpa mengambil langkah signifikan untuk mengevakuasi mereka, yang menyebabkan banyak kematian warga sipil. Serangan seperti itu seringkali mengakibatkan pembunuhan seluruh keluarga. Investigasi Associated Press mengungkapkan, setelah perang tahun 2014, sekitar 89 persen korban jiwa dalam serangan udara yang menyasa rumah warga adalah tidak bersenjata, dan sebagian besar dari mereka adalah anak-anak dan perempuan.

Tishler, kepala staf angkatan udara, mengkonfirmasi perubahan kebijakan, mengatakan kebijakan "roof knocking" tentara dimana mereka akan melepaskan serangan kecil awalnya di atap sebuah bangunan untuk memperingatkan penghuni bahwa bangunan itu akan diserang tidak lagi  sumber yang memiliki pengetahuan mendalam tentang taktik tersebut.

Hasil Investigasi Ungkap 'Pabrik Pembunuhan Massal' Israel, Sengaja Targetkan Warga Sipil di Gaza

Sumber-sumber yang sebelumnya bekerja pada target kekuatan mengatakan bahwa strategi terang-terangan dalam perang ini bisa menjadi perkembangan berbahaya, menjelaskan bahwa menyerang target kekuatan awalnya dimaksudkan untuk "mengguncang" Gaza tetapi tidak selalu untuk membunuh banyak warga sipil. "Target-target itu dirancang dengan asumsi bahwa gedung-gedung akan dievakuasi, sehingga ketika kami bekerja menyasar target, tidak ada kekhawatiran sama sekali tentang berapa banyak warga sipil yang akan terluka. Asumsinya adalah bahwa jumlahnya selalu nol," ujar satu sumber yang memiliki pengetahuan mendalam tentang taktik tersebut.

"Ini berarti akan ada evakuasi total dari gedung yang ditargetkan, yang memakan waktu dua hingga tiga jam, selama itu warga dipanggil melalui telepon untuk dievakuasi, rudal peringatan ditembakkan, dan kami juga melakukan pengecekan silang dengan rekaman drone bahwa orang-orang benar-benar meninggalkan gedung tersebut," tambah sumber tersebut.

Namun, bukti dari Gaza menunjukkan beberapa gedung dibom tanpa adanya peringatan sebelumnya. Tim +972 dan Local Call menemukan setidaknya dua kasus pengeboman tanpa peringatan selama dua bulan terakhir. 

Pada 10 Oktober, Israel mengebom Gedung Babel di Gaza, menewaskan 10 orang termasuk tiga wartawan, sebagaimana disaksikan Bilal Abu Hatzira, yang menyelamatkan mayat dari puing-puing. Pada 25 Oktober, apartemen Al-Taj berlantai 12 di Kota Gaza dibom tanpa peringatan, menewaskan keluarga yang tinggal di dalamnya. Sekitar 120 orang terkubur di bawah reruntuhan apartemen mereka, sesuai dengan kesaksian para warga. Para penduduk menyatakan bahwa bom-bom yang dilepaskan juga merusak dan menghancurkan apartemen di gedung-gedung di sekitarnya.

Pada 31 Oktober, apartemen Al-Mohandseen berlantai delapan juga dibom tanpa peringatan. Antara 30 dan 45 mayat dilaporkan ditemukan dari reruntuhan pada hari pertama. Para wartawan memperkirakan lebih dari 150 orang tewas dalam serangan tersebut, karena banyak yang masih terkubur di bawah puing-puing.
Juru bicara IDF tidak menanggapi pertanyaan +972 dan Local Call terkait ketiga serangan tanpa peringatan ini, namun menyatakan secara umum bahwa "IDF memberikan peringatan sebelum serangan dengan berbagai cara, dan ketika keadaan memungkinkan, juga memberikan peringatan individual melalui panggilan telepon kepada orang-orang yang berada atau dekat target. Terdapat lebih dari 25.000 percakapan langsung selama perang, bersamaan dengan jutaan percakapan yang direkam, pesan teks, dan selebaran yang dijatuhkan dari udara untuk memberi peringatan kepada penduduk."

Menurut pernyataan juru bicara IDF pada 10 November, selama 35 hari pertama pertempuran, Israel melancarkan serangan ke total 15.000 target di Gaza. Angka ini dianggap sangat tinggi jika dibandingkan dengan empat operasi besar sebelumnya di Jalur Gaza. Selama Guardian of the Walls pada tahun 2021, Israel menyerang 1.500 target dalam 11 hari. Pada Protective Edge pada tahun 2014, yang berlangsung selama 51 hari, Israel menyerang antara 5.266 dan 6.231 target. Selama Pillar of Defense pada tahun 2012, sekitar 1.500 target diserang selama delapan hari. Pada Cast Lead pada tahun 2008, Israel menyerang 3.400 target dalam 22 hari.

Pada 2 November, juru bicara IDF menyatakan pihaknya menggunakan sistem kecerdasan buatan Habsora "The Gospel" yang memungkinkan penggunaan alat otomatis untuk menghasilkan target dengan cepat, dan bekerja dengan meningkatkan materi intelijen yang akurat dan berkualitas tinggi sesuai dengan kebutuhan operasional.

Melalui pernyataan tersebut, seorang pejabat intelijen senior menyatakan bahwa berkat Habsora, target dibuat untuk serangan presisi "dengan menyebabkan kerusakan besar pada musuh dan kerusakan minimal pada non-kombatan. Operatif Hamas tidak kebal di mana pun mereka bersembunyi."

Menurut sumber intelijen, Habsora menghasilkan rekomendasi otomatis, termasuk untuk menyerang tempat tinggal pribadi orang yang dicurigai sebagai operatif Hamas atau Jihad Islam. Israel kemudian melaksanakan operasi pembunuhan besar-besaran melalui pengeboman intensif dengan menargetkan tempat tinggal warga sipil.

Habsora, seperti dijelaskan salah satu sumber, memproses volume data yang sangat besar yang "puluhan ribu perwira intelijen tidak mampu memproses," dan memberikan rekomendasi situs pengeboman secara real-time. Dengan sebagian besar pejabat senior Hamas bersembunyi di terowongan bawah tanah pada awal setiap operasi militer, penggunaan sistem seperti Habsora memungkinkan untuk menemukan dan menyerang rumah operatif Hamas yang relatif junior.

Seorang mantan perwira intelijen menjelaskan, sistem Habsora memungkinkan tentara menjalankan "pabrik pembunuhan massal," di mana "penekanannya pada kuantitas dan bukan pada kualitas." "Mata manusia" akan meninjau target sebelum setiap serangan, tetapi tidak perlu menghabiskan banyak waktu untuk itu. Karena Israel memperkirakan bahwa ada sekitar 30.000 anggota Hamas di Gaza, dan mereka semua ditargetkan untuk dibunuh, jumlah target potensial sangat besar.
Pada tahun 2019, IDF membuat pusat baru yang bertujuan untuk menggunakan kecerdasan buatan untuk mempercepat mendapatkan target. "Divisi Administrasi Target adalah unit yang mencakup ratusan perwira dan prajurit, dan berbasis pada kemampuan kecerdasan buatan," kata mantan Kepala Staf IDF Aviv Kochavi dalam wawancara mendalam dengan Ynet awal tahun ini.

"Ini adalah mesin dengan bantuan kecerdasan buatan, memproses banyak data lebih baik dan lebih cepat daripada manusia, dan menerjemahkannya menjadi target untuk serangan," lanjut Kochavi. "Hasilnya adalah bahwa dalam Operasi Guardian of the Walls tahun 2021, sejak mesin ini diaktifkan, ia menghasilkan 100 target baru setiap hari. Anda lihat, di masa lalu ada saat-saat di Gaza ketika kami akan menciptakan 50 target per tahun. Dan di sini mesin itu menghasilkan 100 target dalam satu hari," tambahnya.

"Kami menyiapkan target secara otomatis dan bekerja sesuai dengan daftar periksa," kata salah satu sumber yang bekerja di Divisi Administrasi Target baru kepada +972 dan Local Call. "Ini benar-benar seperti pabrik. Kami bekerja dengan cepat dan tidak ada waktu untuk menyelami target secara mendalam. Pandangannya adalah bahwa kita dinilai berdasarkan berapa banyak target yang berhasil kita hasilkan."

Pejabat militer senior yang bertanggung jawab atas bank target menyatakan kepada Jerusalem Post awal tahun ini bahwa, berkat sistem kecerdasan buatan militer, militer sekarang dapat menghasilkan target baru dengan kecepatan lebih cepat daripada serangan yang dilancarkan untuk pertama kalinya. Sumber lain menyebutkan bahwa dorongan untuk secara otomatis menghasilkan jumlah besar target adalah implementasi Doktrin Dahiya.

Sistem otomatis seperti Habsora dengan demikian sangat mempermudah pekerjaan petugas intelijen Israel dalam mengambil keputusan selama operasi militer, termasuk dalam menghitung kemungkinan korban jiwa. Lima sumber yang berbeda mengonfirmasi bahwa intelijen Israel mengetahui jumlah warga sipil yang mungkin tewas dalam serangan terhadap tempat tinggal pribadi sebelumnya, dan informasi tersebut terlihat jelas dalam file target dengan kategori "kerusakan selingan."


Tingkat kerusakan selingan, menurut sumber-sumber ini, membantu tentara menilai apakah memungkinkan untuk menyerang target di dalam tempat tinggal pribadi. "Ketika petunjuk umum menjadi ‘Kerusakan Selingan 5,' hal ini berarti kita diizinkan untuk menyerang semua target yang akan membunuh setidaknya lima warga sipil, kita dapat bertindak pada semua file target yang memiliki lima atau kurang," ungkap salah satu sumber.


"Dulu, kami tidak secara teratur menandai rumah anggota Hamas junior untuk dibom," ujar seorang pejabat keamanan yang ikut dalam menyerang target selama operasi sebelumnya. "Pada masanya, jika rumah yang sedang saya kerjakan ditandai dengan Kerusakan Selingan 5, tidak selalu disetujui untuk diserang." Persetujuan tersebut, katanya, hanya akan diterima jika diketahui seorang komandan senior Hamas tinggal di rumah tersebut.

"Menurut pemahaman saya, saat ini mereka dapat menandai semua rumah setiap operatif militer Hamas tanpa memandang pangkat," lanjut sumber tersebut. "Itu banyak rumah. Anggota Hamas yang sebenarnya tidak berpengaruh tinggal di rumah di seluruh Gaza. Jadi mereka menandai rumah dan membom rumah tersebut serta membunuh semua orang di sana.

Menurut mantan perwira intelijen Israel, dalam banyak kasus di mana tempat tinggal pribadi dibom, tujuannya adalah "pembunuhan operatif Hamas atau Jihad," dan target seperti itu diserang ketika operatif memasuki rumah. Peneliti intelijen tahu jika anggota keluarga atau tetangga operatif tersebut juga mungkin tewas dalam serangan, dan mereka tahu cara menghitung berapa banyak dari mereka yang mungkin mati. Setiap sumber mengatakan bahwa ini adalah rumah-rumah pribadi, di mana dalam sebagian besar kasus, tidak ada aktivitas militer yang dilakukan.

+972 dan Local Call tidak memiliki data mengenai jumlah operatif militer yang memang tewas atau terluka akibat serangan udara di tempat tinggal pribadi dalam perang saat ini, tetapi ada bukti yang cukup menunjukkan bahwa, dalam banyak kasus, mereka bukanlah operatif militer atau politik yang terafiliasi dengan Hamas atau Jihad Islam.

Namun, dalam banyak kasus, terutama selama serangan terkini di Gaza, tentara Israel melancarkan serangan yang menghantam tempat tinggal pribadi bahkan ketika tidak ada target militer yang diketahui dengan jelas. Misalnya, menurut Komite Perlindungan Jurnalis, pada tanggal 29 November, Israel telah membunuh 50 jurnalis Palestina di Gaza, beberapa di antaranya berada di rumah mereka bersama keluarga mereka.

Menanggapi pertanyaan dari +972 dan Local Call untuk artikel ini, Juru bicara IDF menyatakan "IDF berkomitmen pada hukum internasional dan bertindak sesuai dengan itu, dan dengan melakukannya menyerang target militer dan tidak menyerang warga sipil. Organisasi Hamas menempatkan operatif dan aset militer di tengah-tengah populasi sipil. Hamas secara sistematis menggunakan populasi sipil sebagai perisai manusia, dan melakukan pertempuran dari bangunan-bangunan sipil, termasuk situs-situs sensitif seperti rumah sakit, masjid, sekolah, dan fasilitas PBB."

Hasil Investigasi: Tentara Israel Tembak Mati Warganya Sendiri Saat Serangan Hamas 7 Oktober
Hasil Investigasi: Tentara Israel Tembak Mati Warganya Sendiri Saat Serangan Hamas 7 Oktober

Statistik rinci mengenai jumlah korban yang dirilis oleh harian Israel Haaretz memberikan gambaran yang sangat berbeda.

Baca Selengkapnya icon-hand
Israel Habiskan Rp 430 Miliar per Hari untuk Jatuhkan Bom di Gaza, Ini Rinciannya
Israel Habiskan Rp 430 Miliar per Hari untuk Jatuhkan Bom di Gaza, Ini Rinciannya

Militer Israel terakhir melaporkan serangan udara mereka mengenai sekitar 12.000 target di Gaza dengan menggunakan serangkaian bom AS.

Baca Selengkapnya icon-hand
Tentara Israel di Gaza Alami Diare Massal Akibat Keracunan Makanan
Tentara Israel di Gaza Alami Diare Massal Akibat Keracunan Makanan

Diare massal ini menyerang tentara penjajah Israel yang ada di Gaza selatan.

Baca Selengkapnya icon-hand
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Israel Kepung Kota Gaza, Tolak Seruan Internasional untuk Gencatan Senjata
Israel Kepung Kota Gaza, Tolak Seruan Internasional untuk Gencatan Senjata

Israel menolak gencatan senjata di Jalur Gaza kendati desakan internasional semakin kencang.

Baca Selengkapnya icon-hand
Bocoran Dokumen Intelijen: Israel Berencana Usir Warga Gaza ke Wilayah Ini
Bocoran Dokumen Intelijen: Israel Berencana Usir Warga Gaza ke Wilayah Ini

Dokumen yang dikeluarkan pada 13 Oktober ini menjelaskan tiga alternatif untuk masa depan Palestina di Gaza .

Baca Selengkapnya icon-hand
Israel Putus Pasokan Listrik ke Gaza, Rumah Sakit Terancam Tak Bisa Beroperasi
Israel Putus Pasokan Listrik ke Gaza, Rumah Sakit Terancam Tak Bisa Beroperasi

Israel memutus pasokan listrik ke Jalur Gaza setelah diserang Hamas dengan ribuan roket pada Sabtu pagi.

Baca Selengkapnya icon-hand
Israel Tunda Serangan Darat ke Jalur Gaza Karena Cuaca Buruk
Israel Tunda Serangan Darat ke Jalur Gaza Karena Cuaca Buruk

Serangan darat sedianya dijadwalkan akhir pekan kemarin.

Baca Selengkapnya icon-hand
Kisah Pilu Bocah Tiga Tahun di Gaza, Bom Israel Renggut Semua Keluarganya dan Kini Harus Hidup Tanpa Kaki
Kisah Pilu Bocah Tiga Tahun di Gaza, Bom Israel Renggut Semua Keluarganya dan Kini Harus Hidup Tanpa Kaki

Ahmad Ibrahim Shabat dua kali dihantam bom Israel. Serangan pertama menewaskan semua keluarganya, dan serangan kedua menyebabkan dia kehilangan kakinya.

Baca Selengkapnya icon-hand
Militer Israel Culik dan Telanjangi Ratusan Anak, Pria Palestina di Gaza Utara
Militer Israel Culik dan Telanjangi Ratusan Anak, Pria Palestina di Gaza Utara

Mereka tampak dikelilingi oleh tentara pendudukan Israel yang bersenjata lengkap, sementara teriakan perintah terdengar menggema.

Baca Selengkapnya icon-hand